Rodja Peduli

Talbis Iblis

Pemimpin Yang Tidak Mempekerjakan Para Ahli

By  |  pukul 10:13 am

Terakhir diperbaharui: Senin, 10 Januari 2022 pukul 6:44 pm

Tautan: https://rodja.id/3cj

Pemimpin Yang Tidak Mempekerjakan Para Ahli ini adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan kitab Talbis Iblis. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Abu Ihsan Al-Atsaary pada Senin, 30 Jumadil Awal 1443 H / 3 Januari 2022 M.

Kajian Islam Tentang Pemimpin Yang Tidak Mempekerjakan Para Ahli

Kekuasaan dan kepemimpinan adalah amanah yang besar dan sangat berat. Ada dua kemungkinan, yaitu apabila seorang hamba dapat memikulnya dengan amanah dan tanggungjawab maka Allah menjadikannya sebagai salah satu sifat penghuni surga. Nabi mengatakan di dalam sebuah hadits bahwa salah satu dari tiga sifat penghuni surga adalah:

ذُو سُلْطَانٍ مُقْسِطٌ مُتَصَدِّقٌ مُوَفَّقٌ

“Seorang penguasa yang berlaku adil, gemar bersedekah dan mendapat petunjuk untuk menjalankan dan melaksanakan kebenaran.” (HR. Muslim)

Ini yang pertama disebutkan Nabi tentang sifat penghuni surga. Tapi di lain sisi ini juga merupakan amanah yang berat, tanggung jawab yang besar, yang apabila disia-siakan maka ancamannya adalah neraka. Seorang pemimpin yang berbuat aniaya seperti yang Nabi katakan didalam hadits:

مَنْ وَلاَّهُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ شَيْئًا مِنْ أَمْرِ الْمُسْلِمِينَ فَاحْتَجَبَ دُونَ حَاجَتِهِمْ وَخَلَّتِهِمْ وَفَقْرِهِمُ احْتَجَبَ اللَّهُ عَنْهُ دُونَ حَاجَتِهِ وَخَلَّتِهِ وَفَقْرِهِ

“Barangsiapa yang Allah serahkan urusan kaum muslimin kepadanya, namun dia menutup diri dengan tidak menunaikan hajat, kebutuhan rakyatnya dan kefakiran mereka, maka Allah Subhanahu wa Ta’ala akan menutup dirinya terhadap hajat, kebutuhan dan kefakirannya.”  (HR. Abu Dawud, Al-Hakim dan yang lainnya)

Baca Juga:
Kisah tentang Berita Bohong yang Menimpa Aisyah radhiyallahu 'anha / Haditsatul Ifki - Bagian ke-2 - Kitab Ahsanul Bayan (Ustadz Kurnaedi, Lc.)

Ancamannya berat. Artinya kepemimpinan dan kekuasaan adalah amanah yang harus dipikul dengan tanggungjawab.

إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَن تُؤَدُّوا الْأَمَانَاتِ إِلَىٰ أَهْلِهَا…

“Allah menyuruh kamu untuk menyerahkan amanat itu kepada ahlinya (orang yang berkompeten dan berhak untuk menerima amanah itu)…” (QS. An-Nisa[4]: 58)

Sehingga para Salaf dahulu saling menahan diri dan menolak untuk diangkat dan ditunjuk menjadi pemimpin. Mereka justru mengalihkannya kepada orang lain yang mereka pandang lebih pantas dan lebih berhak untuk mengembannya. Demikian wara’nya mereka terhadap kekuasaan dan kepemimpinan. Mereka bukanlah orang-orang yang haus kekuasaan. Kita lihat para sahabat sepeninggal Nabi, mereka bertebaran di muka bumi dan menjauh dari hiruk-pikuk perebutan kekuasaan.

Maka iblis menjadikan ini sebagai salah satu celah untuk memperdaya anak Adam. Dan iblis juga menjadikan mereka ini sebagai salah satu bala tentaranya untuk menyebarkan kerusakan. Karena iblis tahu bahwa pemimpin adalah panutan, apa yang dilakukan/dikatakan/dikerjakan oleh pemimpin biasanya diikuti/diamini/ditiru oleh rakyatnya. Maka mereka tidak lepas dari tipu daya dan makar iblis.

Di antara talbis iblis terhadap para pemimpin dan penguasa adalah para pemimpin ini tidak mempekerjakan orang-orang yang cakap, mereka justru mempekerjakan orang-orang yang tidak ahli dibidangnya. Nabi mengatakan di dalam sebuah hadits:

إِذَا وُسِّدَ الْأَمْرُ إِلَى غَيْرِ أَهْلِهِ فَانْتَظِرْ السَّاعَةَ

“Jika diserahkan satu tugas kepada orang yang bukan ahlinya, maka tunggu saja masa kehancurannya.” (HR. Bukhari)

Baca Juga:
Keutamaan Puasa Asyura, Muharram dan Ramadhan

Biasanya mereka mempekerjakan orang-orang yang dekat dengan mereka, karib kerabat, sanak keluarga atau orang-orang yang mungkin mencari perhatian di hadapan mereka. Orang-orang inilah yang ditunjuk untuk melakukan tugas-tugas mengurus rakyat. Sehingga karena orang-orang ini tidak berilmu atau mungkin juga tidak bertakwa, maka tercerai-berailah urusan-urusan kaum muslimin, banyak hak-hak yang tidak tertunaikan dan kewajiban-kewajiban yang terbengkalai.

Rakyat pun mendoakan keburukan kepada para penguasa ini karena mereka telah berbuat aniaya terhadap rakyatnya, mereka memberi pekerjanya makanan yang haram karena diperoleh dengan cara yang haram. Maka beredarlah rezeki yang haram itu di kalangan penguasa dan kaki tangannya. Lalu bagaimana satu negeri dapat ditolong oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala apabila doa mereka tidak terangkat ke langit karena rezeki tidak halal?

Bagaimana cara selamat dari talbis iblis ini? Mari download mp3 kajian dan simak pembahasan yang penuh manfaat ini.

Download MP3 Kajian

Mari turut membagikan link download kajian tentang “Pemimpin Yang Tidak Mempekerjakan Para Ahli” yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga menjadi pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Baca Juga:
Menghindari Celaan dan Cacian kepada Anak

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.