Telegram Rodja Official

Zadul Mustaqni

Bab Wadiah

By  |  pukul 5:00 pm

Terakhir diperbaharui: Senin, 19 Oktober 2020 pukul 5:44 am

Tautan: https://rodja.id/2ts

Bab Wadiah merupakan kajian Islam ilmiah yang disampaikan oleh Ustadz Dr. Erwandi Tarmizi, M.A. dalam pembahasan Kitab Zadul Mustaqni. Kajian ini disampaikan pada Kamis, 27 Shafar 1442 H / 15 Oktober 2020 M.

Download kajian sebelumnya: Hak Syuf’ah Berpindah Kepada Ahli Waris

Kajian Islam Ilmiah Tentang Bab Wadiah

Al-Wadiah adalah meninggalkan harta pada orang lain. Maka harta ini yang dinamakan dengan wadiah. Maka dalam akad wadiah ini ada barangnya, ada Mudi‘ (pemilik barang yang menyerahkan barang) kepada Muuda’ Ilaih (orang yang menerima titipan).

Secara istilah, para ulama mendefinisikannya dengan makna seseorang menyerahkan harta dia kepada orang lain untuk disimpan, dijaga dan dipelihara untuk kemaslahatan si pemilik barang. Bila Anda ingin melakukan perjalanan jauh, mungkin pulang kampung, lalu Anda titipkan motor kepada tetangga dan tetangga tidak meminta biaya, kalau meminta biaya nama akadnya ijarah (sewa-menyewa), maka ini nama akadnya adalah wadiah (menitipkan). Dan nanti akan kita jelaskan apa konsekuensinya. Tetangga tadi tentu tidak boleh memakainya.

Maka yang bisa dinamakan dengan wadiah bila Anda umpamanya datang ke masjid untuk melakukan shalat lima waktu dan pihak masjid menyediakan tempat penitipan kendaraan roda dua atau empat dan mereka tidak minta fee atau jasa. Hanya kalau Anda mau berinfak dipersilahkan, tapi akadnya bukan ijarah.

Baca Juga:
Doa Tahiyat Akhir

Begitu juga mereka memiliki penitipan barang berharga seperti sendal, sepatu, laptop, tas dan lainnya sebelum masuk ruangan tempat shalat tadi, maka ini juga wadiah, bukan ijarah. Kalau ijarah dari awal jelas, misalnya kalau laptop bayarannya  Rp 5.000, kalau jaket dan sendal Rp 2.000, atau tas yang tidak ada laptop hanya Rp 2.000.

Adapun akad wadiah, Anda hanya menyerahkan, kalau Anda mau berinfak ada kotaknya dan kalau tidak pun mereka tetap menerima barang Anda. Tentu konsekuensinya barang tidak boleh dipakai oleh si penerima titipan. Dia tidak boleh melakukan perbuatan hukum terhadap barang wadiah tadi.

Maka orang-orang yang menamakan produk atau bahkan bank syariah syariah sendiri pun menamakan produk “Anda menyerahkan uang kepada mereka”, ini mereka namakan wadiah. Padahal ini sebetulnya tidak tepat. Karena uang Anda bukan untuk disimpan mereka, tapi mereka melakukan pemutaran, yaitu diputarnya uang Anda untuk kepentingan mereka. Sedangkan tadi, wadiah adalah untuk kepentingan Anda, bukan untuk kepentingan si penerima titipan.

Kalau Anda menyerahkan uang ke Bank, lalu Anda katakan: “Pak, saya mau membuka rekening wadiah. Ini semua uang saya catat nomor serinya, nanti kalau saya butuh uang itu maka saya ambil dan saya cocokkan dengan catatan nomor seri saya.” Jika seperti ini tentu pihak Bank tidak mau menerimanya. Karena realnya bahwa uang ini mereka lakukan perbuatan hukum pada uang tersebut. Berarti apakah ini sesuai dengan definisi? Tentu jawabnya tidak.

Baca Juga:
Menghadapi Cobaan dan Ujian Hidup Dengan Ketaatan Kepada Allah

Oleh karena itu lembaga fiqih Islam internasional yang berpusat di Jedah, mereka memfatwakan bahwa seseorang menyerahkan uang ke pihak Bank lalu Bank memutar untuk kepentingan Bank, maka itu akadnya adalah Qardh (pinjam-meminjam). Nasabah yang menyetorkan uangnya untuk disimpan tadi dan Bank yang menerima simpanan tadi dan dia putar untuk kepentingan dia dan dia menjamin atas resiko dalam uang tadi, maka akadnya ini dinamakan qardh, bukan wadiah.

Mualif menjelaskan beberapa hukum yang berkenaan dengan wadiah:

إذا تلفت من بين ماله ولم يتعد ولم يفرط لم يضمن

“Apabila barang titipan rusak di tangannya dan dia tidak berbuat melampaui batas, tidak juga berbuat kelaliman, maka dia tidak menjaminnya.”

Bagaimana penjelasan rincinya? Mari download mp3 kajian tafsir yang penuh manfaat ini.

Download mp3 Kajian Bab Wadiah

Download mp3 kajian yang lain di mp3.radiorodja.com

Mari turut membagikan hasil rekaman ataupun link kajian “Bab Wadiah” ini melalui jejaring sosial Facebook, Twitter dan yang Anda miliki, agar orang lain bisa turut mengambil manfaatnya. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda.

Lihat juga rekaman lainnya: 

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Baca Juga:
Makna Hijrah Kepada Rasulullah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam

Telegram: Rodja Official
Facebook Page: Radio Rodja 756 AM
Twitter: @radiorodja
Instagram: @radiorodja
Website: radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook Page: Rodja TV
Twitter: rodjatv
Instagram: rodjatv
Website: rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

+ 17 = 25

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.