Rodja Peduli

Zadul Mustaqni

Syarat Seorang Ayah Boleh Mengambil Harta Anak

By  |  pukul 9:38 am

Terakhir diperbaharui: Rabu, 07 April 2021 pukul 9:27 am

Tautan: https://rodja.id/30s

Syarat Seorang Ayah Boleh Mengambil Harta Anak merupakan kajian Islam ilmiah yang disampaikan oleh Ustadz Dr. Erwandi Tarmizi, M.A. dalam pembahasan Kitab Zadul Mustaqni. Kajian ini disampaikan pada Kamis, 18 Sya’ban 1442 H / 1 April 2021 M.

Download kajian sebelumnya: Mengambil Kembali Hibah

Kajian Islam Ilmiah Tentang Syarat Seorang Ayah Boleh Mengambil Harta Anak

Mualif melanjutkan dalam masalah hibah antara anak dengan orang tua. Dimana sebelumnya mualif mengatakan bahwa ayah boleh mengambil dan memiliki harta anaknya, berdasarkan dalil-dalil yang telah kita jelaskan sebelumnya, di antaranya sabda Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam:

إِنَّ أَوْلاَدَكُمْ مِنْ كَسْبِكُمْ

“Anak-anak kalian itu adalah hasil jerih payahmu.” (HR. Ahmad)

Juga dalam hadits, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengatakan pada seorang anak yang ayahnya sering mengambil hartanya:

أَنْتَ وَمَالُكَ لِأَبِيكَ

“Kamu dan hartamu adalah milik bapakmu.” (HR. Ahmad)

Tapi dengan syarat tidak boleh memudharatkan si anak dan tidak terganggu kebutuhannya. Artinya bahwa harta yang diambil oleh ayah tadi tidak sampai membuat hidup anak itu menjadi susah.

Kemudian mualif melanjutkan dalam masalah hal ini:

فَإِنْ تَصَرَّفَ فِي مَالِهِ وَلَوْ فِيمَا وَهَبَهُ لَهُ بِبَيْعٍ أَوْ عِتْقٍ أَوْ إِبْرَاءٍ أَوْ أَرَادَ أَخْذَهُ قَبْلَ رُجُوعِهِ أَوْ تَمَلُّكِهِ بِقَوْلٍ أَوْ نِيَّةٍ وَقَبْضٍ مُعْتَبَرٍ لَمْ يَصِحَّ بَلْ بَعْدَهُ

Baca Juga:
Benda-Benda Yang Diperselisihkan Oleh Para Ulama Apakah Itu Najis Atau Suci

Jika seorang ayah melakukan perbuatan hukum pada harta anaknya, walaupun pada harta yang telah dihibahkan untuk anaknya, baik dengan cara menjual, atau dengan cara memerdekakan (budak), atau dengan cara pemutihan, atau dia ingin menguasainya sebelum dia rujuk, atau sebelum dia memilikinya dengan perkataan atau niat dan menerima yang mu’tabar itu tidak sah.

Maksudnya adalah kalau tiba-tiba si ayah menjual rumah anaknya tadi, maka menurut mualif ini tidak boleh. Karena statusnya yang belum menjadi milik si ayah. Tapi kalau ayah tadi mengatakan: “Saya rujuk dari hibah,” kalau rujuk berarti kembali menjadi milik si ayah, maka si ayah boleh menjualnya atau boleh memutihkannya atau boleh mengambilnya kembali.

Misalnya juga mobil masih dipakai si anak ke kantor, lalu si ayah membuat iklan online mobilnya dijual. Hal ini dilakukan sebelum si ayah mengatakan kepada anaknya “Mobil ini jadi milik ayah ya (walaupun mobil itu dibeli dengan keringat si anak dan atas nama anak).” Kalau ayah mengucapkan “Ini mobil milik ayah dan ayah ingin jual,” itu sah. Tapi kalau tidak ada dan tidak diterima oleh ayah, menurut mualif ini tidak sah. Karena sama saja dia menjual barang yang belum diterima dan dikuasainya.

Andai nanti ada yang membeli mobil tersebut dan sudah transfer uang ke si ayah ini, qadarullah mobil tadi di kantor ternyata dicuri atau rusak terkena banjir, ini tentu gharar dalam jual beli dan hukumnya tidak boleh.

Baca Juga:
Apa Yang Harus Diperkuat Ketika Kita Tertimpa Musibah?

Kemudian penulis mengatakan:

وَلَيْسَ لِلْوَلَدِ مُطَالَبَةُ أَبِيهِ بِدَيْنٍ وَنَحْوِهِ إِلاَّ بِنَفَقَتِهِ الوَاجِبَةِ عَلَيْهِ، فَإِنَّ لَهُ مُطَالبَتَهُ بِهَا وَحَبْسَهُ عَلَيْهَا.

“Dan tidak dibenarkan oleh syariat, seorang anak meminta kepada ayahnya hutang ayahnya dan semisalnya…”

Misalnya ayah pinjam uang kepada anaknya 10 juta, maka anak tidak boleh menuntut. Tapi kalau anak butuh, maka boleh dia minta dengan cara yang halus. Mungkin dengan mengatakan: “Ayah, ini cucu-cucu ayah uang sekolahnya belum membayar, pesantren sudah menagih. Qadarullah bulan-bulan ini pandemi semakin terasa sehingga pendapatan tidak cukup untuk melunasi sekolah cucu-cucu ayah,” itu boleh. Tetapi kalau terus terang minta, itu tidak boleh.

Dan ibu sama dalam hal ini. Walaupun di sini mualif hanya mengkhususkan ayah, tetapi Syaikh Muhammad bin Shalih ‘Utsaimin mengatakan bahwa ibu juga sama posisinya. Karena Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menempatkan bakti anak kepada ibunya lebih tiga derajat daripada kepada ayahnya.

Maka berita yang kita dengar beberapa hari yang lalu tentang anak yang memenjarakan orang tuanya atas tuntutan hutang, maka itu tidak sesuai dengan spirit dan ruh daripada jiwa seorang muslim. Dimana Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengatakan: “Kamu dan hartamu milik bapakmu.”

Mualif melanjutkan:

إِلاَّ بِنَفَقَتِهِ الوَاجِبَةِ عَلَيْهِ، فَإِنَّ لَهُ مُطَالبَتَهُ بِهَا وَحَبْسَهُ عَلَيْهَا

“Kecuali untuk nafkah yang wajib atas si anak…”

Baca Juga:
Anak Adalah Amanah Dari Allah

Misalnya si anak dalam kondisi tidak berkemampuan dan ayah ibunya dalam kondisi berkelapangan. Dalam hal ini ayah dan ibu wajib menafkahi anaknya, terutama ayah. Ketika ayah kemudian membiarkan dan anak ini dalam keadaan darurat (artinya untuk makan saja susah), bukan dia malas bekerja, dan ayahnya berkelapangan rezeki, ini anak boleh menuntut nafkah yang wajib.

Misalnya juga ketika anak yang belum mampu mencari nafkah. Lalu ayahnya bercerai dengan ibunya, dan ibunya pun dalam keadaan susah untuk mencari nafkah, dan si ayah membiarkan, maka dalam kondisi ini anak boleh menuntut ayahnya dan bahkan boleh mengadukan ke pihak pengadilan sampai pun boleh dipenjara karena masalahnya adalah darurat. Karena anak ini bila tidak dinafkahi tentu akan hilang nyawanya.

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download mp3 kajian yang penuh manfaat ini.

Download mp3 Kajian

Download mp3 kajian yang lain di mp3.radiorodja.com

Mari turut membagikan hasil rekaman ataupun link kajian “Syarat Seorang Ayah Boleh Mengambil Harta Anak” ini melalui jejaring sosial Facebook, Twitter dan yang Anda miliki, agar orang lain bisa turut mengambil manfaatnya. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Baca Juga:
Tanda-Tanda Fi'il (Kata Kerja)

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.