Rodja Peduli

Keutamaan dan Kemuliaan Ilmu

Ilmu Lebih Baik daripada Amalan-Amalan Sunnah

By  |  pukul 12:46 pm

Terakhir diperbaharui: Rabu, 21 April 2021 pukul 3:48 pm

Tautan: https://rodja.id/31f

Ilmu Lebih Baik daripada Amalan-Amalan Sunnah adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan kitab Keutamaan dan Kemuliaan Ilmu. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Abdullah TaslimM.A. pada Kamis, 3 Ramadhan 1442 H / 15 April 2021 M.

Ceramah Agama Islam Tentang Ilmu Lebih Baik daripada Amalan-Amalan Sunnah

Pada kajian kali ini membahas segi keutamaan dan kemuliaan ilmu yang ke-90, العلم خير من النوافل (ilmu lebih baik daripada amalan-amalan sunnah).

Ini adalah kelanjutan dari pembahasan yang lalu, yang telah kita bawakan pendapat para ulama, di antaranya Imam Syafi’i Rahimahullahu Ta’ala yang mengatakan:

ليس شيء بعد الفرائض أفضل من طلب العلم

“Tidak ada satu amal pun yang lebih utama setelah amal-amal yang Allah wajibkan daripada amalan menuntut ilmu agama.”

Di segi yang ke-90 ini Al-Imam Ibnul Qayyim Rahimahullahu Ta’ala membawakan sebuah riwayat, salah seorang sahabat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berkata:

فضل العلم خير من نفل العمل، وخير دينكم الورع

“Keutamaan ilmu lebih baik daripada amalan sunnah (tidak wajib/anjuran) dan sebaik-baik agamamu adalah sifat wara’.” (Diriwayatkan oleh Imam Abu Nu’aim dan selain beliau)

Dalam kitab Hilyatul Auliya’ disebutkan bahwa sahabat yang dimaksud adalah Hudzaifah Ibnul Yaman Radhiyallahu ‘Anhu.

Baca Juga:
Penjelasan Iman dan Hakikat Keimanan Bagian 4 - Kitab At-Taudhih Wal Bayan Li Syajaratil Iman (Syaikh Prof. Dr. ‘Abdurrazzaq Al-Badr)

Poin pentingnya adalah bahwa ilmu lebih utama dibandingkan dengan amalan-amalan yang bersifat anjuran di dalam Islam. Berarti ilmu menempati urutan setelah amalan-amalan yang diwajibkan di dalam Islam.

Riwayat ini sendiri disebutkan bahwa di dalam sanadnya ada kelemahan, akan tetapi riwayat ini secara mauquf ada riwayat lain yang mendukungnya, maka bisa dikatakan derajat hadits ini adalah derajat yang Hasan sebagaimana dinyatakan oleh Al-Imam Al-Mundziri di dalam Targhib wa Tarhib. Maka secara mauquf (sampai kepada sahabat Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam) riwayat ini adalah riwayat yang kuat.

Ibnul Qayyim mengatakan bahwa hadits ini pun diriwayatkan secara marfu’ (sampai kepada ucapan Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam) dari ‘Aisyah Radhiyallahu ‘Anha, namun di dalam sanadnya ada rawi yang sangat lemah sehingga tidak bisa dijadikan sebagai sandaran.

Kemudian Ibnul Qayyim menjelaskan bahwa pernyataan dari sahabat ini merupakan pemutus pembicaraan dalam masalah ini. Karena kalau ilmu dan amal kedua-duanya wajib, maka ini tentu harus dikerjakan/diutamakan. Contohnya seperti puasa Ramadhan dan shalat lima waktu, maka ilmu tentang ini wajib dituntut. Dalam kaedah fikih yang terkenal disebutkan:

ما لا يتم الواجب الا به فهو واجب

“Sesuatu yang tidak akan sempurna kewajiban tanpanya, maka sesuatu itu hukumnya wajib.”

Jadi kalau yang berhubungan dengan amalan wajib seperti pelaksanaan shalat lima waktu, pelaksanaan puasa yang sesuai dengan sunnah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, maka menuntut ilmu tentangnya wajib. Karena tidak akan sempurna kita melaksanakan amal tersebut tanpa ilmu yang berhubungan dengan hukum-hukumnya, syarat-syaratnya, pembatal-pembatalnya, hal-hal yang merupakan kewajiban-kewajibannya dan hal-hal yang merupakan amalan-amalan sunnah padanya.

Baca Juga:
Pembelajaran Anak di Rumah dengan Bimbingan dan Nasihat

Akan tetapi kalau kedua amal tersebut hanya bersifat anjuran (tidak sampai wajib), seperti shalat sunnah, ibadah puasa yang sunnah, sedekah, bacaan Al-Qur’an, berdzikir atau yang lainnya, maka menuntut ilmu tentangnya lebih utama daripada amalan-amalan sunnah tersebut. Hal ini karena manfaat menuntut ilmu lebih luas cakupannya, yaitu bermanfaat bagi orangnya sendiri dan juga bagi orang lain. Sedangkan ibadah yang dikerjakan seseorang manfaatnya hanya untuk dirinya sendiri.

Alasan yang lain kenapa ilmu lebih utama daripada amalan-amalan sunnah, yaitu karena faedah/buah ilmu tetap ada meskipun orangnya telah mati. Kita tahu kitab-kitab para ulama Ahlus Sunnah wal Jama’ah yang lebih dari 100 tahun mereka meninggal dunia, tapi Alhamdulillah kita masih bisa membaca dan mengambil faedah dari kitab-kitab mereka dan terus kita doakan mereka, semoga Allah merahmatinya.

Ini menunjukkan bahwa faedah dan buah ilmu menetap meskipun pemiliknya telah telah wafat. Sedangkan ibadah terputus setelah orangnya meninggal dunia.

Ali bin Abi Thalib juga pernah berkata:

مات خزان الأموال وهم أحياء،والعلماء باقون ما بقي الدهر

“Orang-orang yang punya harta (tapi tidak bertakwa) telah mati di hadapan manusia ketika mereka masih hidup. Orang-orang yang berilmu senantiasa ada sepanjang masa sampai hari kiamat.”

Sampaipun orang-orang berilmu itu telah meninggal, mereka tetap dipuji, ilmunya terus dibaca, pahalanya terus mengalir, karena ini adalah sebaik-baik sedekah.

Baca Juga:
Penjelasan Sifat Makar Allah

Bagaimana penjelasan selanjutnya? Mari download mp3 kajian dan simak penjelasan yang penuh manfaat ini..

Download MP3 Kajian Tentang Ilmu Lebih Baik daripada Amalan-Amalan Sunnah

Mari turut membagikan link download kajian “Ilmu Lebih Baik daripada Amalan-Amalan Sunnah” yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga bisa menjadi pembuka pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

1 Comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.