Telegram Rodja Official

Zadul Mustaqni

Jika Barang Yang Dirampas Sudah Menjadi Benda Yang Lain

By  |  pukul 6:28 am

Terakhir diperbaharui: Kamis, 06 Agustus 2020 pukul 11:04 am

Tautan: https://rodja.id/2py

Jika Barang Yang Dirampas Sudah Menjadi Benda Yang Lain merupakan kajian Islam ilmiah yang disampaikan oleh Ustadz Dr. Erwandi Tarmizi, M.A. dalam pembahasan Kitab Zadul Mustaqni. Kajian ini disampaikan pada Kamis, 9 Dzulhijjah 1441 H / 30 Juli 2020 M.

Download kajian sebelumnya: Cabang-Cabang Dari Kaidah Al-Ghashab

Kajian Islam Ilmiah Tentang Jika Barang Yang Dirampas Sudah Menjadi Benda Yang Lain

Kita telah menjelaskan beberapa cabang-cabang dari kaidah yang dijelaskan oleh Mualif. Sekarang kita akan melanjutkan dalam perubahan dari barang yang dirampas menjadi barang yang lain, bagaimana ketentuannya? Sebelumnya berubah juga tetapi perubahannya tidak menjadi barang lain, dia bertambah nilainya. Sekarang yang dia berubah menjadi barang lain dan tidak bisa kembali menjadi barang yang saat dirampasnya.

Mualif berkata:

وإن ضرب المصوغ ونسج الغزل وقصر الثوب أو بغصب ونجر الخشبة ونحوه أو صار الحب زرعا والبيضة فرخا والنوى غرسا رده وأرش نقصه ولا شيء للغاصب ويلزمه ضمان نقصه.

Dan apabila perhiasan dirubah menjadi mata uang dan juga benang yang dirajut dan mencuci pakaian atau mencelupkan pakaian dan merubah warnanya dengan cara ghashab atau merubah kayu dan yang semisalnya atau biji-bijian yang berubah menjadi tanaman dan telur yang berubah menjadi anak ayam dan benih kurma yang menjadi tanaman, maka dia kembalikan dan memberikan kompensasi dari kekurangannya dan tidak ada sedikitpun bagian bagi yang merampas.

Baca Juga:
Zakat Fitrah

Di sini Mualif menjelaskan bila terjadi seseorang merampas sesuatu benda, lalu dengan jerih payahnya dan dengan tenaga yang dikeluarkan dia telah merubah menjadikan barang yang dirampas menjadi menjadi benda yang lain. Seperti di sini Mualif mengatakan:

“Dia rampas perhiasan lalu kemudian perhiasan tadi dilebur oleh dia kemudian dicetak menjadi mata uang (dinar)”. Bagaimana hukumnya?

Atau “Seseorang merampas benang yang terbuat dari bulu domba kemudian dirajut (mungkin menjadi baju atau kaos kaki atau menjadi peci)”. Ini bagaimana, apa yang harus dilakukan oleh si pemilik barang?

Atau “Dirampas baju lalu dia cuci sehingga menjadi bersih”. Kalau baju ini adalah baju baru dan dicuci, walaupun dia menjadi bersih tetapi harganya turun tentunya, karena dianggap sudah baju bekas.

Atau “Dirampasnya gamis warna putih lalu dicelup dengan warna lain sehingga warnanya menjadi warna yang lain”

Atau “Dirampas kayu atau papan, lalu kemudian dengan keahliannya sebagai tukang kayu dirubah menjadi kursi atau dirubah menjadi lemari”

Atau “Dirampas biji-bijian menjadi tanaman.” Misalnya seseorang merampas jagung kering kemudian dia tanam sehingga sekarang biji jagung sudah tidak ada dan yang anda adalah jagung. Misalnya juga seseorang merampas bibit biji bayam kemudian ditanam sehingga sekarang sudah menjadi bayam.

Atau “Dirampas telur kemudian telur tadi ditetaskan dan sekarang sudah menjadi anak ayam.”

Baca Juga:
Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 102 - 103

Atau “Dirampas biji kurma lulu ditanam menjadi pohon kurma.” Apa yang harus oleh Si Ghashib (yang merampas)? Yaitu dia kembalikan sekarang dalam kondisi yang sudah berubah dan konpensasi dari kerugiannya dia harus bayar. Dinilai umpamanya tadi dalam bentuk perhiasan, jika dalam bentuk perhiasan harganya adalah Rp 5.000.000 tapi setelah dirubahnya menjadi dinar harganya menjadi Rp 3.000.000, sehingga ada selisih Rp 2.000.000. Maka selian dinar diberikan, selisih Rp 2.000.000 dia berikan kepada si pemilik emas yang dia rampas. Dan seterusnya sesuai contoh-contoh yang disebutkan tadi seperti itu. Bila ada penurunan harganya, maka dia ganti dengan barang juga dikembalikan.

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download dan simak mp3 kajian yang penuh manfaat ini.

Download mp3 Kajian

Download mp3 kajian yang lain di mp3.radiorodja.com

Mari turut membagikan hasil rekaman ataupun link kajian “Jika Barang Yang Dirampas Sudah Menjadi Benda Yang Lain” ini melalui jejaring sosial Facebook, Twitter dan yang Anda miliki, agar orang lain bisa turut mengambil manfaatnya. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: Rodja Official
Facebook Page: Radio Rodja 756 AM
Twitter: @radiorodja
Instagram: @radiorodja
Website: radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Baca Juga:
Bab Memberi Air Minum Ke Anjing Yang Kehausan - Kitab Shahih Bukhari (Ustadz Badrusalam, Lc.)

Facebook Page: Rodja TV
Twitter: rodjatv
Instagram: rodjatv
Website: rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

44 + = 46

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.