Rodja Peduli

Khutbah Jumat

Khutbah Jumat: Mengingat Kehidupan Akhirat

By  |  pukul 2:13 pm

Terakhir diperbaharui: Sabtu, 09 Oktober 2021 pukul 9:53 am

Tautan: https://rodja.id/380

Khutbah Jumat: Mengingat Kehidupan Akhirat ini merupakan rekaman khutbah Jum’at yang disampaikan oleh Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc. di Masjid Al-Barkah, Komplek Rodja, Kp. Tengah, Cileungsi, Bogor, pada Jum’at, 24 Safar 1443 H / 01 Oktober 2021 M.

Khutbah Pertama Tentang Mengingat Kehidupan Akhirat

Allah memuji para Nabi dan Rasul. Dimana mereka adalah hamba-hambaNya yang senantiasa menaatiNya. Dan Allah memberikan keistimewaan kepada mereka dalam sebuah ayatNya. Allah berfirman:

إِنَّا أَخْلَصْنَاهُم بِخَالِصَةٍ ذِكْرَى الدَّارِ

“Sesungguhnya Kami khususkan kepada mereka dengan sebuah keistimewaan, yaitu mengingat kehidupan akhirat.” (QS. Shad[38]: 46)

Allah menyebutkan bahwasanya keistimewaan orang-orang yang diberikan oleh Allah keutamaan dari para Nabi, para Rasul, demikian pula orang-orang yang beriman, bahwasanya Allah istimewakan mereka dengan sebuah keistimewaan, dan itu merupakan akhlak yang agung dan mulia, yaitu mengingat kehidupan akhirat.

Sebagian ulama menafsirkan bahwa artinya mereka senantiasa mengingat kehidupan akhirat dan mempersiapkan diri untuk kehidupan akhirat tersebut dengan amalan shalih. Sebagian ulama lagi berkata artinya mereka mengingatkan manusia kepada kehidupan akhirat. Dua pendapat ini tidak bertabrakan satu sama lainnya, saudaraku.

Ini meenunjukkan bahwasanya mengingat kehidupan akhirat dan mengingatkan manusia tentang akhirat adalah keistimewaan yang Allah istimewakan orang-orang yang menjadi pilihan Allah. Karena hidup kita di dunia tidak akan selamanya. Siapa di antara kita yang akan hidup 1.000 tahun di dunia? Tidak ada! Siapa di antara kita yang berani berkata “Saya akan hidup selamanya di dunia”? Tidak ada, semua kita akan meninggal dunia, semua kita akan kembali kepada Allah ‘Azza wa Jalla.

Baca Juga:
Kepemimpinan Diraih dengan Kesabaran dan Keyakinan

Maka mengingat kehidupan akhirat menimbulkan berbagai macam kebaikan dalam hidup kita. Ketika kita senantiasa mengingat kehidupan akhirat, akan muncul keinginan berbuat kebaikan, beramal shalih, ketaatan. Tapi ketika yang kita ingat dunia, seringkali kita lalai dari kehidupan akhirat. Lalu kita pun menjadi orang yang malas beribadah kepada Allah. Karena kita selalu memikirkan dunia, yang kita ingat hanya sebatas dunia, sehingga akhirnya hati kita dihinggapi banyak sekali penyakit-penyakit yang menyebabkan kita berpaling dari Allah dan kehidupan akhirat.

Mengingat kehidupan akhirat merupakan kemuliaan bagi seorang hamba. Ketika seorang hamba mengingat akhiratnya, ia sadar bahwa ia akan kembali kepada Allah Rabbul ‘Izzati wal Jalalah dan dia akan ditanyai oleh Allah tentang perbuatan-perbuatannya di dunia.

Ia sadar bahwasanya setelah kematian akan ada hidup yang lainnya, kehidupan yang kekal selama-lamanya abadi. Kita akan masuk kedalam sebuah negeri yang damai dan sentosa, yaitu surga. Ataukah kita akan masuk ke sebuah negeri yang di sana kita hanya akan merasakan siksa dan kesakitan selama-lamanya. Nas’alullah as-salamah wal ‘afiyah.

Kita tidak ingin, saudaraku.. Apabila kita di dunia menderita ternyata di akhirat pun kita menderita. Sungguh saudaraku.. Allah menjadikan mengingat akhirat adalah keistimewaan yang luar biasa.

Lihatlah orang-orang yang mencari akhirat, mereka tetap diberikan oleh Allah dunia. Mereka yang senantiasa beramal shalih dan melakukan ketaatan tetap diberikan oleh Allah dunia dalam hidupnya. Tapi lihatlah orang-orang yang hanya memikirkan dunia, mereka pun tidak mendapatkan akhirat, bahkan pun tidak mendapatkan dunia.

Baca Juga:
Mendidik Anak Agar Kreatif

Karena keinginannya hanya dunia, akhirnya Allah palingkan hatinya dari kehidupan akhirat. Sehingga akhirnya walaupun ia mendapatkan dunia, ia teradzab dan tersiksa dengan dunia itu. Sementara akhirat ia pun tidak mendapatkannya.

Oleh karena itulah saudaraku, sadarilah bahwa kita ini manusia yang akan kembali kepada Allah ‘Azza wa Jalla. Setiap kita akan meninggal dunia, kita akan dikuburkan kembali ke alam baka. Di alam sanalah kehidupan yang hakiki. Maka seorang hamba yang diistimewakan oleh Allah, maka dia akan banyak beramal shalih mempersiapkan dirinya untuk kehidupan tersebut.

Sedangkan hamba yang dihinakan oleh Allah, Allah menjadikan dia berpaling dari kehidupan akhirat. Sehingga dia hanya mengejar dunia, dia menginginkan dunia terus, sehingga bencinya karena dunia, cintanya karena dunia, marahnya karena dunia, semuanya hanya karena dunia, bukan lagi mengharapkan kehidupan akhirat, bahkan amalan shalihnya pun diwarnai dengan cinta dunia.

Amalan shalihnya pun keinginan terbesarnya menginginkan kehidupan dunia. Sehingga akhirnya Allah berfirman, seperti yang Allah sebutkan dalam surat Hud:

مَن كَانَ يُرِيدُ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا وَزِينَتَهَا نُوَفِّ إِلَيْهِمْ أَعْمَالَهُمْ فِيهَا وَهُمْ فِيهَا لَا يُبْخَسُونَ ‎﴿١٥﴾‏ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ لَيْسَ لَهُمْ فِي الْآخِرَةِ إِلَّا النَّارُ ۖ وَحَبِطَ مَا صَنَعُوا فِيهَا وَبَاطِلٌ مَّا كَانُوا يَعْمَلُونَ ‎﴿١٦﴾

“Barangsiapa yang menginginkan dunia dari amalnya, Kami akan berikan apa yang ia inginkan dari amalnya tersebut tanpa dikurangi. Dan mereka nanti di akhirat tidak mendapatkan apapun kecuali api neraka. Batal perbuatannya dan sia-sia amalannya.” (QS. Hud[11]: 15-16)

Baca Juga:
Nasihat Imam atau Pemimpin Kepada Kaum Wanita

Subhanallah.. Betapa meruginya seorang hamba yang niat dan pikirannya hanya dunia, betapa meruginya seorang hamba yang keikhlasannya dirusak oleh dunia, betapa meruginya seorang hamba yang keimanannya dirusak oleh dunia. Seakan-akan ia akan hidup selamanya, sehingga akhirnya ketika kematian menjemputnya ia tidak lagi bisa beramal shalih. Dia hanya bisa berandai-andai dan berkata: “Andaikan ajalku diundurkan sedikit saja supaya saya beramal shalih.” Namun disaat itu ajal tidak bisa diundurkan sedikit pun juga, saudaraku.

Maka Subhanallah.. Bersyukurlah kita yang senantiasa mengingat kehidupan akhirat. Yang kita berusaha beramal shalih untuk mempersiapkan kehidupan akhirat kita. Bersyukur kepada Allah dan pertahankan itu sampai meninggal dunia. Karena setan tidak akan pernah diam, setan tidak akan pernah ridha ketika melihat seorang hamba yang mencari kehidupan akhirat. Setan akan berusaha bagaimana supaya si hamba lupa kepada kehidupan akhirat.

Oleh karena itu sebagian ulama ketika menafsirkan firman Allah tentang janji iblis –laanahullah-. Dimana iblis berkata:

قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ ‎﴿١٦﴾‏ ثُمَّ لَآتِيَنَّهُم مِّن بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَن شَمَائِلِهِمْ ۖ وَلَا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ ‎﴿١٧﴾

“Iblis berkata: ‘Karena Engkau telah menyesatkan diriku, aku akan menggoda hamba-hambaMu dari jalanMu yang lurus. Kemudian aku akan datangi mereka dari arah depannya, belakangnya, kanan dan kirinya. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur.'” (QS. Al-A’raf[7]: 16-17)

Baca Juga:
Bab Wadiah

Sebagian ulama mengatakan makna “dari arah depannya” yaitu dijadikan ia cinta dunia dan lupa kepada kehidupan akhiratnya. Sehingga kemudian ia pun tidak bersiap untuk akhirat dan kematiannya. Ia terkena godaan iblis laanahullah.

Maka dimanakah kita, saudaraku? Akankah terus habis waktu kita hanya untuk memikirkan dunia? Kapankah kita mau mengingat Allah dan kehidupan akhirat? Belumkah saatnya kita kembali kepada Allah? Allah mengatakan:

أَلَمْ يَأْنِ لِلَّذِينَ آمَنُوا أَن تَخْشَعَ قُلُوبُهُمْ لِذِكْرِ اللَّهِ…

“Belumkah saatnya untuk orang-orang yang beriman agar hati mereka menjadi khusyuk dengan mengingat Allah ‘Azza wa Jalla?” (QS. Al-Hadid[57]: 16)

Khutbah Kedua Tentang Mengingat Kehidupan Akhirat

Orang yang menginginkan akhirat dan senantiasa ingat akhirat, dia akan berusaha memperbaiki amal, dia akan menjadi orang yang sangat ikhlas mengharapkan wajah Allah semata. Dia juga tidak peduli dengan pujian manusia, karena ia tahu pujian manusia tidak ada manfaatnya di akhirat. Dia pun tidak membutuhkan ketenaran dan kemasyhuran di dunia, karena ketenaran dan kemasyhuran di dunia tidak ada manfaatnya di akhirat. Dia pun tidak peduli dengan kedudukan yang tinggi di dunia. Karena ia tahu kedudukan yang tinggi di dunia seringkali membuat mudharat akhiratnya.

Orang yang menginginkan akhirat, dia selalu berpikir pada setiap perbuatannya, apakah perbuatannya itu bisa merusak akhiratnya atau tidak. Ketika itu yang menjadi pikirannya, Allah akan membimbingnya.

Baca Juga:
Jenis-Jenis Ahlul Bid'ah - Al-Ishbah (Ustadz Kurnaedi, Lc.)

Ketika seorang hamba keinginannya akhirat, yang ia pikirkan ridha Rabbnya. Ketika seorang hamba hatinya menginginkan akhirat, yang ia pikirkan bagaimana saya bisa pulang kepada Allah dengan membawa pahala yang besar, sehingga saya bisa masuk ke dalam surga Allah ‘Azza wa Jalla. Itulah betapa indahnya mengingat kehidupan akhirat.

Maka dari itu jadilah kita termasuk orang-orang yang dimasukkan dalam ayat tadi.

إِنَّا أَخْلَصْنَاهُم بِخَالِصَةٍ ذِكْرَى الدَّارِ

“Sesungguhnya Kami khususkan kepada mereka dengan sebuah keistimewaan, yaitu mengingat kehidupan akhirat.” (QS. Shad[38]: 46)

Download mp3 Khutbah Jumat Mengingat Kehidupan Akhirat

Jangan lupa untuk ikut membagikan link download “Khutbah Jumat: Mengingat Kehidupan Akhirat” ini kepada saudara Muslimin kita baik itu melalui Facebook, Twitter, atau yang lainnya. Semoga menjadi pembukan pintu kebaikan bagi kita semua.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.