Telegram Rodja Official

Pengertian Iman Kepada Allah dan Iman Kepada Malaikat-MalaikatNya

By  |  pukul 5:07 pm

Terakhir diperbaharui: Senin, 20 Jumadil akhir 1440 / 25 Februari 2019 pukul 5:07 pm

Tautan: https://rodja.id/2bf

Pengertian Iman Kepada Allah dan Iman Kepada Malaikat-MalaikatNya adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam dengan pembahasan Kitab الدروس المهمة لعامة الأمة  (pelajaran-pelajaran penting untuk segenap umat). Pembahasan ini disampaikan oleh Syaikh Prof. Dr. ‘Abdurrazzaq bin ‘Abdil Muhsin Al-‘Abbad Al-Badr pada 14 Jumadal Akhirah 1440 H / 19 Februari 2019 M.

Penerjemah: Ustadz Iqbal Gunawan, M.A.

Download kajian sebelumnya: Penjelasan Rukun Iman

Status Program Kajian Tentang Pelajaran Penting untuk Umat

Status program Kajian Tentang Bagaimana Menjadi Pembuka Pintu Kebaikan: AKTIF. Mari simak program kajian ilmiah ini di Radio Rodja 756AM dan Rodja TV setiap ahad & senin pukul 17.00 - 18.00 WIB.

Kajian Ilmiah Tentang Pengertian Iman Kepada Allah dan Iman Kepada Malaikat-MalaikatNya

Dalam perkataan Syaikh bin Baz Rahimahullah, “Dan pokok dari pokok-pokok keimanan adalah iman kepada Allah.” Adapun pokok-pokok yang lain, maka semuanya adalah cabang dari iman kepada Allah ‘Azza wa Jalla. Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:

لٌّ آمَنَ بِاللَّـهِ وَمَلَائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لَا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّن رُّسُلِهِ ۚ وَقَالُوا سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا ۖ غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ ﴿٢٨٥﴾

Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikatNya, kitab-kitabNya dan Rasul-RasulNya. (Mereka mengatakan): “Kami tidak membeda-bedakan antara seseorangpun (dengan yang lain) dari rasul-rasulNya”, dan mereka mengatakan: “Kami dengar dan kami taat”. (Mereka berdo’a): “Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali“. (QS. Al-Baqarah[2]: 285)

Firman Allah ‘Azza wa Jalla:

وَمَلَائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ

“Dan malaikat-malaikatNya, kitab-kitabNya, Rasul-RasulNya” Semua adalah pokok-pokok yang menjadi cabang dari pokok keimanan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Maka iman kepada Allah adalah inti atau pokok utama dari semua pokok-pokok keimanan.

Yang dimaksud dengan iman kepada Allah adalah beriman dengan keesaan Allah ‘Azza wa Jalla. Keesaana Allah pada RububiyahNya, uluhiyahNya, nama-nama dan sifat-sifatNya. Dari sini kita ketahui bahwasanya pokok iman kepada Allah Tabaraka wa Ta’ala dibangun diatas tiga rukun yang seorang hamba tidak dikatakan beriman yang benar kepada Allah kecuali dengan mengimani rukun-rukun tersebut.

Rukun pertama dari rukun iman kepada Allah yaitu beriman dengan keesaan Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada rububiyahNya. Maksudnya adalah meyakini bahwasanya hanya Allah Subhanahu wa Ta’ala yang menciptakan, memberi rezeki, mengatur alam ini, menghidupkan, mematikan. Dan bahwasanya seluruh perkara itu berada ditangan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dan seluruh makhluk semuanya berada dibawah aturan dan kekuasaan Allah Tabaraka wa Ta’ala.

Maka Allah ‘Azza wa Jalla adalah Rabbul ‘Alamin, Tuhan semesta alam, pencipta seluruh alam ini. Dialah yang menguasai dan mengatur alam ini, tidak ada sekutu bagiNya. Dialah yang memberi, Dialah yang menghalangi, yang mengangkat, yang menurunkan, Dialah yang memuliakan, Dialah yang menghinakan, Dialah yang menghidupkan, dan Dialah yang mematikan.

Seluruh perkara dan urusan berada ditangan Allah Subhanahu wa Ta’ala dan seluruh ciptaan adalah ciptaan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dia memutuskan apa yang Ia kehendaki. Tidak ada yang dapat menolak keputusan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Allah berfirman:

Baca Juga:  Syarah 'Aqidah Ahlus Sunnah wal Jama'ah Bab 1-3 dan 5

قُلِ اللَّـهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَن تَشَاءُ وَتَنزِعُ الْمُلْكَ مِمَّن تَشَاءُ وَتُعِزُّ مَن تَشَاءُ وَتُذِلُّ مَن تَشَاءُ ۖ بِيَدِكَ الْخَيْرُ ۖ إِنَّكَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ ﴿٢٦﴾

Katakanlah: “Wahai Rabb Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (QS. Ali-Imran[3]: 26)

Juga firman Allah:

هَلْ مِنْ خَالِقٍ غَيْرُ اللَّـهِ يَرْزُقُكُم

Apakah ada pencipta selain Allah yang memberi rezeki kepada kalian?” (QS. Fatir[35]: 3)

Rukun kedua dari rukun iman kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala yaitu beriman dengan keesaan Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam Asma dan sifatNya (dalam nama-nama dan sifat-sifatNya). Dan bahwasanya Allah Tabaraka wa Ta’ala mempunyai nama-nama yang baik dan sifat-sifat yang indah. Allah Ta’ala berfirman:

وَلِلَّـهِ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَىٰ فَادْعُوهُ بِهَا

Dan Allah mempunyai nama-nama yang baik maka serulah Allah dengan nama-nama tersebut.” (QS. Al-A’raf[7]: 180)

Juga Allah ‘Azza wa Jalla berfirman:

قُلِ ادْعُوا اللَّـهَ أَوِ ادْعُوا الرَّحْمَـٰنَ ۖ أَيًّا مَّا تَدْعُوا فَلَهُ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَىٰ

Katakanlah: “Serulah nama Allah atau serulah nama Rahman dengan apapun engkau menyeru, maka Allah mempunyai nama-nama yang indah.” (QS. Al-Isra'[17]: 110)

Juga Allah ‘Azza wa Jalla berfirman:

هُوَ اللَّـهُ الَّذِي لَا إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلَامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ ۚ سُبْحَانَ اللَّـهِ عَمَّا يُشْرِكُونَ ﴿٢٣﴾ هُوَ اللَّـهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ ۖ لَهُ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَىٰ ۚ يُسَبِّحُ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۖ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ ﴿٢٤﴾

Dialah Allah Yang tiada Ilah yang berhak disembah kecuali Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan Keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki segala Keagungan, Maha Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan. Dialah Allah Yang Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa, Yang Mempunyai Asmaaul Husna. Bertasbih kepadaNya apa yang di langit dan bumi. Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. Al-Hasyr[59]:24)

Dan diantara rukun iman kepada Allah adalah beriman dengan nama-nama dan sifat-sifatNya. Yaitu dengan cara kita menetapkan apa yang tertera dalam Al-Qur’an dan as-Sunnah. Kita tidak menanyakan atau mengatakan begini bentuknya atau mempermisalkan dengan makhlukNya atau kita menyelewengkan ayat-ayat tersebut atau bahkan menolaknya. Ini tidak benar. Dan kita juga meniadakan dari Allah Subhanahu wa Ta’ala apa yang Ia tiadakan dari diriNya, dan apa yang ditiadakan oleh Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam dalam haditsnya. Kita tidak boleh melangkahi dalam bab ini Kitabullah dan sunnah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Imam Ahmad bin Hambal Rahimahullah pernah mengatakan:

نصِفُ اللهَ بما وصف به نفسَه، وما وصفه به رسوله، لا نتجاوزالقرآنَ والحديث

“Kita mensifati Allah dengan apa yang telah Allah sifatkan diriNya, dan dengan apa yang telah disebutkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, kita tidak boleh melangkahi Al-Qur’an dan hadits.”

Baca Juga:  Pemahaman yang Benar tentang Manhaj Salaf (Ustadz Ahmad Zainuddin, Lc.)

Maka barangsiapa yang tidak beriman dengan nama-nama Allah dan sifat-sifatNya, berarti dia tidak beriman kepada Allah.Karena tidak mungkin seseorang dikatakan beriman kepada Allah jika aa mengingkari nama-nama Allah walaupun hanya satu. Karena mengingkari satu saja dari nama dan sifat Allah Subhanahu wa Ta’ala, maka itu adalah suatu kekufuran. Dalilnya adalah Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

وَهُمْ يَكْفُرُونَ بِالرَّحْمَـٰنِ ۚ قُلْ هُوَ رَبِّي لَا إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَإِلَيْهِ مَتَابِ ﴿٣٠﴾

Dan mereka mengingkari nama Rahman. Katakanlah: “Dialah Rabbku tidak ada Ilah yang berhak disembah selain Dia; hanya kepadaNya aku bertawakkal dan hanya kepadaNya aku kembali“. (QS. Ar-Ra’d[13]: 30)

Dalam ayat ini Allah ‘Azza wa Jalla menyebutkan pengingkaran orang kafir terhadap nama ar-Rahman adalah sebuah kekufuran. Maka tidak dikatakan seorang beriman kepada Allah jika dia tidak beriman dengan nama-nama dan tidak beriman dengan sifat-sifat Allah yang tertera dalam Al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Rukun ketiga dari rukun-rukun keimanan kepada Allah ‘Azza wa Jalla yaitu beriman dengan keesaan Allah Subhanahu wa Ta’ala pada uluhiyyahNya. Hanya Allah ‘Azza wa Jalla yang berhak disembah. Allah Ta’ala berfirman:

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّـهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ

Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama” (QS. Al-Bayyinah[98]: 5)

Juga firman Allah:

وَاعْبُدُوا اللَّـهَ وَلَا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا

Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun.” (QS. An-Nisa[4]: 36)

Juga firman Allah:

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَّسُولًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّـهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ

Dan sungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu” (QS. An-Nahl[16]: 36)

Juga firman Allah:

وَقَضَىٰ رَبُّكَ أَلَّا تَعْبُدُوا إِلَّا إِيَّاهُ

Dan Rabbmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia” (QS. Al-Isra[17]: 23)

Juga firman Allah ‘Azza wa Jalla melalui lisan Nabi Ibrahim ‘Alaihis Salam:

إِنَّنِي بَرَاءٌ مِّمَّا تَعْبُدُونَ ﴿٢٦﴾ إِلَّا الَّذِي فَطَرَنِي

Sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kalian sembah kecuali yang menciptakan aku” (QS. Az-Zukhruf[43]: 26)

Dan ayat-ayat yang semakna dengan ayat ini sangat banyak sekali.

Maka beriman dengan keesaan Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam uluhiyyahNya, yaitu dengan cara meyakini bahwasanya hanya Allah yang berhak disembah. Tidak ada yang berhak disembah kecuali Allah. Dan mengikhlaskan seluruh ibadah hanya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Seorang hamba wajib mengesakan Allah ‘Azza wa Jalla dalam ketundukan, dalam ruku’nya, dalam sujudnya, juga ketika ia menyembelih dan bernadzar serta ibadah-ibadah yang lainnya.

Dan ini adalah makna dari kalimat Laa Ilaaha Illallah. Seorang yang mengatakan Laa Ilaaha Illallah, tidak berdo’a kecuali kepada Allah, tidak beristighotsah kecuali kepada Allah, tidak bertawakal kecuali kepada Allah, tidak menyembelih kecuali untuk Allah, tidak bernadzar kecuali untuk Allah Tabaraka wa Ta’ala.

Baca Juga:  Tujuan Syariat Islam - Ushul Fiqih

Ia tidak mengangkat tangannya dalam berdo’a kecuali meminta kepada Allah, tidak mengatakan, “Pertolonganmu wahai Rasulullah,” atau “Pertolonganmu wahai Fulan”. Karena orang yang mengatakan seperti ini berarti dia tidak mengetahui hakikat keimanan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dan juga tidak mengetahui hakikat apa yang didakwahkan oleh para Rasul Allah yang telah diutus.

Allah ‘Azza wa Jalla berfirman:

قُلْ إِنَّ صَلَاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّـهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ ﴿١٦٢﴾ لَا شَرِيكَ لَهُ ۖ وَبِذَٰلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا أَوَّلُ الْمُسْلِمِينَ ﴿١٦٣﴾

Katakanlah: sesungguhnya shalatku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. Tiada sekutu bagiNya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah)”.” (QS. Al-An’am[6]: 163)

Dengan tauhid inilah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam diperintahkan. Dan dengannya ia menghabiskan hidupnya dalam berdakwah kepada tauhid ini. Sabda beliau Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam:

إذَا سَأَلْت فَاسْأَلْ اللَّهَ، وَإِذَا اسْتَعَنْت فَاسْتَعِنْ بِاَللَّهِ، وَاعْلَمْ أَنَّ الْأُمَّةَ لَوْ اجْتَمَعَتْ عَلَى أَنْ يَنْفَعُوك بِشَيْءٍ لَمْ يَنْفَعُوك إلَّا بِشَيْءٍ قَدْ كَتَبَهُ اللَّهُ لَك، وَإِنْ اجْتَمَعُوا عَلَى أَنْ يَضُرُّوك بِشَيْءٍ لَمْ يَضُرُّوك إلَّا بِشَيْءٍ قَدْ كَتَبَهُ اللَّهُ عَلَيْك؛ رُفِعَتْ الْأَقْلَامُ، وَجَفَّتْ الصُّحُفُ

“Jika engkau meminta, maka mintalah kepada Allah, dan jika engkau memohon pertolongan, maka mohon pertolonganlah kepada Allah, dan ketahuilah, bahwa seandainya seluruh umat ini berkumpul untuk memberikan manfaat bagimu, maka mereka tidak mampu melakukannya, kecuali dengan suatu yang telah Allah tuliskan bagimu, dan seandainya pun mereka bersatu untuk membahayakanmu, maka mereka tidak mampu melakukannya, kecuali dengan suatu yang telah Allah tuliskan akan menimpamu, pena-pena telah diangkat dan lembaran-lembaran telah kering.” (HR. Tirmidzi)

Ini adalah makna iman kepada Allah Tabaraka wa Ta’ala. Dan rukun ini dibangun diatas tiga rukun. Agama Islam ini dinamakan agama tauhid karena keimanan diatas tauhid kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala baik dalam rububiyahNya, nama-nama dan sifat-sifatNya, juga dalam uluhiyyahNya.

Seorang tidaklah dikatakan beriman kepada Allah kecuali dia beriman dengan tiga rukun ini. Juga beriman dan melaksanakan konsekuensi dari keimanan ini dengan mentauhidkan Allah Subhanahu wa Ta’ala dan mengikhlaskan ibadah hanya kepadaNya.

Simak pada menit ke-21:18

Downlod MP3 Ceramah Agama Tentang Pengertian Iman Kepada Allah dan Iman Kepada Malaikat-MalaikatNya

Jangan lupa untuk turut menyebarkan link download kajian ini di media sosial yang Anda miliki, baik itu facebook, twitter, google+, atau yang lainnya. Semoga bisa menjadi pintu kebaikan bagi yang lain. Barakallahu fiikum

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: Rodja Official
Facebook Page: Radio Rodja 756 AM
Twitter: @radiorodja
Instagram: @radiorodja
Website: radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook Page: Rodja TV
Twitter: rodjatv
Instagram: rodjatv
Website: rodja.tv

Telegram Rodja Official

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.