Telegram Rodja Official

Fiqhul Usrah / Fiqih Keluarga

Godaan Menjelang Pernikahan: Mengapa Harus Memilih

By  | 

Godaan Menjelang Pernikahan: Mengapa Harus Memilih adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam dengan pembahasan Fiqhul Usrah (Fiqih Keluarga). Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Kholid Syamhudi, Lc. pada hari Sabtu, 12 Muharram 1440 H / 22 September 2018 M.

Download juga kajian sebelumnya: Memperbaiki Diri Untuk Memperbaiki Rumah Tangga

Kajian Ilmiah Tentang Godaan Menjelang Pernikahan: Mengapa Harus Memilih

Kita sampaikan bahwa seseorang yang ingin membentuk rumah tangga harus memulai dengan perbaikan diri. Kemudian mulai mendidik keluarganya. Para ulama Rahimahullahu Ta’ala menyampaikan kepada kita bahwa pembinaan rumah tangga itu dimulai dari memilih istri, dari memilih pasangan hidupnya. Dan ini sangat penting sekali. Sebab dia akan menentukan langkah ke depan, apakah akan mudah atau  susah, apakah akan lurus atau berkelok-kelok, itu semua dimulai dengan langkah pertama yaitu memilih pasangan hidup kita.

Pernikahan ini bukan hanya untuk satu tahun atau dua tahun, bukan juga untuk hitungan puluhan tahun, namun untuk kita sampai kepada surganya Allah Subhanahu wa Ta’ala bersamanya. Artinya pembinaan rumah tangga yang kita bahasa setiap hari sabtu ini menyangkut tentang bagaimana membentuk sebuah rumah tangga yang bisa langgeng sampai berjumpa di akhirat nanti bersama-sama meraih nikmat Allah Subhanahu wa Ta’ala, bersama-sama mencapai surganya Allah Subhanahu wa Ta’ala. Alangkah indahnya bila itu semua kita dapatkan. Kita memohon kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala agar dimudahkan untuk mampu menggapai surganya Allah Subhanahu wa Ta’ala bersama istri dan keluarga kita semua.

Baca Juga:
Hukum Menikah dengan Saudara Sepersusuan

Sebuah pertanyaan muncul, mengapa harus memilih pasangan dan mengapa demikian pentingnya proses pemilihan ini sehingga para ulama menyampaikan bahwa awal pembinaan dalam pembentukan rumah tangga adalah dengan memilih pasangan yang tepat, yang baik, yang shalih.

Baca juga: Tata Cara Shalat Istikharah dan Doa Istikharah Beserta Penjelasan

Kalau kita melihat kepada permasalahan ini, didapatkan bahwa banyak sekali dalil-dalil yang menunjukkan keharusan kita untuk memilih pasangan hidup yang tepat, yang bagus, baik dilihat dari dalil nash-nash syariat ataupun dari pada akal dan juga kenyataan yang kita hadapi ini. Bila kita melihat kepada hadits Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam kita dapatkan bahwa Nabi kita Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam banyak meminta kita untuk memilih yang terbaik. Seperti dalam hadits beliau:

اِحْرِصْ عَلَى مَا يَنْفَعُكَ, وَاسْتَعِنْ بِاَللَّهِ, وَلَا تَعْجَزْ

“Bersemangatlah untuk meraih yang paling manfaat bagi kamu, dan jangan putus asa/jangan merasa lemah, dan isti’anahlah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.” (HR. Muslim)

Menunjukkan bahwa kita diperintahkan untuk memilih yang terbaik untuk hidup kita. Walaupun kita tahu bahwasannya yang namanya jodoh sudah ada ditangan Allah Subhanahu wa Ta’ala, sudah ditakdirkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala di Lauh Mahfudz, namun kita diminta untuk memilih yang terbaik, yang paling manfaat bagi kita dalam membangun rumah tangga kita. Di sini tampak bagaimana seorang yang sudah baik, yang sudah taqwa, yang sudah membina dirinya menjadi orang yang bertaqwa, harus mampu memilih pasangan hidupnya dengan benar dan baik.

Baca Juga:
Hukum Syar'i dalam Syariat Islam Menjaga Kedamaian dan Ketentraman

Demikian juga Nabi kita Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menyampaikan banyak hal berkenaan dengan pilihan ini. Diantaranya hadits beliau:

تََزَوَجُوْا الوَدُوْدَ الْوَلُوْدَ

“Nikahilah oleh kalian orang-orang yang subur (yang mampu melahirkan anak banyak), kemudian juga yang punya akhlak mulia (mudah dicintai dan mudah mencintai)” (HR. Abu Dawud)

Ini semua menunjukkan bahwa kita sebagai seorang muslim yang ingin membangun rumah tangga yang baik harus mampu untuk memilih pasangannya dengan benar. Demikian juga Nabi sampaikan dalam hadits yang lainnya, disampaikan untuk para wali (orang tua anak-anak perempuan):

إِذَا جَاءَكُمْ مَنْ تَرْضَوْنَ دِينَهُ وَخُلُقَهُ

“Jika datang kepada kalian orang yang kalian ridhai agama dan akhlaknya, maka nikahkanlah.” (HR. Tirmidzi)

Menunjukkan bahwa orang yang menikah harus memilih. Kalau untuk yang laki-laki, dia pilih sendiri. Namun untuk wanita dibutuhkan wali untuk memilih. Sehingga jangan sampai pilihannya salah. Kenapa wali yang memilih? Karena memang tingkat kesadaran/akal, kemampuan memahami masalah lebih baik wali ketimbang sang putri tersebut. Karena mudah untuk mengelabui kaum wanita yang sudah ingin menikah. Namun para wali akan lebih teliti, akan bisa mengumpulkan maklumat sebanyak-banyaknya dan bisa melihat kebenaran informasi yang sampai kepada dia tentang laki-laki tersebut. Sehingga akan lebih objektif dalam penilaiannya dan lebih maslahat bagi sang wanita. Sehingga Nabi katakan:

إِذَا جَاءَكُمْ مَنْ تَرْضَوْنَ دِينَهُ وَخُلُقَهُ

Baca Juga:
Keagungan dan Kedudukan Shalat Subuh Berjama'ah di Masjid

“Jika datang kepada kalian orang yang kalian ridhai agama dan akhlaknya, maka nikahkanlah.” (HR. Tirmidzi)

Ini semua menunjukkan bahwa kita harus memilih pasangan hidup kita. Belum lagi secara akal pun bahwa orang yang ingin berjalan bersama-sama dalam sebuah organisasi, dalam sebuah rumah tangga, harus memilih mana yang paling tepat baginya. Bahkan kata pepatah salaf dulu:

اختار الجار قبل الدار

“Pilihlah tetangga sebelum rumah.”

Tetangga di sini bisa berarti istri kita atau tetangga rumah kita. Kita pilih pasangan kita, yaitu orang yang akan bersama kita terus. Karena itu menentukan kebahagiaan kita didalam menjalani rumah tangga tersebut. Bahkan juga kenyataannya ada orang yang salah memilih istri, akhirnya yang muncul adalah perpisahan, perceraian atau bahkan mungkin penderitaan yang belum jelas kapan berakhirnya.

Oleh karena itu memilih pasangan yang berkenan dan tepat adalah hal yang sangat dibutuhkan bagi mereka yang ingin membina dan memperbaiki rumah tangga, rumah tangga yang akan dibentuk atau sedang dibentuk oleh seorang muslim.

Maka dari itu, permasalahan ini jangan dianggap remeh, janganlah kita anggap sepele, karena kemudahan dalam membina rumah tangga berawal dari pemilihan pasangan yang tepat sesuai dengan tuntunan dan juga perintah syariat Islam. Tidak ada yang terbaik dan sempurna selain ajaran dan tuntunan syariat Islam yang mulia ini. Marilah kita berhati-hati dalam memilih pasangan kita, jangan sampai kita salah pilih sehingga akhirnya menyesal di kemudian hari. Sangatlah tidak bahagia orang yang menyesal di belakang karena kecerobohan dalam memilih pasangan hidup. Efeknya bukan hanya pada sang suami atau istri, namun juga pada anak bahkan pada keluarga besar laki-laki dan wanita tersebut.

Baca Juga:
Ragam Kekerasan Dalam Rumah Tangga Bagian 1

Mari kita perbaiki. Sebagai wali kita mencoba untuk membantu anak kita memilih yang terbaik untuk dijadikan sebagai pasangannya. Dan juga kalau kita belum memiliki istri/para pemuda hendaknya berhati-hati, jangan asal terima asal pilih kemudian menyesal di kemudian hari.

Simak dan download mp3 kajian Islam Tentang Godaan Menjelang Pernikahan: Mengapa Harus Memilih

Jangan lupa untuk turut serta berbagi link download ceramah Membina Rumah Tangga di media sosial yang Anda miliki, seperti facebook, twitter, atau pun yang lainnya. Semoga Allah membalas kebaikan Anda dengan pahala berlimpah.

Telegram Rodja Official

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.