Telegram Rodja Official

At-Tafsiir Al-Muyassar

Tafsir Surat Al-A’la (Bagian ke-3) dan Surat Ath-Thariq – Kitab Tafsir Al-Muyassar (Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc.)

By  | 

Ceramah agama Islam tentang tafsir Al-Qur’an Al-Karim oleh: Al-Ustadz Badrusalam, Lc.

Rekaman ceramah agama ini adalah yang disampaikan di Masjid Al-Barkah, Komplek Rodja, Kp. Tengah RT 03 / RW 03, Cileungsi, Bogor pada Selasa malam, 11 Dzulqo’dah 1436 / 25 Agustus 2015, pukul 18:05-19:05 WIB dan disiarkan secara live oleh Radio Rodja dan Rodja TV. Pada pertemuan pekan yang lalu, kita telah membahas beberapa ayat dari tafsir Surat Al-A’la, sehingga pada kesempatan ini kita akan menyelesaikannya sekaligus melaju untuk membahas tafsir surat lainnya. Silakan simak dan download kajian seri Tafsir Juz ‘Amma ini, “Tafsir Surat Al-A’la (Bagian ke-3) dan Surat Ath-Thariq” berikut ini.

NB: Mohon maaf, pada ceramah ini memang tidak ada sesi tanya-jawab.


[sc:status-tafsir-al-muyassar-ustadz-badrusalam-2013]

Al-Qur’an Al-Karim, Surat Al-A’la (87)

Berikut kami tampilkan beberapa ayat dari Surat Al-A’la dan Surat Ath-Thariq, di mana kedua surat Al-Qur’an Al-Karim inilah yang dibahas dalam kajian tafsir ini.

Surat Al-A’la (87): 1-19

أَعُوذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

… قَدْ أَفْلَحَ مَن تَزَكَّىٰ ﴿١٤﴾ وَذَكَرَ‌ اسْمَ رَ‌بِّهِ فَصَلَّىٰ ﴿١٥﴾ بَلْ تُؤْثِرُ‌ونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا ﴿١٦﴾ وَالْآخِرَ‌ةُ خَيْرٌ‌ وَأَبْقَىٰ ﴿١٧﴾ إِنَّ هَـٰذَا لَفِي الصُّحُفِ الْأُولَىٰ ﴿١٨﴾ صُحُفِ إِبْرَ‌اهِيمَ وَمُوسَىٰ ﴿١٩﴾ – ﴿الأعلى : ١-١٩﴾

Baca Juga:
Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 149 - 150

“… Sesungguhnya beruntunglah orang yang membersihkan diri (dengan beriman),(14) dan Dia ingat nama Tuhannya, lalu dia sembahyang.(15) Tetapi kamu (orang-orang kafir) memilih kehidupan duniawi.(16) sedang kehidupan akhirat adalah lebih baik dan lebih kekal.(17) Sesungguhnya ini benar-benar terdapat dalam Kitab-Kitab yang dahulu,(18) (yaitu) Kitab-Kitab Ibrahim dan Musa(19).” (QS Al-A’la [87]: 14-19)

Tafsir Surat Ath-Thariq dimulai dari menit dan detik ke-16:29.

Surat Ath-Thariq (86): 1-17

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

وَالسَّمَاءِ وَالطَّارِ‌قِ ﴿١﴾ وَمَا أَدْرَ‌اكَ مَا الطَّارِ‌قُ ﴿٢﴾ النَّجْمُ الثَّاقِبُ ﴿٣﴾ إِن كُلُّ نَفْسٍ لَّمَّا عَلَيْهَا حَافِظٌ ﴿٤﴾ فَلْيَنظُرِ‌ الْإِنسَانُ مِمَّ خُلِقَ ﴿٥﴾ خُلِقَ مِن مَّاءٍ دَافِقٍ ﴿٦﴾ يَخْرُ‌جُ مِن بَيْنِ الصُّلْبِ وَالتَّرَ‌ائِبِ ﴿٧﴾ إِنَّهُ عَلَىٰ رَ‌جْعِهِ لَقَادِرٌ‌ ﴿٨﴾ يَوْمَ تُبْلَى السَّرَ‌ائِرُ‌ ﴿٩﴾ فَمَا لَهُ مِن قُوَّةٍ وَلَا نَاصِرٍ‌ ﴿١٠﴾ وَالسَّمَاءِ ذَاتِ الرَّ‌جْعِ ﴿١١﴾ وَالْأَرْ‌ضِ ذَاتِ الصَّدْعِ ﴿١٢﴾ إِنَّهُ لَقَوْلٌ فَصْلٌ ﴿١٣﴾ … – ﴿الطارق : ١-١٣﴾

“Demi langit dan yang datang pada malam hari, (1) tahukah kamu apakah yang datang pada malam hari itu? (2) (yaitu) bintang yang cahayanya menembus, (3) tidak ada suatu jiwapun (diri) melainkan ada penjaganya. (4) Maka hendaklah manusia memperhatikan dari apakah dia diciptakan? (5) Dia diciptakan dari air yang dipancarkan, (6) yang keluar dari antara tulang sulbi laki-laki dan tulang dada perempuan. (7) Sesungguhnya Allah benar-benar kuasa untuk mengembalikannya (hidup sesudah mati). (8) Pada hari dinampakkan segala rahasia, (9) maka sekali-kali tidak ada bagi manusia itu suatu kekuatanpun dan tidak (pula) seorang penolong. (10) Demi langit yang mengandung hujan (11) dan bumi yang mempunyai tumbuh-tumbuhan, (12) sesungguhnya Al Quran itu benar-benar firman yang memisahkan antara yang hak dan yang bathil. (13) …” (QS Ath-Thariq [86]: 1-13)

Baca Juga:
Telaga Rasulullah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam

Ringkasan Ceramah Agama Islam: Tafsir Surat Al-A’la (Bagian ke-3) dan Surat Ath-Thariq

Tafsir Surat Al-A’la

Allah Ta’ala berfirman:

قَدْ أَفْلَحَ مَن تَزَكَّىٰ ﴿١٤﴾

“Sesungguhnya beruntunglah orang yang membersihkan diri (dengan beriman).” (QS Al-A’la [87]: 14)

Artinya kata Ibnu Katsir:

طهر نفسه من الأخلاق الرذيلة ، وتابع ما أنزل الله على رسوله ، صلوات الله وسلامه عليه ،

“Menyucikan dirinya dari akhlak-akhlak yang tidak baik dan mengikuti apa yang Allah turunkan kepada RasulNya sholawatullah wasalamuhu ‘alaihi.”

Dan tentang makna ayat ini ada 2 pendapat, pendapat yang pertama adalah yang ini, (yaitu) yang disebutkan oleh Imam Ibnu Katsir rahimahullah, yang artinya menyucikan diri dari perkara yang merusak hati. Pendapat yang kedua:

زكى ماله

“(Artinya menyucikan dirinya) dengan diinfaqkan.”

Yaitu dari kata zakat, yakni orang-orang yang mengeluarkan zakat hartanya.

Dan (tafsir) kedua-duanya benar, bisa jadi artinya yang pertama atau yang kedua, walaupun Al-Imam Ibnu Katsir lebih condong kepada pendapat yang pertama itu.

Mari tuntaskan pelajaran Tafsir Surat Al-A’la yang telah dibahas secara bersambung ini, kemudian sekaligus Tafsir Surat Ath-Thariq dengan menyimak dan mendownload ceramah agama ini.

Download Kajian Tafsir Al-Qur’an: Tafsir Surat Al-A’la (Bagian ke-3) dan Surat Ath-Thariq

Silakan bagikan ceramah ini ke akun-akun media sosial kita, agar kaum Muslimin dapat semakin memahami Al-Qur’an dan As-Sunnah, salah satunya melalui kajian Tafsir Al-Qur’an ini.

Baca Juga:
Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah: Hadits 910-918 - TPP: Anjuran untuk Berhati-hati terhadap Fitnah Dunia dan Wanita, Larangan Memuji Seseorang di Depannya dan Seterusnya (Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc.)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.