Rodja Peduli

Mencetak Generasi Rabbani

Menumbuhkan Kepedulian Sosial Pada Anak

By  |  pukul 8:42 pm

Terakhir diperbaharui: Kamis, 04 November 2021 pukul 8:49 am

Tautan: https://rodja.id/39r

Menumbuhkan Kepedulian Sosial Pada Anak merupakan kajian Islam ilmiah yang disampaikan oleh Ustadz Abu Ihsan Al-Atsaary dalam pembahasan Mencetak Generasi Rabbani. Kajian ini disampaikan pada Selasa 27 Rabi’ul Awal 1443H / 02 November 2021.

Kajian sebelumnya: Memotivasi Anak Menjadi Pribadi Yang Kuat

Kajian Islam Ilmiah Tentang Menumbuhkan Kepedulian Sosial Pada Anak

Pesan untuk berbuat baik kepada teman dan tetangga adalah perkara yang berkaitan dengan habluminannas. Anak-anak harus diajari, didik, diarahkan bagaimana dia membangun hubungan dengan orang-orang sekitar. Misalnya dengan temannya, dengan tetangga, dengan orang-orang yang ada di dekatnya. Ini penting bagi anak tersebut, hingga dia memiliki attitude/perangai/adab yang baik ketika berinteraksi dengan orang-orang di sekitarnya.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam pernah berkata:

خَيْرُ الْأَصْحَابِ عِنْدَ اللَّهِ خَيْرُهُمْ لِصَاحِبِهِ وَخَيْرُ الْجِيرَانِ عِنْدَ اللَّهِ خَيْرُهُمْ لِجَارِهِ

“Sebaik-baik sahabat disisi Allah adalah orang yang paling baik kepada sahabatnya, sebaik-baik tetangga di sisi Allah adalah orang yang paling baik terhadap tetangganya.” (HR. Tirmidzi)

Ini berisi pesan kepada kita semua agar menjadi orang yang baik kepada sahabat dan juga kepada tetangga. Mereka adalah orang-orang yang kerap kali berhubungan dengan kita di dalam hidup. Dan anak-anak harus dilatih untuk bisa memiliki adab dan etika yang baik ketika bergaul dengan temannya. Jangan biarkan anak suka mengganggu temannya.

Baca Juga:
Nama-Nama Hari Kiamat

Sebagian orang tua bangga karena anaknya berani mengganggu dan menyakiti temannya. Ini tentunya tidak mendidik dan menunjukkan gagalnya orang tua melatih anak untuk memiliki adab dan etika yang baik. Jangan dibiarkan anak memiliki perangai seperti itu.

Apa yang kita biasa tanamkan pada anak itu yang akan dia bawa nanti ketika dewasa. Jadi perlu diarahkan sejak kecil untuk memiliki adab dan akhlak yang baik ketika bergaul. Perhatikan sikap dan prilakunya.

Ini adalah hadits yang mungkin bisa kita sampaikan kepada anak-anak supaya dia bisa menjadi sahabat yang terbaik bagi sahabatnya dan tetangga yang baik bagi tetangganya.

Kemudian di antaranya juga hadits Nabi yang mendorong anak kita supaya menjadi anak yang berguna bagi sesama, ringan tangan membantu, melakukan sesuatu yang bermanfaat bagi orang lain, menyebarkan kebaikan ke tengah-tengah manusia. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

خَيْرُ الناسِ أَنْفَعُهُمْ لِلناسِ

“Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia yang lain.” (HR. Thabrani)

Dalam hadits lain dengan redaksi yang lain pula, Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengatakan:

أَحَبُّ النَّاسِ إِلَى اللَّهِ أَنْفَعُهُمْ لِلنَّاسِ

“Hamba yang paling dicintai Allah adalah yang paling bermanfaat bagi manusia.” (HR. Thabrani)

Maka kita mendorong anak supaya menjadi anak yang berguna manusia, khususnya bagi kaum muslimin. Dorong dia untuk banyak berkarya untuk kemaslahatan umat manusia, menjadikan anak ini menjadi anak yang ringan tangan. Jelaskan juga kepadanya bahwa membantu sesama adalah sebab turunnya bantuan Allah kepadanya. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengatakan:

Baca Juga:
Apabila Pasangan Tidak Shalihah

وَاللهُ فِيْ عَوْنِ الْعَبْدِ مَا كَانَ الْعَبْدُ فِي عَوْنِ أَخِيْهِ

“Allah Subhanahu wa Ta’ala senantiasa menolong seorang hamba selama hamba itu menolong saudaranya.” (HR. Muslim)

Maka biasakan anak dengan amal-amal kebaikan yang bermanfaat bagi orang lain. Sampaikan juga kepadanya hadits seorang laki-laki yang masuk surga karena menyingkirkan gangguan dari tengah jalan. Ini adalah bentuk jasa/karya yang kita buat untuk manusia, walaupun itu sekedar menyingkirkan gangguan dari tengah jalan.

Dalam hadits yang shahih Nabi berkata:

مَرَّ رَجُلٌ بِغُصْنِ شَجَرَةٍ عَلَى ظَهرِ طَرِيْقٍ ، فَقَالَ : وَاللهِ لَأُنَـحِّـيَنَّ هَذَا عَنِ الْمُسْلِمِيْنَ لَا يُؤْذِيْهِمْ ، فَأُدْخِلَ الْـجـَنَّةَ

“Ada seorang laki-laki melihat batang pohon melintang di jalan, kemudian dia berkata dalam hatinya: ‘Demi Allah aku akan menyingkirkan batang ini dari tengah jalan agar tidak mengganggu manusia.’ Allah (mensyukuri perbuatannya dan) memasukkannya ke dalam surga.” (HR. Muslim)

Ini adalah bentuk menolong sesama dengan menyingkirkan gangguan dari jalan. Nabi mengatakan dalam hadits yang lain:

لَقَدْ رَأَيْتُ رَجُلاً يَتَقَلَّبُ فِي الجَنَّةِ فِي شَجَرَةٍ قَطَعَهَا مِنْ ظَهْرِ الطَّرِيْقِ كَانَتْ تُؤْذِي الْمُسْلِمِيْنَ

“Sungguh, aku melihat seorang laki-laki yang berjalan di surga dengan sebab sebatang pohon yang ia potong dari jalan karena mengganggu kaum muslimin.” (HR. Muslim)

Jadi anak-anak kita harus dilatih untuk punya kepedulian sosial, punya empati kepada orang lain. Sehingga dia sedari kecil sudah ada didalam jiwanya semangat untuk membantu, menjadi anak yang berguna, walaupun itu dalam hal-hal yang kelihatannya sepele.

Baca Juga:
Hadits Arbain Ke 23 - Keutamaan Bersuci, Shalat, Sedekah, Sabar dan Al-Qur'an

Bagaimanan penjelasan lengkapnya? Mari download dan simak kajian yang penuh manfaat ini.

Download mp3 Kajian

Mari turut membagikan hasil rekaman ataupun link kajian “Menumbuhkan Kepedulian Sosial Pada Anak” ini melalui jejaring sosial Facebook, Twitter dan yang Anda miliki, agar orang lain bisa turut mengambil manfaatnya. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.