Telegram Rodja Official

Risalah Penting Untuk Muslimah

Permusuhan Setan Terhadap Manusia Dalam Perihal Pakaian

By  |  pukul 10:49 am

Terakhir diperbaharui: Senin, 26 Oktober 2020 pukul 8:56 am

Tautan: https://rodja.id/2u4

Permusuhan Setan Terhadap Manusia Dalam Perihal Pakaian adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan Risalah Penting Untuk Muslimah, sebuah kitab buah karya Syaikh Prof. Dr. ‘Abdurrazzaq bin ‘Abdil Muhsin Al-‘Abbad Al-Badr Hafidzahullah. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Ahmad Zainuddin, Lc. pada Rabu, 4 Rabiul Awal 1442 H / 21 Oktober 2020 M.

Kajian sebelumnya: Pakaian Adalah Nikmat Dari Allah

Kajian Islam Tentang Permusuhan Setan Terhadap Manusia Dalam Perihal Pakaian

Sesungguhnya tipu daya setan di dalam perihal pakaian sudah lama. Setan menipu manusia dengan tipuan yang besar agar manusia telanjang dari pakaiannya, agar terbuka auratnya dan agar hilang malunya dan juga sikap kesopanannya. Oleh sebab itulah setelah  mengingatkan nikmat tentang pakaian ini, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

يَا بَنِي آدَمَ لَا يَفْتِنَنَّكُمُ الشَّيْطَانُ كَمَا أَخْرَجَ أَبَوَيْكُم مِّنَ الْجَنَّةِ يَنزِعُ عَنْهُمَا لِبَاسَهُمَا لِيُرِيَهُمَا سَوْآتِهِمَا ۗ إِنَّهُ يَرَاكُمْ هُوَ وَقَبِيلُهُ مِنْ حَيْثُ لَا تَرَوْنَهُمْ ۗ إِنَّا جَعَلْنَا الشَّيَاطِينَ أَوْلِيَاءَ لِلَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ ﴿٢٧﴾

Wahai anak Adam, jangan sekali-kali setan menyelewengkan kalian sebagaimana setan telah mengeluarkan nenek moyang kalian dari surga yang mana setan melepaskan dari keduanya pakaian mereka berdua untuk memperlihatkan aurat mereka berdua. Sesungguhnya setan dan kabilahnya mampu melihat kalian dari arah yang kalian tidak sanggup melihatnya. Sesungguhnya kami jadikan setan sebagai penolong bagi orang-orang yang tidak beriman.” (QS. Al-A’raf[7]: 27)

Baca Juga:
Petunjuk-Petunjuk Al-Qur'an Untuk Menghadapi Wabah Penyakit

Hal ini menunjukkan bahwasanya permusuhan setan terhadap manusia di dalam perihal pakaian itu dari dulu sampai sekarang. Maka di dalam ayat ini Allah Subhanahu wa Ta’ala mengingatkan dengan keras kepada keturunan Adam bahwa jangan sampai setan berbuat terhadap mereka sebagaimana yang telah dilakukan kepada Adam dan Hawa, nenek moyang mereka. Yaitu dengan memperindah maksiat dan juga membisikan keinginan untuk mengerjakan hal-hal yang diharamkan dan juga akhirnya menjerumuskan ke dalam kesalahan.

Dan di dalam ayat ini Allah Subhanahu wa Ta’ala juga mengabarkan kepada anak Adam bahwasanya iblis, setan dan pengikutnya, mereka bisa melihat kalian dari alam yang kalian tidak bisa melihat mereka.

Malik bin Dinar Rahimahullah berkata:

إن عدوا يراك ولا تراه لشديد الخصومة والمؤنة إلا من عصم الله

“Sesungguhnya musuh yang melihatmu tetapi kamu tidak melihatnya, sungguh sangat berat ujiannya kecuali orang yang dijaga oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. ” (Disebutkan di dalam Kitab Tafsir Ibnu Abi Hatim)

Dan makna dari perkataan ini adalah bahwa musuh yang bisa melihat kita tetapi kita tidak bisa melihatnya, ini sangat susah untuk bertarungnya, berat untuk melawannya, kecuali orang yang dijaga oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Kemudian penulis mengatakan bahwa apabila seorang musuh telah mampu dengan tipu daya yang besar dan tipu daya yang berat dan juga was-was untuk mengeluarkan dua nenek moyang kita dari surga, maka sungguh ia mampu juga  untuk menyampaikan beberapa bahaya dan membisikkan dari bisikan-bisikan ini kepada keturunannya, dan itu lebih bisa lagi.

Baca Juga:
Kaum Muslimin Tergantung pada Syarat-Syarat Yang Dibuat Oleh Mereka

Artinya bahwa Adam dan Hawa saja kalah dan juga tertipu sehingga mengikuti bisikan-bisikan iblis dan setan, maka keturunan Adam lebih utama untuk bisa kalah. Terutama para perempuan, karena lemahnya perempuan dan minimnya pengetahuan dari kebanyak mereka.

Dengan sindiran yang kuat ini, Allah memperingatkan anak Adam agar benar-benar selalu hati-hati dari tipu daya dan bisikan-bisikan iblis dan setan. Dan Allah Subhanahu wa Ta’ala menutup ayat ini dengan firmanNya: “Sesungguhnya Kami telah menjadikan para setan penolong untuk orang-orang yang tidak beriman.” Adapun orang-orang yang beriman, maka setan tidak bisa menguasai mereka. Sesungguhnya kekuasaan setan atas orang-orang yang condong kepada iblis dan setan. Dan mereka adalah orang-orang yang melakukan kesyirikan.

Ini menunjukkan bahwasanya salah satu benteng yang paling kuat agar tidak ditipu oleh iblis dan dibisiki oleh iblis dengan bisikan-bisikan yang buruk, yaitu keimanan.

Oleh sebab itulah dengan batasan lemahnya iman seseorang, maka sebesar itu pula sampainya tipu daya setan kepada manusia tersebut. Dan ini adalah langkah-langkah yang perlahan-lahan dilakukan oleh setan bersama manusia untuk menjerumuskannya ke dalam kehinaan, dalam kerendahan, dan dalam kerusakan yang paling besar. Terutama kepada perempuan, yang mana iblis dan setan menggunakan kelemahan dan kekurangan akal serta agama perempuan sehingga menjerumuskan perempuan kepada bermacam-macam melepaskan pakaian dan juga melepaskan akhlak-akhlak yang mulia melalui langkah-langkah yang bermacam-macam dan tipu daya yang terus menerus. Sampai kepada sebagian perempuan keluar rumah dalam keadaan yang memperlihatkan rambut kepalanya, lehernya, lekukan-lekukan tubuhnya, lengannya, betisnya dan selainnya yang mana mereka telah meanggalkan sifat malunya dan terjerumus ke dalam wabah dan penyakit.

Baca Juga:
Kisah Terbunuhnya Khalifah Ali bin Abi Thalib

Penulis ingin mengatakan kepada kita bahwa ketakwaan itu sangat erat kaitannya dengan terlepas diri dari bisikan setan. Semakin dia bertakwa, maka semakin setan tidak sanggup untuk mengganggu. Maka apabila ada seorang manusia -terutama perempuan- terkena tipu daya setan untuk menanggalkan pakaiannya, maka ini tanda bahwa dia telah kurang iman dan takwanya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dan dia berarti telah ditipu oleh setan.

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Download mp3 kajian dan simak pembahasan yang penuh manfaat ini..

Download mp3 Kajian Permusuhan Setan Terhadap Manusia Dalam Perihal Pakaian

Mari turut membagikan hasil rekaman ataupun link ceramah agama “Permusuhan Setan Terhadap Manusia Dalam Perihal Pakaian” ini melalui jejaring sosial facebook, twitter dan yang lainnya agar orang lain bisa turut mengambil manfaatnya. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda.

Lihat juga rekaman lainnya: 

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: Rodja Official
Facebook Page: Radio Rodja 756 AM
Twitter: @radiorodja
Instagram: @radiorodja
Website: radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook Page: Rodja TV
Twitter: rodjatv
Instagram: rodjatv
Website: rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

− 5 = 3

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.