Rodja Peduli

Fiqih Pendidikan Anak

Mentahnik dan Mendoakan Bayi

By  |  pukul 9:47 am

Terakhir diperbaharui: Sabtu, 27 November 2021 pukul 8:19 am

Tautan: https://rodja.id/3ao

Mentahnik dan Mendoakan Bayi merupakan bagian dari kajian Islam ilmiah Fiqih Pendidikan Anak yang disampaikan oleh Ustadz Abdullah Zaen, M.A. Hafidzahullah. Kajian ini disampaikan pada Senin, 17 Rabi’ul Akhir 1443 H / 22 November 2021 M.

Kajian Tentang Mentahnik dan Mendoakan Bayi

Siapa yang tidak ingin anaknya tumbuh dengan penuh kesehatan? Semua orang tua saya yakin ingin anaknya sehat. Ketika anak sakit tentu pikiran kita akan terbebani, aktivitas akan terganggu, konsentrasi pun juga demikian. Sehingga untuk mencapai kesehatan anak, banyak hal yang dilakukan oleh para orang tua.

Banyak di antara mereka tidak peduli dengan besarnya biaya yang harus dikeluarkan. Katanya “uang bisa dicari”. Tentu selama itu masih dalam batas proporsional maka tidak masalah. Tapi yang berbahaya adalah ketika cara-cara yang dilakukan sudah menyerempet ajaran agama,  bahkan bertentangan dengan tuntunan Islam.

Contohnya beberapa tahun yang lalu muncul sebuah fenomena anak-anak kecil dipakaikan gelang yang warna-warni bernama sambetan. Ada di antara orang tua yang memakaikan gelang itu dengan sebuah keyakinan bahwa gelang itu akan melindungi anak dari gangguan-gangguan yang bersifat mistis.

Sejatinya memakai gelang-gelang seperti itu dengan tujuan untuk menolak bala diistilahkan dengan jimat. Dan Islam agama yang sangat anti dengan hal-hal yang seperti. Kata Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam:

Baca Juga:
Orang-Orang Yang Memakmurkan Masjid

مَنْ تَعَلَّقَ تَمِيْمَةً فَقَدْ أَشْرَكَ

“Barangsiapa yang memakai jimat, maka dia telah berbuat syirik.” (HR. Ahmad)

Terkadang, upaya yang dilakukan oleh sebagian orang tua guna melindungi anaknya ternyata tidak dibenarkan oleh agama. Padahal sebenarnya Islam sudah punya konsep yang sangat istimewa untuk menjaga kesehatan anak. Yaitu konsep yang menggabungkan antara cara lahiriyah dengan batiniyah, menggabungkan antara ikhtiar dengan doa.

Sejak bayi lahir, kita langsung diajarkan oleh Nabi kita Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dua hal, yaitu tahnik dan doa. Sunnah tahnik dan doa disebutkan di dalam banyak hadits Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Salah satunya adalah hadits yang dituturkan oleh seorang sahabat Abu Musa Al-Asy’ari Radhiyallahu ‘Anhu. Beliau menceritakan pengalaman pribadinya:

وُلِدَ لِي غُلَامٌ فَأَتَيْتُ بِهِ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَسَمَّاهُ إِبْرَاهِيمَ فَحَنَّكَهُ بِتَمْرَةٍ وَدَعَا لَهُ بِالْبَرَكَةِ

“Anakku baru lahir. Saya bergegas membawa anakku menemui Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menamainya Ibrahim, beliau mentahniknya dengan kurma dan mendoakannya keberkahan.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Mentahnik Bayi

Menit ke-17:07 Tahnik adalah mengunyah sebutir kurma sampai lembut dan halus kemudian mengoleskan kunyahan kurma itu sedikit ke langit-langit mulut si bayi dengan tangan yang bersih dan steril. Kalau tidak ada kurma maka bisa digantikan dengan sesuatu yang manis, misalnya madu.

Baca Juga:
Penjelasan Tamtsil dan Takyif

Hukum mentahnik bayi adalah sunnah menurut banyak ulama. Sehingga jika dikerjakan insyaAllah mendapatkan pahala.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tidak secara gamblang menjelaskan apa manfaat kesehatan dari tahnik itu. Tapi tentunya perbuatan Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berdasarkan wahyu dari Allah.

Para pakar kesehatan menemukan bahwa ada manfaatnya secara kesehatan. Dan ketika kita mengetahui bahwa ini ada manfaatnya secara kesehatan, maka ini semakin membuat kita yakin inilah yang terbaik.

Para ilmuwan mengatakan bahwa bayi yang baru lahir memiliki kadar gula yang rendah. Semakin kecil bobot atau ukuran bayi, maka semakin rendah pula kadar gula yang ada di dalam tubuhnya. Rendahnya gula darah di dalam tubuh bayi ini bisa menyebabkan tidak mau nyusu, ototnya ringkih, nafasnya sering terhenti, tubuhnya berwarna biru, dan sering gemetar.

Gejala-gejala ini kalau tidak segera ditangani maka bisa meningkat kepada gangguan yang sifatnya kronis. Misalnya perkembangannya jadi lambat, punya keterbelakangan mental, otaknya bisa lumpuh, mata dan telinganya bisa cacat, sering kejang.

Dan ternyata kurma adalah salah satu buah yang mengandung glukosa yang cukup. Dan ini tentunya gula yang sifatnya alamiah. Ketika kurma dikunyah, maka akan bercampur dengan air liur yang mengandung berbagai macam enzim. Ini berfungsi mengubah gula yang semakin mudah untuk diserap dan dicerna oleh bayi.

Ketika ini dilakukan, maka dengan izin Allah Subhanahu wa Ta’ala proses tahnik ini akan dengan segera meningkatkan kadar gula si bayi yang sedang turun rendah. Sehingga proses tahnik ini secara medis merupakan terapi preventif/pencegahan yang punya nilai urgensi yang sangat strategis. Sehingga bersyukurlah ibu-ibu dan apak-bapak yang ketika anaknya lahir sempat ditahnik.

Baca Juga:
Bab Larangan Menisbatkan Diri Kepada Selain Bapaknya

Ini rahasianya kenapa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melembutkan kurma dengan cara dikunyah. Padahal cara lain melembutkan kurma bisa dengan blander dan lain sebagainya.

Mendoakan Bayi

Menit ke-35:13 Berkah artinya kebaikan yang langgeng/bertahan dan terus berkembang. Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mendoakan keberkahan yang mencakup seluruh kebaikan, baik duniawi maupun ukhrawi.

Dari sini kita bisa mengambil sebuah kesimpulan bahwa Islam itu ajaran yang sangat luhur dan sangat istimewa. Maka berbahagialah kita beragama Islam. Bahkan konsep perhatian Islam terhadap ibu dan anak di setiap fase perkembangannya lebih baik dari semua konsep yang ada di muka bumi ini. Karena dasarnya adalah wahyu (bukan eksperimen).

Bagaimana penjelasan doa ini? Apa maksudnya diberkahi? Mari download mp3 kajian yang penuh manfaat ini.

Download mp3 Kajian Mentahnik dan Mendoakan Bayi

Mari turut membagikan link download kajian “Mentahnik dan Mendoakan Bayi” ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga menjadi pembuka pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Baca Juga:
Dialog Herbal: Khasiat dan Manfaat Anggur (Sinse Abu Muhammad Faris Al-Qiyanji)

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.