Masjid Al-Barkah

Fiqih Pendidikan Anak

Syariat dan Manfaat Khitan

By  |  pukul 10:36 am

Terakhir diperbaharui: Senin, 28 Maret 2022 pukul 1:09 pm

Tautan: https://rodja.id/3f1

Syariat dan Manfaat Khitan ini merupakan bagian dari kajian Islam ilmiah Fiqih Pendidikan Anak yang disampaikan oleh Ustadz Abdullah Zaen, M.A. Hafidzahullah. Kajian ini disampaikan pada Senin, 18 Sya’ban 1443 H / 21 Maret 2022 M.

Kajian Tentang Syariat dan Manfaat Khitan

Salah satu syariat Islam yang istimewa dan kaya dengan manfaat adalah khitan. Islam bukan agama yang semena-mena memerintahkan umatnya untuk melakukan ini dan itu, jika memang tak ada manfaatnya. Dalam istilah syariat, khitan bermakna memotong kulit yang menutupi kepala kemaluan pria.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda,

الْفِطْرَةُ ‌خَمْسٌ: الِاخْتِتَانُ، وَالِاسْتِحْدَادُ، وَقَصُّ الشَّارِبِ، وَتَقْلِيمُ الْأَظْفَارِ، وَنَتْفُ الْإِبِطِ

“Fitrah ada lima. Yaitu: khitan, mencukur bulu kemaluan, memotong kumis, memotong kuku dan mencabut bulu ketiak”. (HR. Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu.)

Fitrah yang disebut hadits ini maknanya adalah kebiasaan dan perilaku para Nabi ‘Alaihimus Salam. Kelima hal di atas sangat mendukung kesucian dan kebersihan tubuh.

Manfaat Khitan Menurut Medis

Selain itu, khitan secara medis, juga memiliki segudang manfaat. Antara lain:

1. Menghindarkan penumpukan kotoran keringat dan lemak di antara glans (kepala penis) dan kulit penutupnya (kulup), yang dapat mengakibatkan timbulnya radang dan alergi pada kulit.

Baca Juga:
Khutbah Jumat: Tiga Perkara Yang Membinasakan

2. Menghindarkan penumpukan sisa air seni yang dapat mengakibatkan infeksi, yang mana akan mengakibatkan kulit kemaluan iritasi.

3. Menghindarikan penumpukan sisa sperma yang mungkin bisa kembali ke saluran vas deverens yang akan menyebabkan infeksi pada saluran manis. Terkadang juga menyebabkan terjadinya penyempitan saluran air seni atau saluran manis.

4. Menambah sensitivitas pada glans (kepala penis) saat berhubungan biologis.

5. Khitan dapat mencegah penularan penyakit kulit dari suami kepada istrinya.

6. Istri yang melakukan hubungan biologis dengan suami yang berkhitan bisa berkurang resiko terkena kanker rahim

7. Infeksi pada vagina istri juga relatif tercegah, sebab penis yang berkhitan tidak membawa tumpukan kuman dan kotoran.

Kapan Waktu Khitan?

Sebaiknya khitan dilaksanakan pada saat anak masih kecil. Sebab itu lebih terasa ringan bagi anak dan agar anak tumbuh berkembang dalam kondisi sempurna.

Jabir radhiyallahu ‘anhu menuturkan,

“أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ عَقَّ عَنِ الْحَسَنِ وَالْحُسَيْنِ ‌وَخَتَنَهُمَا ‌لَسَبْعَةِ ‌أَيَّامٍ”

“Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengakikahi al-Hasan dan al-Husain serta mengkhitan keduanya di hari ketujuh”. (HR. Ath-Thabaraniy dalam al-Mu’jam ash-Shaghir dan sanad hadits ini dinilai lemah oleh al-‘Iraqiy. Adapun al-Albaniy menyatakan bahwa level hadits ini bisa dikuatkan dengan hadits lemah lain yang senada.)

Jika tidak memungkinkan untuk dikhitan saat kecil, maka paling lambat anak dikhitan saat baligh. Sebab saat itu kewajiban agama telah diberlakukan kepadanya.

Baca Juga:
Antara Kenyataan dan Pengakuan Mencintai Rasulullah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam

Hukum Khitan

Hukum khitan untuk pria menurut mayoritas ulama adalah wajib. Adapun untuk wanita maka hukumnya dianjurkan. Cara khitan wanita adalah dengan memotong sedikit dari genitalia wanita eksternal (klitoris/labia minora). Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda,

“لَا تَنْهِكِي فَإِنَّ ذَلِكَ ‌أَحْظَى ‌لِلْمَرْأَةِ، وَأَحَبُّ إِلَى الْبَعْلِ”

“Jangan dipotong hingga habis. Sebab itu lebih bermanfaat bagi wanita dan lebih disukai oleh suami”. (HR. Abu Dawud dan beliau mengatakan hadits ini tidak kuat. Sedang menurut al-Albaniy sahih.)

Bagaimana pembahasan lengkapnya? Mari download mp3 kajian yang penuh manfaat ini.

Download mp3 Kajian

Mari turut membagikan link download kajian “Syariat dan Manfaat Khitan” ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga menjadi pembuka pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.