Telegram Rodja Official

Ayat-Ayat Ahkam

Tidak Boleh Bagi Seseorang Mengganggu Hubungan Suami Istri

By  |  pukul 1:00 pm

Terakhir diperbaharui: Sabtu, 18 Juli 2020 pukul 8:55 am

Tautan: https://rodja.id/2pa

Tidak Boleh Bagi Seseorang Mengganggu Hubungan Suami Istri adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan Ayat-Ayat Ahkam. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Abu Ya’la Kurnaedi, Lc. pada Kamis, 25 Dzulqa’dah 1441 H / 16 Juli 2020 M.

Kajian sebelumnya: Hukum Mengkhitbah Wanita Dimasa Iddah

Ceramah Agama Islam Tentang Tidak Boleh Bagi Seseorang Mengganggu Hubungan Suami Istri

Kita masih membahas ayat yang ke-235, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَلَا جُنَاحَ عَلَيْكُمْ فِيمَا عَرَّضْتُم بِهِ مِنْ خِطْبَةِ النِّسَاءِ أَوْ أَكْنَنتُمْ فِي أَنفُسِكُمْ ۚ عَلِمَ اللَّـهُ أَنَّكُمْ سَتَذْكُرُونَهُنَّ وَلَـٰكِن لَّا تُوَاعِدُوهُنَّ سِرًّا إِلَّا أَن تَقُولُوا قَوْلًا مَّعْرُوفًا ۚ وَلَا تَعْزِمُوا عُقْدَةَ النِّكَاحِ حَتَّىٰ يَبْلُغَ الْكِتَابُ أَجَلَهُ ۚ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّـهَ يَعْلَمُ مَا فِي أَنفُسِكُمْ فَاحْذَرُوهُ ۚ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّـهَ غَفُورٌ حَلِيمٌ ﴿٢٣٥﴾

Dan tidak ada dosa bagimu meminang wanita-wanita (yang ditinggal mati oleh suaminya dan masih dalam masa iddah) itu dengan sindiran atau kamu menyembunyikan keinginan mengawini mereka dalam hatimu. Allah tahu bahwa kamu akan menyebut-nyebut mereka. Maka jalanlah kamu mengadakan janji kawin dengan mereka secara rahasia. Janganlah kamu berazam (bertetap hati) untuk berakad nikah sebelum habis masa iddahnya. Dan ketahuilah bahwa Allah Subhanahu wa Ta’ala mengetahui apa yang engkau sembunyikan di dalam hatimu. Maka takutlah kepadaNya, dan ketauhilah bahwa Allah Subhanahu wa Ta’ala maha pengampun lagi maha penyantun.” (QS. Al-Baqarah[2]: 235)

Baca Juga:
Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah: Hadits 1198-1206 - TPP: Larangan Mendatangi Shalat dengan Tergesa-gesa hingga Larangan Memaksa Anak Wanita untuk Menikah (Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc.)

Dalam pertemuan yang lalu kita membahas beberapa faidah, diantaranya yaitu boleh dengan bahasa sindiran melamar wanita yang masih dalam keadaan iddah. Dan ayat ini berhubungan dengan wanita yang ditinggal mati oleh suaminya, masuk juga di dalamnya wanita yang ditalak ba’in, sehingga tidak halal bagi orang untuk melamarnya dengan bahasa tashrih, tapi yang diperboleh adalah dengan bahasa ta’ridh (sindiran).

Dan dari sini juga kita mengetahui bahwa tidak boleh bagi seseorang mengganggu hubungan suami istri. Dan beberapa pertanyaan di pertemuan yang lalu berhubungan dengan masalah itu, yaitu tentang bolehkah seseorang mengatkaan kepada istri orang lain –na’udzubillah– untuk menikahinya. Ini adalah hal yang tidak diperbolehkan. Dalam Islam hal ini disebut takhbib. Takhbib adalah merusak hubungan suami istri. Dimana Rasul kita Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dalam hadits yang diriwayatkan oleh Abu Dawud, beliau bersabda:

لَيْسَ مِنَّا مَنْ خَبَّبَ امْرَأَةً عَلَى زَوْجِهَا

“Bukan termasuk golongan kami orang yang merusak hubungan istri orang lain dengan suaminya.” (HR. Abu Dawud)

Ini hukumnya haram dan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengatakan: “Bukan termasuk golongan kami”. Dan ternyata juga ada beberapa pertanyaan yang masuk melalui WhatsApp seperti itu. Hal ini tidak dibenarkan dan hukumnya haram. Ini merupakan perbuatan setan. Bahkan perbuatan yang paling disukai oleh setan. Sebagaimana dalam hadits shahih yang diriwayatkan oleh Imam Muslim, Rasul kita Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengabarkan:

Baca Juga:
Membina Rumah Tangga Dalam Ketaqwaan

إنَّ إبْلِيسَ يَضَعُ عَرْشَهُ علَى الماءِ، ثُمَّ يَبْعَثُ سَراياهُ، فأدْناهُمْ منه مَنْزِلَةً أعْظَمُهُمْ فِتْنَةً

“Sesungguhnya iblis meletakkan singgasananya di atas air, kemudian dia mengutus bala tentaranya, dan yang paling dekat kedudukannya dengan iblis adalah yang paling besar fitnahnya.”

يَجِيءُ أحَدُهُمْ فيَقولُ: فَعَلْتُ كَذا وكَذا

Salah satu diantara mereka datang kemudian mreka berkata: “Aku telah melakukan ini dan ini.”

فيَقولُ: ما صَنَعْتَ شيئًا

Lalu iblis berkata: “Kamu belum melakukan apa-apa.”

Kemudian datang salah satu dari mereka dan berkata:

ما تَرَكْتُهُ حتَّى فَرَّقْتُ بيْنَهُ وبيْنَ امْرَأَتِهِ

“Saya tidak meninggalkannya kecuali setelah saya bisa membuat dia cerai dengan istrinya.”

Lalu didekatkan setan yang berhasil menceraikan suami istri itu. Kemudian dia berkata:

نِعْمَ أنْتَ

“Sebaik-baik setan adalah engkau.”

Jadi setan yang bisa memisah hubunga suami istri adalah setan yang terbaik menurut iblis. Oleh karena itu setan dari kalangan manusia adalah laki-laki yang menggoda wanita yang sudah mempunyai suami. Ini adalah perbuatan yang tidak beradab dan merusak tatanan hidup manusia. Ini hukumnya haram dan hukum menikahnya tidak sah jika seorang laki-laki berkata kepada wanita yang punya suami: “Cerailah dengan suamimu dan menikahlah dengan saya.” Ada sebuah kaidah yang mengatakan:

مَنِ اسْتَعْجَلَ شَيْئًا قَبْلَ أَوَانِهِ عُوْقِبَ بِحِرْمَانِهِ

“Orang yang terburu-buru melakukan sesuatu sebelum waktunya maka dia diberi sangsi dengan diharamkan dari hal itu.”

Baca Juga:
Masuk Surga Tanpa Hisab - Hadits 1484 - Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah (Ustadz Badrusalam, Lc.)

Ini adalah pendapat dari banyak para ulama.

Di ayat ini Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

أَوْ أَكْنَنتُمْ فِي أَنفُسِكُمْ

“Atau apa yang kau sembunyikan dalam diri kamu.”

Apa yang disembunyikan oleh seseorang di hatinya maka tidak diadzab oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan dasar ayat ini. Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dalam hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, beliau bersabda:

إِنَّ اللَّهَ تَجَاوَزَ عَنْ أُمَّتِي مَا حَدَّثَتْ بِهِ أَنْفُسَهَا ، مَا لَمْ تَعْمَلْ أَوْ تَتَكَلَّمْ

“Sesungguhnya Allah Subhanahu wa Ta’ala mengampuni umatku dari apa yang disembunyikan di hatinya selama dia tidak melakukan dan selama tidak berbicara.” (HR. Bukhari Muslim)

Berikutnya, yang bisa kita ambil dari ayat yang mulia ini adalah bahwa masalah iddah hendaknya ditulis. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

حَتَّىٰ يَبْلُغَ الْكِتَابُ أَجَلَهُ

“Tidak boleh mengadakan janji atau mengadakan akad nikah kecuali kalau sudah hadib iddahnya.”

Kemudian yang ingin kita fokuskan dalam pertemuan kali ini adalah tentang masalah yang berhubungan dengan hati. Yaitu bahwa ilmu Allah Subhanahu wa Ta’ala sangat luas, Allah Subhanahu wa Ta’ala mengetahui yang nampak dan Allah Subhanahu wa Ta’ala mengetahui yang tersembunyi bahkan sesuatu yang disembunyikan oleh manusia dalam hatinya.

Mari download mp3 kajian dan simak penjelasan lengkapnya..

Download MP3 Kajian Tentang Hukum Mengkhitbah Wanita Dimasa Iddah

Baca Juga:
Fitnah Wanita dan Bahaya Ikhtilat

Download mp3 kajian yang lain di mp3.radiorodja.com

Mari turut membagikan link download kajian Hukum Khitbah Wanita Dimasa Iddah yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga bisa menjadi pembuka pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Lihat juga rekaman lainnya: 

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: Rodja Official
Facebook Page: Radio Rodja 756 AM
Twitter: @radiorodja
Instagram: @radiorodja
Website: radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook Page: Rodja TV
Twitter: rodjatv
Instagram: rodjatv
Website: rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

61 − 60 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.