Masjid Al-Barkah

Al-Furqan Min Qashashil Quran

Hak Pemimpin Yang Wajib Ditunaikan Oleh Rakyatnya

By  |  pukul 2:45 pm

Terakhir diperbaharui: Senin, 14 Maret 2022 pukul 1:07 pm

Tautan: https://rodja.id/3ed

Hak Pemimpin Yang Wajib Ditunaikan Oleh Rakyatnya adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan Al-Furqan Min Qashashil Qur’an. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Abu Ya’la Kurnaedi, Lc. pada Senin, 26 Rajab Akhir 1443 H / 28 Februari 2022 M.

Kajian sebelumnya: Yang Baik Tidak Sama Dengan Yang Buruk

Ceramah Agama Islam Tentang Hak Pemimpin Yang Wajib Ditunaikan Oleh Rakyatnya

Pada pertemuan yang lalu kita membahas hak-hak rakyat yang wajib ditunaikan oleh pemimpinnya, yaitu:

  1. Seorang pemimpin harus adil, tidak boleh dzalim.
  2. Hendaknya pemimpin selalu bersungguh-sungguh bekerja untuk rakyatnya dan menasehati mereka karena Allah Subhanahu wa Ta’ala agar masuk surga bersama mereka.
  3. Tidak boleh menipu rakyatnya, karena orang yang menipu rakyatnya diharamkan masuk surga.
  4. Hendaknya berlemah-lembut/menyayangi rakyatnya dan tidak menyusahkan rakyatnya.

Ini merupakan hak rakyat atas pemimpinnya pemimpinnya. Pemimpin yang menyusahkan rakyatnya maka akan disusahkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dan mendapatkan doa keburukan dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Beliau Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berkata bahwa orang yang menyusahkan rakyatnya maka susahkanlah mereka.

Kemudian juga harus diingat bahwa setiap pemimpin akan dimintai pertanggungjawaban dihadapan Allah kelak.

Hak Pemimpin

Sebagai rakyat, harus mengetahui hak pemimpinnya. Tentunya hak pemimpin adalah harus ditaati. Ini merupakan perintah Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dalam surah An-Nisa, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

Baca Juga:
Bangunan Rumah Nabi Shallallahu 'Alaihi wa Sallam

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنكُمْ…

“Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kepada Allah dan taatlah kepada Rasul serta ulil amri di antara kalian.” (QS. An-Nisa[4]: 59)

Di antara makna ulil amri adalah pemimpin. Maka ini merupakan perintah Allah Subhanahu wa Ta’ala. Tetapi ketaatan kepada pemimpin diikat dengan selama mereka tidak memerintahkan berbuat maksiat. Apabila mereka memerintahkan berbuat maksiat, maka tidak ada ketaatan. Tetapi tidak ada ketaatan dalam hal tersebut, tidak secara keseluruhan.

Ketika pemimpin memerintahkan untuk berbuat maksiat, maka tidak taat dalam hal itu. Adapun dalam hal yang lainnya maka wajib taat.

Jangan sampai karena memerintahkan berbuat tidak baik, kemudian dikatakan bahwa tidak ada ketaatan sama sekali kepada pemimpin. Kemudian memberontak dan seterusnya. Tentu ini tidak adil juga bagi rakyat, tidak benar dan tidak sesuai dengan ajaran Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

خِيارُ أئِمَّتِكُمُ الَّذِينَ تُحِبُّونَهُمْ ويُحِبُّونَكُمْ، وتُصَلُّونَ عليهم ويُصَلُّونَ علَيْكُم، وشِرارُ أئِمَّتِكُمُ الَّذِينَ تُبْغِضُونَهُمْ ويُبْغِضُونَكُمْ، وتَلْعَنُونَهُمْ ويَلْعَنُونَكُمْ، قالوا: قُلْنا: يا رَسولَ اللهِ، أفَلا نُنابِذُهُمْ عِنْدَ ذلكَ؟ قالَ: لا، ما أقامُوا فِيكُمُ الصَّلاةَ، لا، ما أقامُوا فِيكُمُ الصَّلاةَ، ألا مَن ولِيَ عليه والٍ، فَرَآهُ يَأْتي شيئًا مِن مَعْصِيَةِ اللهِ، فَلْيَكْرَهْ ما يَأْتي مِن مَعْصِيَةِ اللهِ، ولا يَنْزِعَنَّ يَدًا مِن طاعَةٍ.

Baca Juga:
Rangkaian Ibadah Haji Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam - Faidah Sirah Nabawiyah (Ustadz Dr. Ali Musri Semjan Putra, M.A.)

“Sebaik-baik pemimpin kalian adalah yang kalian mencintai mereka dan mereka mencintai kalian. Dan kalian bershalawat (mendoakan kebaiakan) atas mereka dan mereka pun mendoakan kebaikan untuk kalian. Dan pemimpin yang paling buruk di antara kalian adalah yang kalian benci dan mereka membenci kalian. Kalian melaknati mereka dan mereka melaknati kalian.

Kemudian para sahabat bertanya: ‘Wahai Rasulullah apakah boleh kita mengangkat senjata memerangi mereka ketika terjadi yang demikian ini?’

Kemudian Rasul Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berkata: ‘Tidak, selama mereka menegakkan shalat di tengah-tengah kalian. Tidak, selama mereka menegakkan shalat di tengah-tengah kalian. Siapa yang menjadi pemimpin kemudian dilihat pada pemimpin tersebut dia melakukan perbuatan maksiat, maka bencilah perbuatan maksiatnya, tetapi jangan menarik tangan dari ketaatan.'” (HR. Muslim)

Perhatikanlah sabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam ini. Ini manhaj Ahlus Sunnah wal Jama’ah. Memberontak/membangkang sangatlah mudah, dan menyulut orang untuk hal tersebut sangat-sangat mudah. Tapi itu bukan manhaj Ahlus Sunnah. Kita akan berhadapan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Beliau yang bersabda demikian: ‘Jangan mencabut ketaatan.”

Bagaimana kajian lengkapnya? Mari Download dan simak mp3 kajian yang penuh manfaat ini.

Download MP3 Kajian

Mari turut membagikan link download kajian yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga bisa menjadi pembuka pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Baca Juga:
Menyelisihi Manhaj Salaf Bersifat Menjauhkan Umat dari Agama - Al-Ishbah (Ustadz Kurnaedi, Lc.)

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.