Telegram Rodja Official

Syarah Aqidah Ahlus Sunnah wal Jama'ah

Nasihat Terbaik Adalah Kematian

By  |  pukul 9:47 am

Terakhir diperbaharui: Senin, 16 November 2020 pukul 9:15 am

Tautan: https://rodja.id/2vd

Nasihat Terbaik Adalah Kematian adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan kitab Syarah Aqidah Ahlus Sunnah wal Jama’ah. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Yazid bin ‘Abdul Qadir Jawas pada Sabtu, 28 Rabiul Awal 1442 H / 14 November 2020 M.

Ceramah Agama Islam Tentang Nasihat Terbaik Adalah Kematian

Dikatakan oleh sahabat ‘Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu ‘Anhu yang diriwayatkan oleh Imam Muslim:

السعيد من وعظ بغيره

“Orang yang bahagia orang yang dinasihat dengan yang lain.”

Banyak tetangga kita, teman kita, orang lain yang dia meninggal dunia. Itulah nasihat buat kita agar kita bertaubat kepada Allah, agar kita kembali kepada Allah, agar kita melaksanakan tauhid menjauhkan syirik, melaksanakan sunnah dan menjauhkan bid’ah, melaksanakan shalat yang lima waktu berjamaah dan yang lainnya dari amal-amal shalih; bersedekah, berinfak. Karena kita tidak tahu tentang akhir kehidupan seorang. Nasihat yang paling baik adalah kematian.

Makanya kita mengambil banyak ibrah dengan banyaknya orang-orang yang mati itu. Bahwa kematian datang dengan tiba-tiba. Dan banyak orang yang mati mendadak. Tentu hal itu mengerikan. Karena kita belum sempat untuk taubat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala sudah meninggal dunia. Maka ketika kita diberi waktu oleh Allah, kita bisa ke masjid, bisa ngaji, bisa menuntut ilmu, ini masyaAllah nikmat dari Allah, gunakan kesempatan ini untuk melakukan kebajikan sebanyak-banyaknya dan menjauhkan perbuatan dosa dan maksiat.

Baca Juga:
Sikap Kita Terhadap Perselisihan Muawiyah dengan Para Sahabat

Nasihat yang baik juga, Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam ketika sampai di pemakaman beliau menangis, Subhanallah.. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam yang diampunkan semua dosanya, yang ditetapkan oleh Allah sebagai manusia yang terbaik dari seluruh manusia di muka bumi ini, tempatnya Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam di surga yang paling tinggi. Tapi begitu sampai di pemakaman Nabi menangis. Seperti disebutkan oleh Bara’ bin Azib Radhiyallahu ‘Anhu mengatakan:

كُنَّا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ ـ صلى الله عليه وسلم ـ فِي جِنَازَةٍ فَجَلَسَ عَلَى شَفِيرِ الْقَبْرِ فَبَكَى حَتَّى بَلَّ الثَّرَى ثُمَّ قَالَ ‏ “‏ يَا إِخْوَانِي لِمِثْلِ هَذَا فَأَعِدُّوا ‏”‏

“Kami bersama Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam ketika menguburkan satu jenazah. Kemudian beliau duduk di pinggiran kubur itu. Kemudian beliau menangis sampai membasahi tanah. Kemudian beliau bersabda: ‘Wahai saudara-saudaraku, yang seperti inilah hendaknya kalian mempersiapkan diri.'” (Hadits hasan diriwayatkan oleh Imam Ibnu Majah dan yang lainnya, dihasankan oleh Syaikh Al-Albani dalam Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah.)

Artinya kita semua pasti akan mati.

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ

Setiap jiwa pasti akan mati.” (QS. Ali-Imran[3]: 185)

Dan kita pasti memasuki alam barzakh dan kita akan ditanya tentang apa yang kita lakukan. Di antara pertanyaan yang ditanyakan tiga; Siapa Rabbmu? Apa Agamamu? Siapa Nabimu?

Dan orang ditanya tentang Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Makanya Nabi bersabda dalam hadits yang hasan yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam musnadnya, kata Nabi:

Baca Juga:
Tidur Lebih Awal dan Bagun Lebih Pagi - Panduan Amal Sehari Semalam (Ustadz Abu Ihsan Al-Atsary, M.A.)

فأما فتنةُ القبرِ فبي تُفتنونَ وعني تُسألونَ

“Adapun tentang fitnah kubur, dengan aku akan difitnah (ditanya) dan apa yang datang dariku.”

Artinya bisa atau tidak orang itu menjawab pertanyaan, tentunya dia akan bisa menjawab ketika dia di dunia ini mengikuti Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, bukan sekedar pujian atau menyanjung. Kalau mencintai, ini jelas wajib. Bahkan seseorang tidak beriman kalau tidak mencintai Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Bagaimana penjelasan tentang urutan tanda-tanda kiamat? Mari download dan simak mp3 kajian yang penuh manfaat ini.

Download Mp3 Kajian Tentang Perbanyaklah Mengingat Kematian

Jangan lupa untuk membagikan link download kajian tentang “Perbanyaklah Mengingat Kematian” ini melalui Facebook, Twitter atau yang lainnya. Jazakumullahu khoiron.

Lihat juga rekaman lainnya: 

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: Rodja Official
Facebook Page: Radio Rodja 756 AM
Twitter: @radiorodja
Instagram: @radiorodja
Website: radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook Page: Rodja TV
Twitter: rodjatv
Instagram: rodjatv
Website: rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

+ 69 = 71

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.