Rodja Peduli

Riyadhus Shalihin

Lemah-Lembut dan Memberikan Hak Hewan Ketika Safar

By  |  pukul 8:32 am

Terakhir diperbaharui: Selasa, 06 Juli 2021 pukul 1:39 pm

Tautan: https://rodja.id/33r

Lemah-Lembut dan Memberikan Hak Hewan Ketika Safar adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan kitab Riyadhus Shalihin Min Kalam Sayyid Al-Mursalin. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Mubarak Bamualim, Lc., M.H.I. pada Selasa, 18 Dzulqa’dah 1442 H / 29 Juni 2021 M.

Kajian sebelumnya: Bab Adab-Adab Safar

Ceramah Agama Islam Tentang Lemah-Lembut dan Memberikan Hak Hewan Ketika Safar

Al-Imam An-Nawawi menyebutkan bab adab-adab dalam safar, bagaimana adab kita dalam perjalanan, adab ketika singgah/menginap di suatu tempat, serta bagaimana Islam mengajarkan kepada kita untuk memperhatikan binatang.

Jadi, jangankan kepada manusia, kepada binatang pun kita diperintahkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam untuk menyayanginya. Nabi yang mengumandangkan kedamaian dan perdamaian, Nabi yang diutus oleh Allah untuk membawa Islam. Bagaimana hadits-hadits beliau yang mengandung perintah untuk menjaga hak-hak binatang, apalagi yang mereka dijadikan kendaraan dalam perjalanan. Karena memang pembahasan ini berkaitan dengan perjalanan di zaman Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam yang juga tentu menggunakan kendaraan unta, keledai atau yang lainnya dari binatang-binatang ternak.

Maka ada adab yang diperintahkan oleh Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam terhadap binatang-binatang ternak yang kita gunakan sebagai kendaraan. Beliau memerintahkan kepada orang-orang yang meremehkan hak binatang itu supaya jangan sampai meremehkannya. Tapi berikanlah hak binatang-binatang itu. Karena mereka pun adalah makhluk Allah, Allah menciptakan mereka, mereka mempunyai hak untuk diberikan makan, diberikan waktu istirahat dan seterusnya.

Baca Juga:
Mukadimah dan Kitab Al-Iman - Al-Jam'u Baina As-Sahihain

Ini satu bukti nyata bagaimana kemuliaan Islam dan ajaran tuntunannya yang demikian luhur dan mulia. Maka dari itu tidak ada pintu untuk mencela Islam dengan alasan-alasan sangat tidak rasional, sangat tidak berdasar. Islam adalah agama yang mengajarkan kasih sayang. Jangankan kepada manusia, kepada binatang pun kita diperintahkan untuk belas kasihan pada mereka.

Hadits menyayangi binatang

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu, dia berkata, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

إِذَا سَافَرْتُمْ فِي الخِصْبِ، فَأعْطُوا الإبلَ حَظَّهَا مِنَ الأَرْضِ، وَإِذَا سَافَرْتُمْ في الجدْبِ، فَأسْرِعُوا عَلَيْهَا السَّيْرَ، وَبَادِرُوا بِهَا نِقْيَهَا، وَإِذَا عَرَّسْتُمْ، فَاجْتَنِبُوا الطَّرِيقَ؛ فَإنَّهَا طُرُقُ الدَّوَابِّ، وَمَأوَى الهَوَامِّ بِاللَّيْلِ

“Apabila kalian bepergian di musim suburnya tanaman, maka berikanlah kepada unta haknya dari bumi ini. Dan apabila kalian bepergian di musim paceklik, maka percepatlah berjalannya unta itu dan segeralah berikan kesempatan untuk istirahat. Dan apabila kalian turun di malam hari, maka jauhilah dari tidur di jalan. Karena jalan itu juga jalannya binatang-binatang, dan jalan-jalan itu tempatnya binatang-binatang berbisa di malam hari.” (HR. Muslim)

Betapa agungnya tuntunan yang diberikan oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Subhanallah, bagaimana memperhatikan, mencermati, lalu kemudian memerintahkan agar dalam perjalanan kita memperhatikan adab-adab yang disebutkan dalam hadits ini.

Hadits ini menjelaskan bahwa Islam memerintahkan kepada kita untuk lemah-lembut kepada binatang. Binatang juga merupakan makhluk Allah. Apalagi mereka yang digukanan sebagai kendaraan, mereka mempunyai rasa lelah, lapar, ada batas tenaganya, sama seperti manusia. Maka hal-hal seperti ini juga harus diperhatikan.

Baca Juga:
Al-Qadir Billah

Hal ini adalah bukti kelembutan Islam. Maka jangan menggambarkan Islam sebagai sesuatu yang radikal. Yang radikal itu adalah oknum/perorangan. Islam adalah agama yang penuh dengan kelembutan dan mengajarkan kebaikan.

Demikian pula dalam berdakwah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Allah memerintahkan RasulNya Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam untuk berdakwah dengan hikmah, berdakwah dengan baik, bukan dan kekerasan dan memaksa orang.

Ketika kita berdakwah dan merek amau menerima, maka Alhamdulillah. Jika mereka tidak mau menerima, maka itu bukan kewajiban kita lagi, itu adalah urusan mereka dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Tugas kita adalah menyampaikan risalah.

Islam mengajarkan kelembutan dan kasih sayang dalam semua hal. Islam agama yang menghormati hamba-hamba Allah dan hak-hak mereka. Islam sangat menentang menyakiti orang lain, maka kita diperintahkan untuk memuliakan tetangga, memuliakan tamu dan yang lainnya dari adab-adab Islam.

Bagaimana pembahasan bab adab-adab safar? Mari download dan simak mp3 kajian kajiannya.

Download MP3 Kajian

Mari turut membagikan link download kajian tentang “Lemah-Lembut dan Memberikan Hak Hewan Ketika Safar” yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda. Jazakumullahu Khairan.

Baca Juga:
Meluruskan Syubhat Tentang Penyimpangan Tauhid

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.