Telegram Rodja Official

Sakit Penggugur Dosa – Kitab Al-Adab Al-Mufrad

By  |  pukul 7:03 am

Terakhir diperbaharui: Kamis, 16 Jumadil akhir 1440 / 21 Februari 2019 pukul 7:03 am

Tautan: https://rodja.id/2b4

Sakit Penggugur Dosa merupakan kajian Islam ilmiah yang disampaikan oleh Ustadz Dr. Syafiq Riza Basalamah, M.A. dalam pembahasan Kajian kitab Adabul Mufrad karya Imam Bukhari Rahimahullah. Kajian ini disampaikan pada 17 Dzul Qa’idah 1439 H / 30 Juli 2018 M.

Download juga kajian sebelumnya: Menjenguk Orang Sakit Ditengah Malam – Bab 227 – Kitab Al-Adab Al-Mufrad

Program Kajian Kitab Adabul Mufrad - Ustadz Dr. Syafiq Riza Basalamah, M.A. di Radio Rodja

Simak program ini di Radio Rodja dan Rodja TV setiap:Senin malam, 20:00-21:30 WIB

Status program Kajian Kitab Adabul Mufrad: AKTIF

Kajian Ilmiah Tentang Sakit Penggugur Dosa – Kitab Al-Adab Al-Mufrad

Apa sih pentingnya belajar adab? Mungkin seorang memandang remeh adab. Padahal Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengatakan:

إنما بعثت لأتمم مكارم الأخلاق

“Tidaklah aku diutus melainkan hanya untuk menyempurnakan akhlak-akhlak yang baik.”

Tauhid adalah akhlak hamba kepada Allah. Tidaklah Allah menciptakan kita melainkan untuk mengabdi kepadaNya. Tapi ternyata adab ini merupakan benteng penyelamat tauhid hamba. Al-Hajawi berkata:

مثل الإيمان كمثل بلدة لها خمس حصون : ، الأول من ذهب ، والثاني من فضة ، والثالث من حديد ، والرابع من آجر ، والخامس من لبن ،

“Permisalan keimanan seperti sebuah kota yang memiliki lima benteng. Benteng pertama terbuat dari emas, benteng yang kedua tercipta dari perak, benteng itu dibuat dari besi, benteng yang keempat itu dibuat dari batu-bata dan benteng yang kelima itu dibikin dari tanah liat.”

Ingat, ini permisalan keimanan. Iman seorang hamba itu dijaga dengan lima benteng. Kita mulai berbicara tentang benteng keimanan ini.

Benteng yang kelima atau yang pertama diluar itu adalah adab. Benteng yang kedua dari luar itu adalah ibadah-ibadah sunnah. Benteng yang ketiga yang tercipta dari besi itu adalah kewajiban-kewajiban hamba. Benteng yang keempat atau yang kedua dari dalam yang tercipta dari perak itu adalah keikhlasan. Dan benteng yang terdalam atau nomor lima dari luar yang menjaga kota adalah Al-Yaqin.

Baca Juga:  Kiat Menumbuhkan Keberanian - Aktualisasi Akhlak Muslim (Ustadz Abu Ihsan Al-Atsary, M.A.)

Beliau menjelaskan:

فما دام يحفظ الآداب ويتعاهدها فالشيطان لا يطمع فيه

Ketika seorang hamba menjaga benteng yang kelima yang tercipta dari tanah liat yang sering diremehkan sama orang, ketika seorang hamba ini berusaha untuk menjaga benteng itu, ketika rusak diperbaiki, ketika ada yang roboh didirikan kembali, terus dia pelihara benteng yang pertama itu, setan tidak mungkin akan berambisi untuk bisa masuk ke benteng yang lebih dalam.

وإذا ترك الآداب طمع الشيطان في السنن

Kalau seorang hamba meninggalkan adab, ia remehkan adab, etika, akhlak, maka setan akan berambisi untuk merusak benteng yang kedua. Sunnah-sunnah akan dia tinggalkan. Ketika sunnah ditinggal, setan akan berusaha untuk masuk bagaimana hamba ini kewajiban yang rusak. Karena benteng sunnah sudah hancur atau sudah terlobangi. Maka masuk bagaimana menggoda kewajiban hamba. Apabila benteng yang tercipta dari besi (kewajiban) ini jebol, maka setan akan masuk kepada benteng yang selanjutnya yaitu Al-Ikhlas. Akhirnya orang beramal tidak lagi ikhlas. Tujuannya hanya riya’. Dan ketika keikhlasan rusak, maka setan akan merusak keyakinan, benteng yang terakhir. Ketika keyakinan rusak, maka pergi keimanan.

Maka dari itu kita perlu peduli dengan adab-adab Islam, etika-etika yang diajarkan, sehingga mengkaji kitab Al-Adab sejatinya kita sedang menyelamatkan ‘aqidah kita. Karena perlahan-lahan setan itu merusak. Yang sudah ngaji, yang sudah kuat keimanannya, yang sudah mendalam keyakinannya, hati-hati, antum harus jaga adab. Supaya tidak rusak benteng keimanan kita. Itulah salah satu yang mendorong kita untuk mengkaji adab selain mengkaji ilmu-ilmu yang lainnya. Kita telah sampai kepada bab tentang membesuk orang sakit di malam hari atau tengah malam.

Kita sudah bahas hadits pertama. Bahwasanya ketika ada orang yang sakit, saudara kita yang sakit, kerabat kita yang sakit, tetangga kita yang sakit, sebagai seorang muslim, orang itu punya hak untuk dibesuk. Tapi ketika kita melaksanakan kewajiban kita membesuk dia, menunaikan hak dia, ada adab lagi. Jangan sampai kedatangan kita membesuk yang sakit membebani dia. Karena terkadang orang yang sakit mau istirahat. Sehingga apa yang dilakukan di beberapa rumah sakit, adanya jam membesuk, itu sejatinya mengajari kita tentang adab membesuk orang sakit. Tapi terkadang kita membesuk tidak diwaktu yang diperbolehkan untuk membesuk.

Dan bagi keluarga yang meninggalkan saudaranya yang sakit di rumah sakit, tolong dipedulikan. Karena terkadang malaikat pencabut nyawa mencabut nyawanya dalam kondisi tidak ada yang membimbing dia untuk mengatakan Laa Ilaaha Illallah.

Baca Juga:  Memahami Perintah-Perintah Allah - Bagian ke-3 - Kitab Mausu'ah Fiqh Al-Qulub (Ustadz Badrusalam, Lc.)

Maka terkadang harus tidur di sana, harus menemani di sana. Dan juga pesan buat setiap Muslim agar tidak meremehkan memilih rumah sakit. Banyak rumah sakit di sini. Jangan hanya peduli dengan rumah sakit yang memberikan pelayanan medis yang baik. Tapi yang perlu kita pedulikan juga rumah sakit yang memberikan pelayanan rohani yang baik. Sehingga pasien dipedulikan keimanannya, diperhatikan ibadahnya, bukan hanya urusan pelayanan dari perawatnya yang bagus, obat-obatannya yang manjur umpama, tidak. Kita harus peduli dengan urusan keimanan.

Mau rumah sakit itu baik atau buruk, semuanya akan mati. Tapi bagaimana keluarga kita yang sakit mati khusnul khotimah. Itu penting dan perlu dijadikan pertimbangan.

Hadits no. 497

Al-Imam Al-Bukhari mengatakan, Ibrahim bin al-Mundzir menceritakan kepada kami, ia berkata, ‘Isa bin al-Mughirah menceritakan kepada kami dari Ibnu Abi Dzi’b , dari Jubair bin Abi Shalih, dari Ibnu Syihab, dari ‘Urwah, dari ‘Aisyah, dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam:

إِذَا اشْتَكَى المُؤمِنُ أَخْلَصَهُ اللهُ كَما يُخَلِّصُ الْكِيْرُ خَبَثَ الْحَدِيْدِ

“Apabila seorang Mukmin sakit, maka Allah akan membersihkan dia dari dosa-dosa sebagaimana pandai besi membersihkan besi dari karat-karat.”

Siapa diantara kita yang tidak pernah berbuat dosa? Sudah menjadi kodrat manusia, makhluk yang selalu melakukan kesalahan. Nabi kita Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengatakan:

كُلُّ بَنِي آدَمَ خَطَّاءٌ وَخَيْرُ الْخَطَّائِينَ التَّوَّابُونَ

“Semua anak Adam melakukan kesalahan, dan sebaik-baiknya mereka yang banyak melakukan kesalahan adalah yang kembali kepada Allah.” (HR. Ibnu Majah)

Ada orang yang kembali kepada Allah, sadar bahwa apa yang dilakukan selama ini adalah kesalahan. Sehingga dia bertaubat, beristighfar, ia memperbanyak amal shalih dan dosa-dosanya dihapuskan oleh Allah. Tapi ada orang-orang yang mungkin amalan dia tidak cukup untuk menghapuskan dosa-dosa atau Allah ingin menghapuskan dosa dia dan memberikan ganjaran yang berbeda. Yaitu dengan diberi penyakit.

Ada orang ahli ibadah tapi masih diberikan sakit. Allah ingin hapuskan dosa dia dan Allah ingin mengangkat derajat dia. Dari kesabaran yang dia lakukan. Karena Allah memberikan pahala yang spesial kepada orang-orang yang sabar. Sehingga pahala ini tidak bisa didapat dengan bersyukur. Karena ini khusus untuk orang-orang yang sabar. Allah mengatakan:

Baca Juga:  Bimbingan Islam: Kaidah Amar Ma'ruf Nahi Munkar - 4 September 2013 (Ustadz Jazuli, Lc.)

…إِنَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُونَ أَجْرَهُم بِغَيْرِ حِسَابٍ ﴿١٠﴾

Sesungguhnya hanya orang-orang yang sabar yang Allah sempurnakan pahala mereka tanpa perhitungan.” (QS. Az-Zumar[39]: 10)

Maka hadits yang baru saja kita baca, ini hadits merupakan pelipur lara, penghibur orang yang berduka. Jadi ketika antum sakit, kita yang kadang kala terkena duri, sebagai orang kadang-kala potong kuku lalu terkena kulitnya, sebagian orang kadang-kala masuk mobilnya lalu terjepit tangannya, ada orang yang mengangkat barang kemudian kejepit sarafnya. Akhirnya dia tidak bisa bergerak. Dia harus berobat, harus berolahraga, dia harus terapi, kadangkala sampai mati. Maka, sabar. Ingat bahwa rasa sakit menghapuskan dosa-dosa kita.

Sehingga seorang Mukmin menghadapi kehidupan ini dengan kacamata optimis. Itu sudah ketentuan sang pencipta.

فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا ﴿٥﴾

Akan ada kemudahan setelah kesulitan.” (QS. Asy-Syarh[94]: 5)

Hadits no. 498

Bisyr menceritakan kepada kami, ia berkata, ‘ Abdullah menceritakan kepada kami, ia berkata: Yunus mengabarkan kepada kami dari az-Zuhri, ia berkata, ‘Urwah menceritakan kepadaku, dari ‘Aisyah dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam:

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يُصَابُ بِمُصِيْبَةٍ – وَجَعٍ أَوْ مَرَضٍ – إٍلَّا كَانَ كَفَّارَةَ ذُنُوْبِهِ، حَتَّى الشَّوْ كَةُ يُشَاكُهَا، أَوِالنَّكْبَةُ

“Tidaklah seorang muslim ditimpa musibah -derita atau sakit- melainkan itu menjadi kaffarah (penebus) dosa-dosanya hingga sekalipun yang menusuknya atau bencana”

Tidak untuk semua orang. Ini khusus untuk orang-orang Islam yang menyerahkan dirinya kepada Allah, yang dia bersyahadat bahwa tiada yang berhak disembah melainkan hanya Allah dan bersaksi bahwa Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam adalah utusan Allah.

Kalau ada orang yang berbicara, “Berarti orang yang sakit itu banyak dosanya?” Yang pertama, kalau melihat orang terkena penyakit, kita khusnudzan sama dia. Mungkin bukan karena dosa, tapi yang jelas penyakit akan menghapuskan dosa. Mungkin Allah ingin mengangkat derajat dia. Allah yang tahu.

Tapi kalau kita yang terkena penyakit, maka hendaklah kita berkhusnudzan sama Allah dan su’udzan dengan diri kita. Kita banyak dosa. Yang paling menakutkan adalah dosa di dalam hati kita. Penyakit hati yang mungkin orang tidak melihat dan kita tidak merasa.

Simak pada menit ke-19:46

Download mp3 kajian ilmiah tentang Sakit Penggugur Dosa – Kitab Al-Adab Al-Mufrad


Jangan lupa untuk membagikan rekaman kajian ini ke saudara-saudara kita atau teman-teman kita baik itu melalui Facebook, Twitter, Google+, atau media yang lainnya agar kebaikan ini tidak berhenti begitu saja. Jazakumullahu khairan

Telegram Rodja Official

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.