Rodja Peduli

Keutamaan dan Kemuliaan Ilmu

Ilmu Adalah Cahaya

By  |  pukul 2:35 pm

Terakhir diperbaharui: Senin, 06 September 2021 pukul 9:32 am

Tautan: https://rodja.id/368

Ilmu Adalah Cahaya adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan kitab Keutamaan dan Kemuliaan Ilmu. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Abdullah TaslimM.A. pada Kamis, 17 Muharram 1443 H / 26 Agustus 2021 M.

Ceramah Agama Islam Tentang Ilmu Adalah Cahaya

Kita masih melanjutkan ucapan Ali bin Abi Thalib tentang pembagian manusia menjadi tiga golongan. Golongan yang ketiga adalah orang yang jauh dari ilmu, sehingga mereka menjadi orang-orang yang paling rendah dan paling hina, orang-orang yang diserupakan seperti binatang ternak, yaitu hanya dengan mendengar teriakan maka mereka akan mengikutinya.

Lihat: Nasihat Ali bin Abi Thalib Tentang Keutamaan Ilmu dan Ahlinya

Selanjutnya Ali bin Abi Thalib Radhiyallahu Ta’ala ‘Anhu berkata bahwa mereka adalah orang-orang yang tidak mengambil penerangan dari cahaya ilmu dan mereka juga tidak bersandar kepada tiang sandaran yang kuat. Mereka tidak punya pegangan yang kuat, juga tidak punya pembimbing cahaya dalam melangkah akibat dari tidak mempelajari ilmu agama dan tidak dekat dengan orang-orang yang berilmu.

Ibnul Qayyim Rahimahullahu Ta’ala menjelaskan bahwa di sini Ali bin Abi Thalib Radhiyallahu Ta’ala ‘Anhu menjelaskan sebab yang menjadikan golongan ini mendapati keadaan yang seperti itu. Yaitu mereka tidak mau mempelajari ilmu agama yang akan menjadi cahaya sehingga mereka bisa membedakan mana yang benar dan mana yang salah.

Baca Juga:
Apakah Menyentuh Kemaluan Membatalkan Wudhu?

Ketika seseorang berjalan tanpa cahaya, dia pasti akan binasa, akan tercampur dihadapannya antara yang benar dengan yang batil, dia tidak akan bisa membedakannya. Dia hanya mengikuti apa yang kelihatannya menarik menurut pikirannya, dan ketika itulah setan akan memperdaya dirinya. Kita tahu bahwa setan mengesankan indah sesuatu yang batil. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

أَفَمَن زُيِّنَ لَهُ سُوءُ عَمَلِهِ فَرَآهُ حَسَنًا…

Apakah orang-orang yang dihiasi keburukan amalnya oleh setan sehingga dia memandangnya sebagai sesuatu yang baik.” (QS. Fathir[35]: 8)

Allah Subhanahu wa Ta’ala menyebutkan sifat daripada ilmu yang Allah turunkan kepada manusia:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَآمِنُوا بِرَسُولِهِ يُؤْتِكُمْ كِفْلَيْنِ مِن رَّحْمَتِهِ وَيَجْعَل لَّكُمْ نُورًا تَمْشُونَ بِهِ…

Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan berimanlah kepada RasulNya, niscaya Allah akan memberikan untukmu dua bagian dari rahmatNya dan Allah menjadikan untukmu cahaya yang dengan itu kamu berjalan di antara manusia.” (QS. Al-Hadid[57]: 28)

Subhanallah, orang yang mendapatkan bimbingan dengan cahaya dari Allah, bagaimana setan akan bisa menyesatkan dia? Sebaliknya, orang yang tidak memiliki ini pasti akan mudah diombang-ambingkan. Petunjuk Allah adalah pembimbing manusia yang senantiasa menghubungkan manusia dengan bimbingan Allah Subhanahu wa Ta’ala, maka dia akan selamat. Inilah cahaya yang Allah Subhanahu wa Ta’ala turunkan pada petunjuk yang dibawa oleh Nabi kita yang mulia Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Baca Juga:
Bahaya Ghuluw dan Mengkultuskan Individu

Allah Subhanahu wa Ta’ala memberikan perumpamaan yang sangat indah dalam firmanNya:

أَوَمَن كَانَ مَيْتًا فَأَحْيَيْنَاهُ وَجَعَلْنَا لَهُ نُورًا يَمْشِي بِهِ فِي النَّاسِ كَمَن مَّثَلُهُ فِي الظُّلُمَاتِ لَيْسَ بِخَارِجٍ مِّنْهَا…

Apakah orang yang tadinya mati (tidak mendapatkan petunjuk), kemudian Kami hidupkan dia dengan petunjuk Allah dan Kami jadikan baginya cahaya, yang dengan cahaya ini dia berjalan di antara manusia. Apakah orang seperti ini sama dengan perumpamaan orang yang hidup dalam kegelapan dan tidak bisa keluar darinya?

Subhanallah, dia menerangi dirinya bahkan kalau cahayanya kuat orang lain bisa mengambil manfaat dari cahayanya. Maka dia memberi faedah untuk dirinya juga untuk orang lain. Ilmu benar-benar disifati dengan sifat yang mulia di ayat ini. Yaitu ilmu adalah sumber kehidupan kehidupan hati. Kemudian ilmu adalah sumber cahaya yang dengan izin Allah akan menyelamatkan kita dari kegelapan jahil, kesesatan, kesyirikan, perbuatan-perbuatan yang menyimpang dari petunjuk Allah Subhanahu wa Ta’ala dan RasulNya.

Dengan ilmu ini Allah akan jadikan seseorang selalu berjalan dengan petunjuk dikalangan manusia untuk dirinya sendiri dan juga bisa dijadikan panutan orang lain yang ikut mengambil cahaya dari dirinya. Maka ini jelas sekali menggambarkan tentang keutamaan seseorang yang mempelajari agama Allah Subhanahu wa Ta’ala (tentu dengan ikhlas).

Bagaimana penjelasan selanjutnya? Mari download mp3 kajian dan simak penjelasan yang penuh manfaat ini..

Baca Juga:
Bid'ah Pada Kelompok Qadariyah

Download MP3 Kajian

Read

Mari turut membagikan link download kajian “Ilmu Adalah Cahaya” yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga bisa menjadi pembuka pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.