Rodja Peduli

Talbis Iblis

Talbis Iblis Terhadap Khawarij

By  |  pukul 3:43 pm

Terakhir diperbaharui: Senin, 23 Agustus 2021 pukul 9:15 am

Tautan: https://rodja.id/35q

Talbis Iblis Terhadap Khawarij adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan kitab Talbis Iblis. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Abu Ihsan Al-Atsaary pada Senin, 7 Muharram 1443 H / 16 Agustus 2021 M.

Ceramah Agama Islam Tentang Talbis Iblis Terhadap Khawarij

Khawarij adalah salah satu dari 72 golongan yang dikabarkan Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam akan muncul di tengah-tengah umat. Di sini Ibnu Jauzi berusaha untuk menjelaskan kepada kita bagaimana iblis menyesatkan kelompok ini dari jalan yang benar.

Ibnul Jauzi mengatakan bahwa tokoh Khawarij, yaitu orang yang paling buruk di kalangan mereka, pencetus pertamanya adalah orang yang dijuluki Dzul Khuwaishirah. Diriwayatkan dari Abu Sa’id Al-Khudri, ia bercerita bahwa ‘Ali bin Abi Thalib Radhiyallahu ‘Anhu mengutus seseorang untuk menyerahkan emas dari Yaman kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dalam sebuah wadah kulit yang di samak namun belum dibersihkan dari debunya.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menerima emas itu lalu membagikan kepada empat sahabat; Zaid Al-Khair, Aqra’ bin Habis, Uyainah bin Hisn dan Alqamah bin Ulatsah atau Amir bin Ath-Thufail (perawi yang meriwayatkan hadits ini ragu apakah ini atau itu). Namun sebagian sahabat, termasuk juga orang-orang Anshar dan lain-lain merasa kurang setuju atas penyerahan harta itu.

Baca Juga:
Dalil Shalat dari Al-Qur'an dan Hadits

Maka Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berkata kepada mereka: “Tidakkah kalian percaya kepadaku, padahal aku orang kepercayaan Allah yang ada di langit, datang kepadaku berita langit pagi dan petang.”

Wahyu turun kepada beliau setiap saat, artinya kalau itu salah Nabi akan ditegur. Dan Nabi melakukan itu bukan dengan hawa nafsu, tapi wahyu yang diturunkan kepada beliau.

Maka para sahabat (termasuk kaum Anshar) menerima perkataan Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, kalau Nabi sudah mengatakan sesuatu maka sami’na wa atha’na. Inilah iman para sahabat yang mulia, termasuk didalamnya Muhajirin dan Anshar.

Akan tetapi ada seseorang yang belum bisa menerima, walaupun Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam sudah mengucapkan kata-kata itu. Disaat demikian Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam didatangi seorang laki-laki yang bermata cekung, menonjol bagian atas kedua pipinya, menyembul dahinya, lebat jenggotnya, menyingsingkan sarungnya, botak kepalanya. Lalu dia berkata: “Wahai Rasulullah, takutlah engkau kepada Allah.”

Maka Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengangkat wajah beliau kearah orang itu dan berkata: “Celaka kamu, bukankah di muka bumi ini orang yang paling takut kepada Allah adalah aku?”

Tidak lama berselang, laki-laki itu pun menjauh. Maka Khalid yang berada di dekat Nabi berkata: “Wahai Rasulullah, bolehkah aku memenggal leher orang itu?” Maka Nabi menjawab: “Tidak, barangkali dia masih mengerjakan shalat.”

Baca Juga:
Nafkah Untuk Istri Yang Telah Diceraikan

Maka Khalid mengatakan: “Sungguh banyak orang yang shalat namun mengucapkan apa yang tidak ada dalam hatinya.” Maka Nabi berkata kepada Khalid: “Aku tidaklah diutus untuk  mengoyak hati manusia atau membelah perut mereka.” Kemudian Nabi memandangi laki-laki itu saat dia berpaling, dan Nabi pun berkata:

إنه سيخرج من ضئضئ هذا قوم يقرؤون القرآن لا يجاوز حناجرهم

“Sungguh akan muncul dari anak keturunan orang ini satu kaum, mereka membaca Al-Qur’an tapi bacaan itu tidak melewati kerongkongan mereka.”

Mereka membaca Al-Qur’an tapi tidak mereka pahami. Artinya itu hanyalah bacaan di bibir saja. Ini musibah ketika seseorang mengambil ayat dari Al-Qur’an sebagai dalil atas apa yang dilakukannya namun dia tidak paham terhadap ayat itu. Dia gunakan ayat itu untuk membenarkan perbuatannya dan dia tidak tahu apa maksud dari ayat itu.

Kemudian Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengatakan akibat yang sangat buruk dari menggunakan dalil-dalil syar’i tapi salah dalam memahaminya.

يَمرُقونَ مِن الدينِ كما يَمرُقُ السهْمُ مِن الرَّميَّةِ

“Mereka akan keluar dari agama, seperti lepasnya anak panah dari busurnya.”

Seperti yang kita saksisan hari ini, kaum seperti ini melakukan tindakan-tindakan terorisme yang itu tidak ada kaitanya dengan Islam dan bukan dari Islam. Karena mereka terlepas dari agama, apa yang mereka lakukan itu sama sekali tidak mencerminkan Islam dan itu bukan Islam.

Baca Juga:
Beriman kepada Hari Kiamat - Bagian ke-3 - Kitab Al-Irsyad ila Shahih Al-I'tiqad (Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc.)

Nama orang tersebut adalah Dzul Khuwaishirah At-Tamimi. Dia merupakan orang Khawarij yang pertama kali muncul dalam sejarah Islam. Dan ini adalah kelompok bid’ah pertama dalam Islam.

Penyakit orang ini adalah takjub terhadap pandangan dirinya sendiri dan dia merasa yang paling benar. Ini penyakit orang yang tertipu dengan akalnya.

Nabi adalah dalil, apa yang dilakukan Nabi adalah hujjah. Tapi dia tidak menerima hujjah itu dan merasa pandangan pribadinya itu lebih tepat daripada wahyu, lebih benar dari apa yang dilakukan oleh Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download mp3 kajian dan simak pembahasan yang penuh manfaat ini.

Download MP3 Kajian

Mari turut membagikan link download kajian tentang “Talbis Iblis Terhadap Khawarij” yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga menjadi pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.