Rodja Peduli

Khutbah Jumat

Khutbah Jumat: Qana’ah Dalam Kehidupan

By  |  pukul 4:05 pm

Terakhir diperbaharui: Senin, 15 Februari 2021 pukul 10:47 am

Tautan: https://rodja.id/2yt

Khutbah Jumat: Qana’ah Dalam Kehidupan ini merupakan rekaman khutbah Jum’at yang disampaikan oleh Ustadz Abu Ihsan Al-Atsaary di Masjid Al-Barkah, Komplek Rodja, Kp. Tengah, Cileungsi, Bogor, pada Jum’at, 29 Jumadil Akhir 1442 H / 12 Februari 2021 M.

Khutbah Pertama – Khutbah Jumat Qana’ah Dalam Kehidupan

Jama’ah, kaum muslimin yang dimuliakan Allah,

Pertama-tama kita bersyukur kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala atas segala limpahan karunia dan nikmat yang tidak akan bisa kita hitung satu per satu.

وَإِن تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا

Jika kamu menghitung nikmat-nikmat Allah Subhanahu wa Ta’ala, niscaya kamu tidak akan dapat menghitungnya.” (QS. An-Nahl[16]: 18)

Shalawat beriring salam tidak lupa kita limpahkan untuk Nabi kita Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, atas keluarga beliau, sahabat-sahabat beliau dan umat beliau sampai hari kemudian.

Jamaah yang dimuliakan Allah,

Dalam sebuah hadits, Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

فَوَاللَّهِ لاَ الْفَقْرَ أَخْشَى عَلَيْكُمْ

“Demi Allah, bukanlah kefakiran yang aku khawatirkan atas kalian.”

وَلَكِنْ أَخْشَى عَلَيْكُمْ أَنْ تُبْسَطَ عَلَيْكُمُ الدُّنْيَا

“Akan tetapi aku khawatir akan dibentangkan di hadapan kamu dunia.”

فَتَنَافَسُوهَا كَمَا تَنَافَسُوهَا

“Lalu kalian berlomba-lomba untuk mengejar dunia itu sebagaimana umat sebelum kalian berlomba-lomba mengejarnya.”

Baca Juga:
Hadist Tentang Kehidupan Bahwa Dunia Ini Hina

وَتُهْلِكَكُمْ كَمَا أَهْلَكَتْهُمْ

“Lalu dunia itu membinasakan kalian sebagaimana telah membinasakan umat-umat sebelum kalian.”

Di dalam hadits ini Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengingatkan kepada kita semua bahwa masalah umat ini bukanlah masalah kefakiran yang menimpa mereka. Walaupun kita tahu bahwa kefakiran itu adalah perkara yang kita harus berlindung kepada Allah darinya. Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengajarkan kita doa, salah satunya adalah:

اللّهُمَّ إنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْفَقْرِ

Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari kefakiran.

Demikian pula Nabi mengatakan bahwa kefakiran itu adalah بئس الضجيع (seburuk-buruk kemelaratan dan kesengsaraan). Dan Nabi melarang kita untuk meninggalkan keluarga kita dalam keadaan fakir, meminta-minta manusia. Seperti yang Nabi katakan kepada Sa’ad bin Abi Waqqash ketika ia ingin mewasiatkan sebagian besar hartanya, maka Nabi mengatakan:

الثُّلُثُ والثُّلُثُ كَثيرٌ…

“Sepertiga saja, dan itu pun sudah banyak. Seandainya engkau meninggalkan keluargamu dalam keadaan berkecukupan, maka itu lebih baik daripada kamu meninggalkan mereka dalam keadaan fakir meminta-minta kepada manusia.”

Yaitu kemelaratan akan menggiring kepada kehinaan.

Nabi kita memerintahkan untuk berlindung dan agar kita tidak jatuh kepada kefakiran tersebut. Akan tetapi bukan itu yang paling ditakutkan Nabi atas umat ini, bukan itu masalah umat ini, bukan itu problematika umat. Akan tetapi yang Nabi kawatirkan atas kita semua justru dibentangkan kepada kita dunia, kita berlomba-lomba mengejar dunia itu dan akhirnya kita binasa karena mengejarnya.

Baca Juga:
Keutamaan Memakmurkan Masjid - Khutbah Jumat (Ustadz Badrusalam, Lc.)

Para jamaah yang dimuliakan Allah, ada tiga status yang ada pada manusia:

  • yang pertama adalah dia dalam kondisi kaya dan berlebihan,
  • yang kedua dia dalam kondisi miskin berkecukupan,
  • dan yang ketiga adalah kondisi fakir (dia kekurangan).

Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tidak melarang kita menjadi orang yang kaya. Walaupun Nabi dalam banyak konteks nash-nash Al-Qur’an maupun hadits mencela dunia. Seperti di dalam Al-Qur’an, Allah menyebut dunia itu sebagai مَتَاعُ الْغُرُورِ (kesenangan yang memperdaya), مَتَاعٌ قَلِيلٌ (kesenangan yang sedikit), kesenangan yang sebentar.

Demikian pula di dalam hadits, Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menyebut dunia itu sebagai suatu yang terkutuk.

الدُّنْيَا مَلْعُونَةٌ مَلْعُونٌ مَا فِيهَا

“Dunia itu terkutuk dan terkutuk juga apa-apa yang ada di dalamnya.”

Demikian pula di dalam hadits yang lain Nabi menggambarkan bahwa dunia itu lebih hina di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala daripada bangkai kambing dalam pandangan manusia. Begitu nash-nash Al-Qur’an dan hadits menjelaskan tentang hakikat dunia.

Itu status yang pertama, Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tidak menyuruh kita dan Nabi berlindung diri darinya.

Kemudian yang kedua yaitu status sebagai seorang yang berkecukupan atau miskin yang hidupnya pas-pasan, yang hidupnya Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam sebutkan “kafaf”

رُزِقَ كَفَافًا

“Rezeki yang cukup.” (HR. Muslim)

Itu hakikat dari miskin.

Kemudian status yang ketiga adalah status fakir, yang mana Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berlindung dari kefakiran tersebut dan Nabi menyebut kefakiran adalah seburuk-buruk kemelaratan yang bisa membuat seseorang menjadi hina, karena dia terpaksa berhutang kesana-kemari atau dia meminta-minta kepada manusia.

Baca Juga:
Keutamaan Ilmu dan Penuntut Ilmu (Ustadz Fachrudin Nu'man, Lc.)

Adapun status sebagai orang yang kafaf (berkecukupan), ini adalah kondisi dimana Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam meminta kepada Allah agar dihidupkan dalam keadaan seperti itu, dimatikan dalam keadaan seperti itu, dan dikumpulkan bersama orang-orang yang keadaannya seperti itu, yaitu orang yang miskin.

Satu doa yang mungkin belum pernah kita baca seumur hidup kita. Yang mana Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam membaca doa ini:

اللَّهُمَّ أَحْيِنِي مِسْكِينًا ، وَأَمِتْنِي مِسْكِينًا ، وَاحْشُرْنِي فِي زُمْرَةِ الْمَسَاكِينِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Ya Allah, hidupkanlah aku dalam keadaan miskin, matikan aku dalam keadaan miskin, dan kumpulkan aku bersama orang-orang miskin pada hari kiamat.” (HR. Tirmidzi)

Nabi memohon kepada Allah kondisi yang kedua. Apa sebabnya? Yaitu karena kondisi yang kedua ini (yaitu sebagai orang yang miskin/kafaf) seperti yang disebutkan Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dalam hadits yang lain:

قَدْ أَفْلَحَ مَنْ أَسْلَمَ وَرُزِقَ كَفَافًا وَقَنَّعَهُ اللَّهُ بِمَا آتَاهُ

“Beruntunglah orang-orang yang telah mendapatkan Islam kemudian diberi rezeki yang kafaf (cukup) dan Allah memberinya sifat qana’ah terhadap apa yang Allah berikan kepadanya.” (HR. Muslim)

Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam meminta kondisi yang kedua ini, karena itulah kondisi dimana seorang paling mungkin untuk selamat dunia dan akhirat dengan harta yang Allah berikan kepadanya, yaitu dia berkecukupan, dia hidup kafaf, tidak lebih dan tidak kurang. Orang seperti inilah yang mungkin untuk bisa selamat di dunia dan selamat juga di akhirat.

Baca Juga:
Dalil-Dalil Bahwa Orang-Orang Yang Beriman Melihat Allah di Surga Bagian 2 - Kitab Al-Ibanah

Adapun yang pertama (orang yang kaya), mungkin dia akan selamat hidupnya di dunia, karena dia punya segala sesuatu bahkan berlebih. Orang ini di akhirat nanti mungkin dia akan menghadapi suatu pertanggungjawaban yang berat, dia akan ditanya tentang hartanya, dari mana dia peroleh dan kemana dia akan belanjakan.

Adapun yang terakhir, dia mungkin tidak bisa selamat di dunia karena hidupnya hina dan mungkin juga tidak selamat di akhirat karena mungkin dia berhutang ataupun segala sesuatu yang membuat dia susah di dalam hidupnya.

Para jama’ah yang dimuliakan Allah,

Oleh karena itulah Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam meminta kepada Allah agar diberi jenis kehidupan yang kedua, yaitu hidup sebagai seorang yang miskin ataupun berkecukupan, yang rezekinya kafaf (cukup) untuk kita gunakan sebagai penyambung hidup kita di dunia.

Khutbah Kedua – Khutbah Jumat Qana’ah Dalam Kehidupan

Oleh karena itu apabila kita termasuk orang yang ditakdirkan hidup miskin, maka janganlah kita berkeluh-kesah. Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam telah menyebutkan di dalam hadits yang kita bacakan tadi: “Sungguh beruntung, sungguh bahagia/sukses, orang yang telah mendapatkan Islam dan diberi rezeki yang cukup, tidak kurang dan tidak juga lebih,” dan tinggal perkara ketiga yang harus dia miliki. Yaitu dia qana’ah meneriman apa yang Allah Subhanahu wa Ta’ala berikan kepadanya. Dia termasuk orang-orang yang bahagia di dunia dan di akhirat.

Baca Juga:
Konsep Seorang Muslim dalam Menyikapi Pembagian Rezeki dari Allah (Ustadz Ahmad Zainuddin, Lc.)

Maka tidak layak bagi seorang muslim yang telah mendapatkan hidayah Islam dan telah mendapatkan kecukupan hidup, tidaklah dia orang yang kekurangan, bukanlah dia orang yang melarat ataupun sengsara, dan telah diberi qana’ah oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala, kemudian masih mengeluhkan rezekinya kepada manusia.

Para jama’ah yang dimuliakan Allah, dengan demikian kita bisa menjadi orang yang paling kaya, orang yang memiliki sifat qana’ah di dalam kehidupan ini dan tidak tertipu dengan gemerlap dunia yang kata Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam justru itu yang akan membinasakan umat ini dan itu yang paling dikhawatirkan oleh Nabi atas umat ini, yaitu dibentangkannya dunia kepada kita.

Kita tahu bahwa faktor dunia ini yang membuat dua orang yang dekat terpisah, orang yang bersahabat bertengkar. Segala sesuatu ketika dibentangkan dunia, kita lihat disana ada keributan/perselisihan/pertengkaran, yang mana sebelum dunia itu datang mereka akur-akur saja.

Dua orang yang mungkin berbisnis/bekerja sama dalam satu usaha, sebelum dunia dilimpahkan kepada mereka, mereka akur-akur saja, menjadi dua sahabat yang dekat. Akan tetapi ketika dibentangkan dunia kepada mereka, maka terjadilah pertengkaran/perselisihan/permusuhan.

Begitulah fitnah dunia yang kadangkala kita tidak mengetahui akibat buruk dari dunia tersebut ataupun pengaruh buruk dari dunia itu. Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengingatkan kepada kita bahwa itu yang paling dikhawatirkan oleh Nabi atas umat ini.

Baca Juga:
Penyebab Adzab Kubur

Dan mudah-mudahan kita semua bisa menjadi orang yang memiliki sifat qana’ah dan tidak terpedaya dengan gemerlap dunia yang sedikit dan sebentar ini. Demikian mudah-mudahan bermanfaat bagi kita semua.

Download mp3 Khutbah Jumat Qana’ah Dalam Kehidupan

Lihat juga: Khutbah Jumat Singkat Tentang Menjaga Amal

Jangan lupa untuk ikut membagikan link download “Khutbah Jumat Qana’ah Dalam Kehidupan” ini kepada saudara Muslimin kita baik itu melalui Facebook, Twitter, atau yang lainnya. Semoga menjadi pembukan pintu kebaikan bagi kita semua.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.