Telegram Rodja Official

Tafsir Al-Quran

Hikmah Adanya Perselisihan Umat Islam – Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 176-178

By  | 

Hikmah Adanya Perselisihan Umat Islam – Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 176-178 adalah kajian tafsir Al-Quran yang disampaikan oleh Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc. Kajian ini beliau sampaikan di Masjid Al-Barkah, komplek studio Radio Rodja dan RodjaTV pada Selasa, 5 Dzul Hijjah 1440 H / 06 Agustus 2019 M.

Download juga kajian sebelumnya: Makanan Yang Diharamkan Oleh Allah – Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 173-175

Kajian Tentang Hikmah Adanya Perselisihan Umat Islam – Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 176-178

Allah Ta’ala berfirman:

ذَٰلِكَ بِأَنَّ اللَّـهَ نَزَّلَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ ۗ وَإِنَّ الَّذِينَ اخْتَلَفُوا فِي الْكِتَابِ لَفِي شِقَاقٍ بَعِيدٍ ﴿١٧٦﴾

Yang demikian itu dikarenakan bahwasanya Allah telah menurunkan Al-Kitab dengan kebenaran. Dan sesungguhnya orang-orang yang berselisih dalam Al-Kitab itu benar-benar didalam perselisihan yang jauh.” (QS. Al-Baqarah[2]: 173)

Kata Syaikh Utsaimin Rahimahullah, بَ pada ayat ini mempunyai makna sebab. Selama Al-Kitab ini turun dengan benar, maka seharusnya tidak boleh disembunyikan. Karena mereka (orang-orang ahli kitab) menyembunyikan banyak sekali ayat-ayat Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dan Allah menyebutkan bahwa mereka sembunyikan itu karena mereka menjual ayat-ayat Allah dengan harga yang murah.

Baca Juga:
Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 116 - 118

Artinya dikarenakan Allah menurunkan Kitab dengan Al-Haq, tidak sepantasnya mereka untuk menyembunyikan apa yang Allah turunkan tersebut. Karena kewajiban mereka adalah untuk menyampaikan kebenaran walaupun pahit. Dan ini tentunya juga berlaku untuk semuanya, untuk mereka-mereka yang diberikan oleh Allah ilmu berupa Al-Qur’an, berupa hadits Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, maka tidak boleh mereka menyembunyikan kebenaran hanya karena -misalnya tujuannya- dunia, tujuannya takut kehilangan pengikut. Maka sampaikan walaupun itu terkadang pahit. Sebagaimana Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

قُلِ الْحَقَّ، وَلَوْ كَانَ مُرًّا

“Ucapkan kebenaran walaupun itu pahit.”

Dari ayat ini, -kata beliau- kita ambil faidah:

Penetapan adanya sebab musabab

Segala sesuatu pasti adanya sebab. Didalam Al-Qur’an lebih dari 100 ayat yang Allah menyebutkan adanya sebab-musabab. Artinya, Allah melakukan suatu perbuatan itu karena adanya sebab. Dan terjadinya suatu karena adanya sebab. Dan ini keyakinan Ahlus Sunnah wal Jama’ah.

Berbeda dengan orang-orang Jabariyyah. Mereka mengatakan bahwa Allah berbuat tanpa adanya sebab dan tanpa ada hikmah/tujuan. Ini jelas hakikatnya celaan terhadap Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Pujian terhadap kitab-kitab Allah

Allah mengatakan, “Yang demikian itu dikarenakan Allah menurunkan Al-Kitab dengan haq.” Disini ada dua sanjungan; pertama, itu turun dari Allah. Kedua, Allah mensifati dengan kebenaran. Berarti kitab-kitab yang Allah turunkan itu membawa kebenaran. Baik itu injil, taurat, zabur, demikian pula Al-Qur’anul Karim. Akan tetapi tentu yang Allah jamin untuk Allah jaga hanya Al-Qur’an saja.

Baca Juga:
Keutamaan Belajar Bahasa Arab (Ustadz Hamzah Abbas, Lc.)

Allah itu Maha Tinggi

Allah mengatakan, “Yang demikian itu dikarenakan Allah menurunkan.” Sedangkan yang namanya menurunkan tentu dari atas ke bawah. Ini menunjukkan bahwa Allah berada di atas. Akan tetapi bukan berarti Allah butuh tempat, sama sekali tidak. Karena Allah tidak serupa dengan makhluk-makhlukNya.

Senantiasa dalam perpecahan

Orang-orang yang senantiasa berselisih dalam kitab-kitab Allah, senantiasa mereka berada dalam perpecahan dan tak akan pernah bisa nyambung pendapat-pendapat mereka itu. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengabarkan bahwa orang Yahudi berpecah-belah menjadi 71 golongan, orang Nasrani menjadi 72 golongan, umat Islam 73 golongan.

Dan perpecahan ini adalah dalam aqidah. Dan tidak mungkin 73 golongan ini untuk direkatkan semuanya. Karena keyakinannya berbeda-beda dan tidak mungkin dipersatukan. Yang satu mencaci-maki sahabat, yang satu meyakini bahwasannya pelaku dosa besar itu kafir, yang satu lagi kebalikannya bahwa pelaku dosa besar itu sempurna imannya (tidak berkurang imannya), yang satu meyakini lagi bahwa akal diatas dalil, yang satu lagi menyakini bahwa akal itu tidak ada fungsinya dalam dalil (kewajiban kita taqlid sama wali).

Tentu pendapat-pendapat ini tidak mungkin dikompromikan, saling bertabrakan satu sama lainnya. Maka yang terpuji tentunya yang mengikuti Al-Qur’an. Itu yang dipuji oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Dalam perselisihan itu pasti ada yang benar. Tidak mungkin ada dua pendapat yang saling bertolak-belakang dan keduanya benar. Pasti salah satunya benar. Oleh karena itulah Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam ketika mengabarkan umat Islam berpecah menjadi 73 golongan, Rasulullah menyebutkan bahwa yang benar hanya satu. Maka kewajiban kita adalah bersungguh-sungguh mencari yang satu ini.

Baca Juga:
Membangunkan Keluarga Untuk Shalat Malam

Apa hikmah besar umat Islam berselisih?

Dengan adanya perselisihan akan terlihat siapa pengikut hawa nafsu dan siapa yang mengikuti dalil. Dengan adanya perselisihan akan terlihat siapa yang bersungguh-sungguh mencari kebenaran dan siapa yang tidak bersungguh-sungguh. Dengan adanya perselisihan akan terlihat siapa yang memang dia tajrid al-mutaba’ahnya luar biasa kepada Allah dan RasulNya dan siapa yang ternyata lebih mengikuti agama nenek moyangnya.

Maka dengan adanya perselisihan terdapat hikmah yang besar. Dengan adanya perselisihan itu akan terpilah dan terpilih. Memang Allah Subhanahu wa Ta’ala ingin memilah dan memilih hamba-hambaNya. Adanya berbagai macam ujian itu Allah ingin saring siapa yang sabar dan siapa yang tidak.

Simak pembahasannya pada menit ke-11:05

Download MP3 Kajian Tentang Hikmah Adanya Perselisihan Umat Islam – Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 176-178

Jangan lupa untuk ikut membagikan link download kajian ini ke Facebook, Twitter, dan Google+. Semoga bisa menjadi pembuka pintu kebaikan bagi orang lain.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: Rodja Official
Facebook Page: Radio Rodja 756 AM
Twitter: @radiorodja
Instagram: @radiorodja
Website: radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook Page: Rodja TV
Twitter: rodjatv
Instagram: rodjatv
Website: rodja.tv

Lihat Juga: Radio Streaming, Khutbah Jumat, Ceramah Agama, Ceramah Lucu, Khutbah Idul Adha, Kultum, Ceramah Singkat, Shalawat, Shalat JenazahRukun IslamRukun Iman, Ziarah Kubur, Shalat Berjamaah, Amar Ma’ruf Nahi Munkar, Belajar Bahasa Arab,

Baca Juga:
Ilmu Yang Benar Akan Menerangi Hati dan Jiwa Seseorang
Telegram Rodja Official

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.