Rodja Peduli

Tauhid Asma' wa Shifat

Sifat Kemuliaan Allah Disebutkan Secara Terperinci

By  |  pukul 10:38 am

Terakhir diperbaharui: Kamis, 17 Juni 2021 pukul 7:54 am

Tautan: https://rodja.id/2zn

Sifat Kemuliaan Allah Disebutkan Secara Terperinci ini adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah yang disampaikan oleh Ustadz Dr. Muhammad Nur Ihsan, M.A. dalam pembahasan Aqidah Ahlus Sunnah wal Jama’ah Tentang Nama-Nama Allah dan Sifat-SifatNya. Kajian ini disampaikan pada Jum’at, 21 Rajab 1442 H / 5 Maret 2021 M.

Kajian sebelumnya: Sifat Tsubutiyah dan Sifat Salbiyah

Kajian Tentang Sifat Kemuliaan Allah Disebutkan Secara Terperinci

Sifat kemuliaan Allah bila disebutkan satu persatu secara terperinci, itu semakin nyata dan tampak kesempurnaan dan kemuliaan tersebut. Kita tidak mengatakan bertambah, karena kemuliaan dan kesempurnaan Allah tidak bertambah.

Kemuliaan dan kesempurnaan Allah merupakan sifat yang Dzatiyah bagi Allah. Allah Maha Mulia. Akan tetapi bila kita mengetahui satu sifat ditambah lagi sifat kedua, ketiga, maka semakin nyata/tampak dalam ilmu dan pengetahuan kita kesempurnaan dan kemuliaan Allah Tabaraka wa Ta’ala.

Kalaupun kita tidak mengetahui hal itu, Allah tetap mulia. Artinya pengetahuan/keilmuan kita tentang kemuliaan Allah tidak akan menambah kemuliaan Allah, tidak akan menambah sifat keagungan Allah. Karena Allah Dzat Yang Maha Mulia. Kemuliaan tersebut bukan muncul disebabkan hambaNya memuji Allah, bukan disebabkan hambaNya mengetahui kemuliaan itu. Karena kemuliaan itu merupakan sifat yang selalu menyertai dari Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Baca Juga:
Pemerintahan Al-Qa'im Biamrillah

Maka sifat-sifat yang ditetapkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala, kalau kita cermati Al-Qur’anul Karim, kita akan mendapatkan sifat yang ditetapkan secara terperinci. Dan kita telah jelaskan sebelumnya bahwa setiap nama Allah mengandung sifat, menunjukkan kepada sifat Allah Tabaraka wa Ta’ala. Karena Asmaul husna nama yang terindah/terbaik. Karena nama tersebut mengandung makna yang agung, mulia, sempurna. Dan makna tersebut adalah sifat Allah Tabaraka wa Ta’ala.

Maka tatkala Allah menyebutkan:

وَلِلَّهِ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَىٰ

Allah memiliki Asmaul husna,” berarti setiap nama mengandung sifat, bahkan terkadang lebih dari satu sifat.

Maka kaidah/prinsipnya adalah penetapan sifat itu secara terperinci. Adapun sifat-sifat yang ditiadakan/dinafikan oleh Allah (yang dikenal dengan sifat salbiyah/manfiyah) di dalam Al-Qur’an jumlahnya sedikit dan disebutkan secara global/tidak dirinci oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Ini tentunya berbeda dengan konsep ahlul kalam dengan berbagai sekte dan pemikiran mereka dalam menetapkan sifat. Mereka menyelisihi 180°. Kalau metodologi Al-Qur’an adalah menetapkan secara terperinci sifat-sifat kemuliaan, ahlul kalam sebaliknya. Ahlul kalam memperinci sifat yang dinafikan dan menyebutkan secara global sifat yang ditetapkan, bahkan mereka mengingkari hal itu dengan alasan bahwa kalau ditetapkan sifat-sifat tersebut berarti konsekuensinya adalah menyerupai makhluk/menjerumuskan ke dalam penyerupaan, kata mereka.

Sehingga mereka menganggap harus mensucikan Allah dari tasybih dan tamsil dengan cara tidak menetapkan sifat tersebut atau ditakwil (diselewengkan maknanya). Bila ditakwil (tidak dipahami secara tekstual/dzahir), maka secara otomatis berarti pengingkaran terhadap sifat-sifat yang ditetapkan oleh Allah.

Baca Juga:
Hukum Menyusui

Contohnya اسْتَوَى عَلَى الْعَرْشِ (ketinggian Allah di atas seluruh makhluknya di atas Arsy), ini diingkari oleh ahlul kalam dengan cara mentakwil. Mereka berkata bahwa istawa bukan tinggi, tapi istaula (berkuasa). Tatkala ditakwil dengan makna berkuasa, secara otomatis sifat istiwa yang bermakna tinggi itu diingkari.

Oleh karena itu kita perhatikan Al-Qur’anul Karim terdapat perincian. Allah Subhanahu wa Ta’ala menyebutkan nama-nama Allah yang mengandung sifat-sifat kesempurnaanNya secara terperinci dalam jumlah yang banyak.

Contohnya pada surat Al-Hasyr ayat 22-24, Allah Subhanahu wa Ta’ala menyebutkan secara bersamaan 16 nama. Tentunya 16 nama tersebut mengandung 16 sifat bahkan lebih. Karena terkadang 1 nama mengandung lebih dari 1 sifat.

هُوَ اللَّـهُ الَّذِي لَا إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ۖ عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ ۖ هُوَ الرَّحْمَـٰنُ الرَّحِيمُ ﴿٢٢﴾ هُوَ اللَّـهُ الَّذِي لَا إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلَامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ ۚ سُبْحَانَ اللَّـهِ عَمَّا يُشْرِكُونَ ﴿٢٣﴾ هُوَ اللَّـهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ ۖ لَهُ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَىٰ ۚ يُسَبِّحُ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۖ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ ﴿٢٤﴾

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download dan simak mp3 kajian yang penuh manfaat ini.

Download MP3 Kajian

Untuk mp3 kajian yang lain: silahkan kunjungi mp3.radiorodja.com

Baca Juga:
Nikmat Islam (Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc.)

Mari turut membagikan link download kajian tentang “Sifat Kemuliaan Allah Disebutkan Secara Terperinci” yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

2 Comments

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.