Rodja Peduli

Riyadhus Shalihin

Shalat Menghapuskan Dosa

By  |  pukul 8:09 am

Terakhir diperbaharui: Senin, 22 November 2021 pukul 9:45 am

Tautan: https://rodja.id/3ah

Shalat Menghapuskan Dosa adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan kitab Riyadhus Shalihin Min Kalam Sayyid Al-Mursalin. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Mubarak Bamualim, Lc., M.H.I. pada Selasa, 11 Rabiul Akhir 1443 H / 16 November 2021 M.

Kajian sebelumnya: Keutamaan Adzan

Shalat Menghapuskan Dosa

Pembahasan kita masih pada bab tentang keutamaan shalat. Kita telah membahas hadits yang terakhir, yaitu hadits Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu:

أَرَأَيْتُمْ لَوْ أَنَّ نَهْرًا بِبَابِ أَحَدِكُمْ يَغْتَسِلُ مِنْهُ كُلَّ يَوْمٍ خَمْسَ مَرَّاتٍ هَلْ يَبْقَى مِنْ دَرَنِهِ شَيْءٌ

“Bagaimana pandangan kalian jika ada sebuah sungai di depan pintu rumah salah seorang di antara kalian yang mana setiap hari dia mandi lima kali, apakah tersisa kotoran pada tubuhnya?”

Para sahabat menjawab: “Tidak akan ada tersisa kotoran pada tubuhnya.”

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

فَذَلِكَ مَثَلُ الصَّلَوَاتِ الْخَمْسِ يَمْحُو اللَّهُ بِهِنَّ الْخَطَايَا

“Maka demikian pula lah  perumpamaan shalat lima waktu, yang mana dengannya Allah menghapus kesalahan dan dosa seorang hamba.” (Muttafaqun ‘alaih)

Ini salah satu dari keutamaan-keutamaan shalat yang lima waktu ataupun shalat-shalat yang lainnya.

Apa yang digambarkan oleh Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berupa perumpamaan ini sangat jelas. Hal ini supaya kita mampu untuk mencerna dan memahami dengan mudah dan gamblang bahwa seorang yang senantiasa mengerjakan shalat lima waktu ibarat seorang yang mandi setiap hari lima kali. Dia selalu membersihkan dirinya dari kesalahan-kesalahan dan dosa-dosa dari shalat yang dikerjakannya. Oleh karena itu janganlah kita menggampangkan masalah shalat lima waktu.

Baca Juga:
Kupas Tuntas Zakat Fitrah

Dan demikian pula kewajiban kita sebagai orang tua, sebagai guru, sebagai pendidik, adalah untuk yang membina dan mendidik anak-anak kita dan generasi kaum muslimin menjadi generasi yang senantiasa menegakkan shalat lima waktu sejak dini.

Hadits yang selanjutnya, dari Jabir bin Abdillah Radhiyallahu ‘Anhuma, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

مثَلُ الصَّلواتِ الخَمْسِ كمثَلِ نهْرٍ جارٍ غمْرٍ عَلى بَابِ أَحَدِكُم يغْتَسِلُ مِنْهُ كُلَّ يَوْمٍ خمْسَ مرَّاتٍ

“Perumpamaan shalat yang lima waktu itu seperti sebuah sungai yang mengalir dengan air yang penuh. Dia mengalir di depan pintu salah seorang di antara kamu sekalian, yang mana dia mandi dari sungai tersebut setiap hari lima kali.” (HR. Muslim)

Ini menunjukkan keutamaan shalat lima waktu yang membersihkan diri kita dari dosa-dosa dan kesalahan-kesalahan yang kita lakukan setiap hari.

Yang namanya manusia ada saja perbuatan dosa yang dia kerjakan tanpa dia menyadarinya atau tidak. Kesalahan-kesalahan dalam pandangan, berbicara, mendengar, melangkah dan yang lainnya, kita selalu berbuat dosa. Maka shalat yang lima waktu itu membersihkan dosa-dosa seorang hamba. Sebagaimana mandi membersihkan fisik dan tubuh seseorang, maka shalat membersihkan jiwa dan diri seseorang dari dosa-dosa yang dikerjakannya.

Kemudian hadits yang selanjutnya, dari Ibnu Mas’ud Radhiyallahu ‘Anhu, beliau berkata: “Pernah seseorang mencium seorang wanita (yang bukan mahramnya), maka orang ini datang menemui Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, lalu dia memberitahukan kepada beliau Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tentang perbuatannya terhadap wanita tersebut. Maka Allah menurunkan firmanNya:

Baca Juga:
Bab Wakaf

وَأَقِمِ الصَّلَاةَ طَرَفَيِ النَّهَارِ وَزُلَفًا مِّنَ اللَّيْلِ ۚ إِنَّ الْحَسَنَاتِ يُذْهِبْنَ السَّيِّئَاتِ ۚ ذَٰلِكَ ذِكْرَىٰ لِلذَّاكِرِينَ ‎

“Dan tegakkanlah shalat pada dua penghujung siang hari dan pada permulaan malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan baik akan melenyapkan perbuatan-perbuatan buruk. Yang demikian itu adalah pelajaran bagi orang-orang yang mengingat dan orang-orang yang mengambil pelajaran.” (QS. Hud[11]: 114)

Maka orang itu bertanya kepada Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam: “Apakah hukum dalam ayat ini hanya berlaku bagi diriku?” Maka Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menjawab:

لجمِيع أُمَّتي كُلِّهِمْ

“Berlaku untuk semua umatku.” (Muttafaqun ‘alaih)

Pada hadits ini terdapat pelajaran bahwa seorang penguasa yang menjalankan hukum Islam tidak menghukumi seorang laki-laki yang mencium seorang wanita yang bukan mahramnya dengan had. Jadi had adalah kalau seorang berbuat zina. Selama orang itu tidak bersetubuh, maka tidak dikenakan hukuman had.

Hadits ini juga menjelaskan kepada kita tentang bolehnya seorang pemimpin negeri kaum muslimin untuk mengambil kebijakan dengan tidak menghukum seseorang yang melakukan seperti ini ketika dia melihat orang itu sungguh-sungguh bertaubat kepada Allah Ta’ala dan menyesali perbuatannya.

Hadits ini juga menjelaskan kepada kita bahwa menegakkan shalat adalah suatu amalan yang dengannya dosa-dosa seorang hamba terampuni.

Bagaimana penjelasan lengkap tentang keutamaan shalat ini? Mari download dan simak mp3 kajian kajiannya.

Download MP3 Kajian

Baca Juga:
Tauhid dan Istighfar adalah Tiang Agama

Mari turut membagikan link download kajian tentang “Shalat Menghapuskan Dosa” yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.