Rodja Peduli

Shahih At-Targhib wa At-Tarhib

Cahaya Pada Hari Kiamat Dari Bekas Wudhu

By  |  pukul 10:30 am

Terakhir diperbaharui: Kamis, 07 Oktober 2021 pukul 7:08 am

Tautan: https://rodja.id/37v

Cahaya Pada Hari Kiamat Dari Bekas Wudhu merupakan bagian dari kajian Islam ilmiah كتاب صحيح الترغيب والترهيب (kitab Shahih At-Targhib wa At-Tarhib) yang disampaikan oleh Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc. Hafidzahullah. Kajian ini disampaikan pada Rabu, 22 Shafar 1443 H / 29 September 2021 M.

Download kajian sebelumnya: Hukum Wanita Melepas Pakaian di Selain Rumah Suaminya

Hadits ke-176

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

إن أمتي يدعون يوم القيامة غرا محجلين من آثار الوضوء فمن استطاع منكم أن يطيل غرته فليفعل

“Sesungguhnya umatku pada hari kiamat akan dipanggil dalam keadaan ghurran (cahaya yang ada di ubun-ubun), muhajjalin (cahaya yang ada di kaki dan tangan) dari bekas air wudhu. Maka barangsiapa di antara kalian yang ingin memanjangkan cahaya yang ada di ubun-ubunnya, hendaklah ia melakukan.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Ucapan ‘barangsiapa di antara kalian yang ingin memanjangkan cahaya yang ada di ubun-ubunnya, hendaklah ia melakukan’ terjadi perselisihan ulama apakah ini ucapan Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam ataukah ini mudraj dari ucapan Abu Hurairah. Banyak ulama seperti Syaikh Albani Rahimahullah dan yang lainnya merajihkan bahwasanya ini adalah ucapan Abu Hurairah, bukan dari ucapan Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Hal ini karena adanya riwayat yang menunjukkan terpisah. Yaitu dalam riwayat Abu Awanah.

Baca Juga:
Sunnah-Sunnah Dalam Berwudhu

Disebutkan dalam riwayat tersebut setelah sabda Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam ‘Sesungguhnya umatku nanti pada hari kiamat akan dipanggil dalam keadaan  ubun-ubun, kaki dan tangan mereka bercahaya dari bekas air wudhu,’ lalu disitu dikatakan: “Abu Hurairah berkata…”

Hadits ini menunjukkan keutamaan orang yang berwudhu, dimana air wudhu yang kita senantiasa lakukan setiap kali berwudhu hendak shalat itu pada hari kiamat nanti akan menjadi putih. Sehingga dengan itulah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bisa mengenali umatnya. Ini keistimewaan yang besar bagi mereka yang menjaga wudhunya.

Maka dari itu saudaraku, jangan kita sia-siakan keistimewaan wudhu yang besar ini. Agar dengan cara seperti itu kita bisa dikenali oleh Rasul kita yang mulia ‘Alaihish Shalatu was Salam.

Menit ke-8:07 Adapun memanjangkan usapan wudhu, pendapat yang paling kuat adalah pendapat jumhur ulama. Yaitu bahwa tidak disunnahkan mencuci melebihi siku-siku dan mata kaki.

Hadits ke-177

Menit ke-14:20 Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu, bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mendatangi pekuburan, lalu Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

السلام عليكم دار قوم مؤمنين وإنا إن شاء الله بكم عن قريب لاحقون وددت أنا قد رأينا إخواننا

“As-Salam atas kalian negeri kaum mukminin, dan sesungguhnya kami InsyaAllah akan menyusul kalian dalam waktu yang dekat. Aku ingin sekali bisa melihat teman-teman kami.”

Baca Juga:
Masalah-Masalah Terkait Mandi Besar

Mendengar ini para sahabat berkata: “Bukankah kami teman-temanmu, wahai Rasulullah?” Maka Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

أنتم أصحابي وإخواننا الذين لم يأتوا بعد

“Kalian para sahabatku, saudara-saudara kita itu yang akan datang nanti.”

Mereka berkata: “Bagaimana engkau mengenali orang yang akan datang nanti, wahai Rasulullah dari umatmu itu?” Maka Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bresabda:

أرأيت لو أن رجلا له خيل غر محجلة بين ظهري خيل دهم بهم ألا يعرف خيله

“Bagaimana pendapatmu kalau ada seorang laki-laki memiliki seekor kuda yang ubun-ubunnya putih dan kaki-kakinya juga putih di tengah-tengah kuda-kuda yang semuanya hitam, kira-kira dia mengenal atau tidak?”

Para sahabat menjawab: “Tentu wahai Rasulullah, dia akan mengenalnya.” Maka Rasulullah bersabda:

فإنهم يأتون غرا محجلين من الوضوء وأنا فرطهم على الحوض

“Sesungguhnya kelak mereka akan datang dalam keadaan ubun-ubun, kaki dan tangan mereka bercahaya karena bekas air wudhu, dan aku mendahului mereka ke telaga haudh.” (HR. Muslim dan yang lainnya)

Ziarah kubur

Di sini Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berziarah kubur. Ini menunjukkan kita dianjurkan untuk ziarah kubur. Tadinya Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melarang ziarah kubur karena waktu itu banyak para sahabat yang baru masuk Islam. Sehingga dikhawatirkan sisa-sisa jahiliyah itu berpindah, yaitu mengagungkan kuburan. Namun ketika para sahabat telah kokoh akidah-akidah mereka dan sudah paham, maka Rasulullah pun menyuruh mereka untuk ziarah kubur. Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

Baca Juga:
Bab Apabila Seorang Majikan Tidak Suka Makan bersama Budaknya hingga Bab Budak adalah Pemimpin - Hadits 198-207 - Kitab Adabul Mufrad (Ustadz Dr. Syafiq Riza Basalamah, M.A.)

كُنْتُ نَهَيْتُكُمْ عَنْ زِيَارَةِ الْقُبُورِ أَلَا فَزُورُوهَا

“Dahulu aku melarang kalian untuk berziarah kubur, adapun sekarang berziarah kuburlah.” (HR. Hakim)

Subhanallah, ketika illatnya hilang (yaitu takut kuburan diagungkan selain Allah), maka Rasulullah mengizinkan para sahabat untuk berziarah kubur. Lalu Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menyebutkan tujuan ziarah kubur yaitu untuk mendoakan dan mengingat akhirat. Adapun jika tujuannya untuk ngalap berkah, maka ini perbuatan yang tidak pernah dilakukan para sahabat, tidak pula para tabi’in. Tidak ada satupun sahabat yang datang untuk ngalap berkah ke kuburan Rasulullah, kecuali dalam riwayat yang palsu.

Kalau itu benar, tentu Nabi akan mengizinkannya. Akan tetapi ternyata Nabi tidak pernah melakukannya, bahkan Nabi mengingkari sebagian sahabat yang baru masuk Islam yang minta dibuatkan untuk mereka dzatu anwath dalam rangka untuk tabarruk (ngalap berkah).

Demikianlah orang yang baru masuk Islam, masih tersisa padanya pemikiran-pemikiran jahiliyah. Maka orang yang baru masuk Islam atau yang baru hijrah, jangan disuruh ceramah. Tapi perintahkan untuk menuntut ilmu, duduk di majelis taklim, agar paham dulu tentang hakikat Islam.

Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tidak pernah memerintahkan untuk ngalap berkah kepada kuburan Hamzah bin Abdul Muthalib, tidak pula ngalap berkah kepada kuburan para sahabat lain yang meninggal saat itu yang mereka semua wali-wali Allah Subhanahu wa Ta’ala. Maka tujuan ziarah kubur untuk ngalap berkah sama sekali tidak ditunjukkan oleh dalil.

Baca Juga:
Hak Rumah - Bagian ke-1 - Tabshiratul Anam (Ustadz Kurnaedi, Lc.)

Sebagian orang ketika ziarah kubur adalah untuk beribadah di kuburan. Ada yang shalat di sisi kuburan, ada yang membaca Al-Qur’an di sisi kuburan. Padahal Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tidak pernah melakukan itu, kecuali dalam riwayat-riwayat yang sangat lemah bahkan palsu.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam ketika ditanya oleh ‘Aisyah: “Wahai Rasulullah, kalau aku ziarah kubur apa yang harus aku lakukan/ucapkan?” Maka Rasulullah hanya mengajarkan doa saja, ucapkan:

السَّلَامُ عَلَيْكُمْ أَهْلَ الدِّيَارِ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُسْلِمِينَ،و إِنَّا إِنْ شَاءَ اللَّهُ بِكُمْ لَاحِقُونَ، نَسْأَلُ اللَّهَ لَنَا وَلَكُمُ الْعَافِيَةَ، يَرْحَمُ اللَّهُ الْمُسْتَقْدِمِينَ مِنَّا وَالْمُسْتَأْخِرِينَ

“Semoga keselamatan bagi kalian penghuni kuburan dari kaum mukminin dan kaum muslimin, dan sesungguhnya kami insyaAllah akan menyusul kalian, kami memohon kepada Allah untuk kami dan untuk kalian keselamatan, semoga Allah merahmati orang yang telah mati diantara kita dan orang yang masih hidup.” (HR. Muslim)

Lihat: Cara Ziarah Kubur Yang Sesuai dengan Syariat

Bagaimana pembahasan lengkapnya? Mari download dan simak mp3 kajian yang penuh manfaat ini.

Download mp3 Kajian Cahaya Pada Hari Kiamat Dari Bekas Wudhu

Mari turut membagikan link download kajian “Cahaya Pada Hari Kiamat Dari Bekas Wudhu” yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda. Jazakumullahu Khairan.

Baca Juga:
Hari Tasyrik Adalah Hari-Hari Makan, Minum dan Berdzikir - Al Baqarah Ayat 203-206

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.