Telegram Rodja Official

Mencetak Generasi Rabbani

Kejujuran Melahirkan Sifat Amanah

By  |  pukul 12:33 pm

Terakhir diperbaharui: Kamis, 15 Oktober 2020 pukul 12:43 pm

Tautan: https://rodja.id/2tn

Kejujuran Melahirkan Sifat Amanah merupakan kajian Islam ilmiah yang disampaikan oleh Ustadz Abu Ihsan Al-Atsaary dalam pembahasan Mencetak Generasi Rabbani. Kajian ini disampaikan pada Selasa, 25 Shafar 1442 H / 13 Oktober 2020 M.

Kajian sebelumnya: Mengapa Anak Berbohong?

Kajian Islam Ilmiah Tentang Kejujuran Melahirkan Sifat Amanah

Salah satu akhlak mulia setelah kejujuran adalah amanah. Ini adalah lanjutan dari sifat yang sebelumnya, yaitu kejujuran. Kejujuran melahirkan sifat amanah dan amanah ini adalah lawan dari khianat. Amanah ini Nabi kaitkan dengan iman, Nabi berkata:

لاَ إِيمَانَ لِمَنْ لاَ أَمَانَةَ لَهُ

“Tidak ada iman bagi orang yang tidak memiliki sifat amanah.” (HR. Ahmad dan Ibnu Hibban)

Dan seorang mukmin adalah orang yang memegang amanah, karena munafik adalah orang yang suka mengkhianati amanah. Dan akhlak ini tidak dapat diremehkan, sangat penting dalam Islam, disebutkan dalam kitabullah, ini merangkum semua urusan-urusan agama. Kejujuran adalah bagian dan sekaligus penyempurna dari sifat amanah ini. Orang yang telah menanamkan sifat jujur pada dirinya, maka secara otomatis akan lahir sifat amanah itu. Sehingga sifat amanah disebutkan beriringan dengan sifat jujur. Nabi menjadikan jujur dan amanah sebagai tanda-tanda iman dan meniadakannya merupakan sifat-sifat kemunafikan. Nabi berkata:

Baca Juga:
Hak-Hak Masjid - Bagian ke-2 - Tabshiratul Anam bil Huquqi fil Islam (Ustadz Abu Ya'la Kurnaedi, Lc.)

آيَةُ الْمُنَافِقِ ثَلَاثٌ : إِذَا حَدَّثَ كَذَبَ

“Tanda orang munafik itu ada tiga; jika berbicara dia berdusta.”

Tidak punya sifat jujur. Dan karena tidak adanya sifat jujur pada dirinya, maka melahairkan yang tanda yang selanjutnya:

وَإِذَا وَعَدَ أَخْلَفَ

“Jika dia berjanji dia mengingkari.”

Lalu:

وَإِذَا اؤْتُمِنَ خَانَ

“Dan apabila dia diberi amanah, dia berkhianat.”

Apapun amanah itu, apakah itu jabatan, harta, atau yang lainnya.Dan amanah yang terbesar yang diberikan Allah kepada kita adalah amanah keluarga. Kita punya anak istri yang mana itu adalah amanah yang kita ambil dengan kalimat Allah. Kita halalkan mereka dengan kalimat Allah, maka itu adalah amanah yang besar yang harus kita pikul. Di situ ada amanah kepemimpinan, amanah harta, amanah anak-anak, maka kita wajib memiliki sifat ini pada diri kita. Dan tiadanya sifat amanah ini merupakan salah satu tanda-tanda munafik.

Maka tentu sifat ini seharusnya kita tanamkan sejak dini pada anak-anak kita. Pada hadits yang lain Nabi mengatakan:

أَرْبَعٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ كَانَ مُنَافِقًا خَالِصًا

“Ada empat hal yang jika keempat-empatnya ada pada diri seseorang, maka ia menjadi seorang munafik sejati” Salah satunya adalah:

إِذَا اؤْتُمِنَ خَانَ

“Jika dia diberi amanah dia mengkhianati amanah tersebut.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Oleh karena itu wajib kita menanamkan sifat amanah ini pertama tentunya pada diri kita dan juga pada anak-anak kita. Dan tentunya dengan menjauhi sifat khianat.

Baca Juga:
Mengajarkan Anak Untuk Mengucapkan Salam

Sifat ini adalah sifat yang diketahui oleh semua umat manusia.  Bahwa amanah itu adalah suatu kebaikan dan khianat itu adalah keburukan. Bangsa manapun dalam agama apapun -apalagi dalam Islam- sifat amanah itu adalah sifat yang mulia dan terhormat. Adapun sifat khianat adalah sifat tercela. Tidak ada manusia yang membenarkan atau memuji khianat, manusia pasti membencinya. Apalagi di dalam Islam, yang mana Islam adalah yang tertinggi di dalam akhlak. Tentunya ini adalah sesuatu yang sangat buruk di dalam Islam. Bahkan Nabi memasukkan ini sebagai salah satu tanda orang-orang munafik. Maka dari itu kita jangan sampai terlambat menanamkan sifat amanah ini pada anak kita.

Mungkin latihan-latihan kecil, kita lihat tanggung jawabnya, kita lihat kejujurannya. Karena amanah ini tegak dengan pilar-pilar diantaranya adalah tanggung jawab, jujur, disiplin, itu yang akan melahirkan sifat amanah tadi. Dia akan menjaga hak-hak orang lain, sehingga dia tidak mudah mengkhianati apa yang sudah di amanahkan kepadanya.

Sehingga sekiranya anak menemukan sesuatu di tengah jalan, meskipun terlihat remeh ataupun sepele, maka ia terlatih untuk tidak mengambil sesuatu yang bukan miliknya. Ini amanah. Yang mana kalau ini ditanamkan sejak kecil, mungkin setelah dewasa dia betul-betul memegang amanah apabila diberi jabatan, tidak korupsi,  tidak melakukan kecurangan di dalam menjalankan jabatan atau pekerjaannya. Hal ini karena dia sudah terlatih untuk amanah, tidak  mengambil atau  menyembunyikan sesuatu yang bukan miliknya.

Baca Juga:
Syarah Aqidah Ahlus Sunnah wal Jama’ah - Tabligh Akbar Surabaya 2016 (Ustadz Yazid 'Abdul Qadir Jawas)

Amanah serta kejujuran adalah akhlak dasar yang menjadi karakter Nabi sejak kecil hingga beliau diangkat diutus menjadi Nabi. Sampai-sampai orang-orang Musyrik menggelari beliau dengan Ash-Shadiqul Amin (orang yang jujur lagi terpercaya). Yang mana orang-orang Musyrik hingga ketika diangkat menjadi Rasul, mereka menitipkan barang-barang berharga mereka kepada Nabi apabila mereka ingin pergi bersafar. Walaupun mereka tidak menyukai dakwah Nabi, mereka tidak menyukai apa yang diserukan oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, namun hati tidak bisa dibohongi. Yaitu bahwa di Mekah, orang yang paling amanah itu adalah Nabi. Ini tidak bisa ditolak oleh hati nurani mereka, bahwasanya di Mekah tidak ada orang yang sangat amanah selain Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Maka mereka menitipkan barang-barang berharga mereka kepada Nabi dan Nabi menerima titipan tersebut. Hal ini disebabkan karena mereka percaya kepada Nabi, mereka menilai Nabi adalah sosok yang amanah, jujur lagi bisa dipercaya. Fakta ini bisa dijadikan motivasi bagi setiap muslim agar meneladani Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Sejak kecil Nabi menggembalakan kambing milik penduduk Mekah karena beliau adalah orang yang bisa dipercaya. Sejak kecil sudah nampak sifat amanah itu pada diri beliau, dan ini menumbuhkan kepercayaan manusia kepada anak tersebut. Dan tentunya ini akan membantunya di dalam melaksanakan tugas-tugasnya, baik tugas-tugas dunia maupun tugas-tugas akhirat.

Baca Juga:
Allah Memiliki Sifat Marah dan Ridha

Bagaimana tips-tips agar anak tidka berbohong? Mari download mp3 kajian dan simak pembahasan yang penuh manfaat ini..

Download mp3 Kajian Kejujuran Melahirkan Sifat Amanah

Lihat juga: Cara Mendidik Anak dan Pentingnya Mencetak Generasi Rabbani

Mari turut membagikan hasil rekaman ataupun link kajian “Kejujuran Melahirkan Sifat Amanah” ini melalui jejaring sosial Facebook, Twitter dan yang Anda miliki, agar orang lain bisa turut mengambil manfaatnya. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda.

Lihat juga rekaman lainnya: 

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: Rodja Official
Facebook Page: Radio Rodja 756 AM
Twitter: @radiorodja
Instagram: @radiorodja
Website: radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook Page: Rodja TV
Twitter: rodjatv
Instagram: rodjatv
Website: rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

8 ÷ = 4

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.