Masjid Al-Barkah

Fiqih Do'a dan Dzikir

Bacaan Dzikir Pagi – Maha Suci Allah dan Segala Pujian Hanya UntukNya

By  |  pukul 1:57 pm

Terakhir diperbaharui: Kamis, 11 November 2021 pukul 9:46 am

Tautan: https://rodja.id/3a0

Bacaan Dzikir Pagi – Maha Suci Allah dan Segala Pujian Hanya UntukNya merupakan bagian dari kajian Islam ilmiah Fiqih Doa dan Dzikir yang disampaikan oleh Ustadz Abdullah Zaen, M.A. Hafidzahullah. Kajian ini disampaikan pada Senin, 3 Rabiul Akhir 1443 H / 8 November 2021 M.

Kajian Tentang Bacaan Dzikir Pagi – Maha Suci Allah dan Segala Pujian Hanya UntukNya

Masih membahas sebuah wirid yang dibaca pagi sebanyak tiga kali. Bacaan itu berbunyi:

سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ عَدَدَ خَلْقِهِ وَرِضَا نَفْسِهِ وَزِنَةَ عَرْشِهِ وَمِدَادَ كَلِمَاتِهِ

“Maha Suci Allah dan segala pujian hanya untukNya sejumlah makhluk ciptaanNya, sebesar keridhaanNya, seberat ‘Arsynya Allah, sebanyak tinta yang dipergunakan untuk menulis kalimat Allah Subhanahu wa Ta’ala.” (HR. Muslim)

Di sini Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengajarkan sebuah wirid yang bisa dijadikan sebagai alternatif pengganti atas apa yang dilakukan oleh Juwairiyah Radhiyallahu ‘Anha. Yang menarik di sini adalah sabda Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bahwa kalimat yang pendek ini bisa mengalahkan dzikir yang dibaca berjam-jam. Hal ini karena dahsyatnya kandungan yang ada di dalam kalimat dzikir tersebut.

Baca Juga:
Definisi Sunnah dan Bid'ah

Secara ringkas tasbih artinya ketika kita mengucapkan ‘Subhanallah’ adalah Maha Suci Allah. Kita berupaya untuk menjauhkan segala kekurangan dari Dzat Allah Subhanahu wa Ta’ala. Mensucikan Allah dari sifat-sifat yang buruk dan perbuatan-perbuatan yang tidak layak bagi Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Adapun ‘Alhamdulillah’ artinya adalah kita memuji Allah dengan menyebutkan sifat-sifatNya yang mulia dan dengan mengingat karunia yang Allah berikan kepada kita yang tidak terhingga jumlahnya.

1. Sejumlah makhluk ciptaanNya

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengajarkan kita bahwa Allah Subhanahu wa Ta’ala berhak untuk disucikan dengan mengucapkan ‘Subhanallah‘ dan dipuji dengan mengucapkan ‘Wabihamdih‘.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berhak untuk disucikan dan dipuji sebanyak makhluk yang diciptakanNya. Maknanya bahwa Allah berhak untuk dipuji dan disucikan dengan jumlah yang tidak terhitung sebagaimana makhluk tidak terhitung. Sehingga jangan pernah kita merasa ‘Saya sempurna sempurna di dalam berdzikir kepada Allah.’ Karena sebanyak apapun kita berdzikir, maka tidak akan pernah bisa mencapai kesempurnaan. Tapi kita disuruh oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala:

اذْكُرُوا اللَّهَ ذِكْرًا كَثِيرًا

“berzdikirlah (dengan menyebut nama) Allah, dzikir yang sebanyak-banyaknya.” (QS. Al-Ahzab[33]: 41)

Batas minimal ‘dzikir yang banyak’ adalah ketika kita sudah membaca seluruh dzikir/wirid/doa yang ada tuntunannya. Sedangkan masih ada dzikir-dzikir yang ada tuntunannya yang belum kita amalkan. Maka kalimat ‘sebanyak jumlah makhluk Allah’ ini memberikan pelajaran yang berharga kepada kita. Yaitu agar kita meningkatkan jumlah dzikir kita.

Baca Juga:
Perbedaan Akal dengan Fikiran

2. Sebesar keridhaanNya Allah

Menit ke-27:05 Allah Subhanahu wa Ta’ala berhak untuk dipuji dan disucikan sebesar keridhaanNya (tidak ada batasnya). Maka kita harus terus meningkatkan kualitas dzikir kita. Yaitu dengan cara memahami dan merenungi makna yang kita baca.

Dzikir bukan tentang siapa yang paling cepat selesai, atau suara yang paling keras, tapi dzikir itu diukur dengan seberapa kita mengerti apa yang kita baca, seberapa kita meresapi makna yang ada didalamnya, dan seberapa kita mengaplikasikan konsekuensi dari dzikir itu dalam kehidupan kita sehari-hari.

3. Seberat ‘ArsyNya Allah

Menit ke-32:08 Kita tahu bahwa makhluk yang diciptakan oleh Allah sangat banyak. Dari sekian banyak makhluk Allah itu yang paling besar dan paling berat bobotnya adalah ‘Arsy. Allah Subhanahu wa Ta’ala berhak untuk kita tasbihi dan tahmidi sebesar ‘ArsyNya yang kita tidak tahu berapa beratnya.

Pelajaran yang bisa kita ambil bahwa bobot dzikir yang kita baca ketika nanti ditimbang di timbangan amal itu tergantung kualitas dan kuantitasnya. Semakin dzikir mutlak yang kita baca (termasuk Al-Qur’an), diiringi dengan kualitasnya, maka akan semakin berat bobotnya ketika ditimbang nanti di hari kiamat.

4. Sebanyak tinta yang digunakan untuk menulis kalimat Allah

Menit ke-37:14 Kalimat Allah tidak ada batasnya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَلَوْ أَنَّمَا فِي الْأَرْضِ مِن شَجَرَةٍ أَقْلَامٌ وَالْبَحْرُ يَمُدُّهُ مِن بَعْدِهِ سَبْعَةُ أَبْحُرٍ مَّا نَفِدَتْ كَلِمَاتُ اللَّهِ ۗ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

Baca Juga:
Hadits Arbain Ke 37 – Allah Mencatat Kebaikan dan Keburukan

“Seandainya seluruh pohon yang ada di muka bumi ini dijadikan sebagai pena dan semua lautan dijadikan sebagai tintanya, ditambah lagi tujuh samudra lagi, niscaya ilmu dan kalimat Allah tidak akan pernah habis. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. Luqman[31]: 27)

Maka pelajarannya adalah bahwa dzikir yang banyak, jangan pernah pensiun kecuali malaikat maut sudah datang menjemput.

Bagaimana pembahasan lengkapnya? Mari download mp3 kajian yang penuh manfaat ini.

Download mp3 Kajian Bacaan Dzikir Pagi – Meminta Ilmu, Rezeki dan Amal

Mari turut membagikan link download kajian “Bacaan Dzikir Pagi – Maha Suci Allah dan Segala Pujian Hanya UntukNya” ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga menjadi pembuka pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.