Masjid Al-Barkah

Hadits Arbain Nawawi

Hadits Arbain Ke 41 – Kesempurnaan Iman

By  |  pukul 1:00 pm

Terakhir diperbaharui: Selasa, 19 April 2022 pukul 8:37 am

Tautan: https://rodja.id/3fv

Hadits Arbain Ke 41 – Kesempurnaan Iman merupakan kajian Islam ilmiah yang disampaikan oleh Ustadz Anas Burhanuddin, M.A. dalam pembahasan Al-Arba’in An-Nawawiyah (الأربعون النووية) atau kitab Hadits Arbain Nawawi Karya Imam Nawawi Rahimahullahu Ta’ala. Kajian ini disampaikan pada Selasa, 10 Ramadhan 1443 H / 12 April 2022 M.

Status Program Kajian Kitab Hadits Arbain Nawawi

Status program kajian Hadits Arbain Nawawi: AKTIF. Mari simak program kajian ilmiah ini di Radio Rodja 756AM dan Rodja TV setiap Selasa sore pekan ke-2 dan pekan ke-4, pukul 16:30 - 18:00 WIB.

Download juga kajian sebelumnya: Hadits Arbain Ke 40 – Prioritas Seorang Muslim

Kajian Hadits Arbain Ke 41 – Kesempurnaan Iman

عَنْ أَبِي مُحَمَّدٍ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ العَاصِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: «لاَيُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يَكُونَ هَوَاهُ تَبَعاً لِمَا جِئْتُ بِهِ» حَدِيْثٌ حَسَنٌ صَحِيْحٌ رُوِّيْنَاهُ فِي كِتَابِ الحُجَّةِ بِإِسْنَادٍ صَحِيْحٍ.

Dari Abu Muhammad Abdullah bin ‘Amr bin Al-‘Ash Radhiyallahu ‘Anhuma berkata, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda, “Tidaklah sempurna iman di antara kalian sampai dia menjadikan kecintaannya mengikuti kebenaran yang aku bawa.” (Hadits hasan sahih, yang kami riwayatkan dalam kitab Al-Hujjah dengan sanad shahih).

Baca Juga:
Setiap Kebaikan Adalah Sedekah

Hadits ini senada dengan apa yang disampaikan oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dalam hadits riwayat Al-Bukhari:

لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَلَدِهِ وَوَالِدِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ

“Tidaklah beriman seorang di antara kalian sampai dia mencintai aku lebih daripada cintanya kepada anak-anaknya, orang tuanya dan manusia semuanya.” (HR. Bukhari)

Yang dinafikan dalam kedua hadits ini adalah kesempurnaan iman yang wajib. Yang dinafikan bukan pokok iman. Sehingga kalau masih ada sebagian dari kita yang kecintaannya masih tidak mengikuti kebenaran yang dibawa oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, kalau kecintaannya masih menyelisihi sunnah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, maka berarti dia tidak kafir. Karena yang dinafikan adalah kesempurnaan iman. Tapi dia berdosa karena yang dinafikan dalam hadits ini adalah kesempurnaan iman yang wajib.

Jadi seorang muslim itu memiliki pokok iman. Kemudian juga memiliki kesempurnaan iman. Dan kesempurnaan iman ini ada yang wajib juga ada yang sunnah. Kalau yang dinafikan adalah kesempurnaan iman, maka itu adalah kesempurnaan iman yang wajib. Adapun kesempurnaan iman yang sunnah berupa amalan-amalan sunnah, maka Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tidak menafikan iman seseorang ketika mereka meninggalkan kesempurnaan iman yang sunnah itu.

Di sini Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menafikan iman dari umat Islam yang masih menjadikan cintanya menyelisihi sunnah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Beliau mengatakan:

Baca Juga:
Mencontoh Nabi Dalam Berdakwah

لاَيُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يَكُونَ هَوَاهُ تَبَعاً لِمَا جِئْتُ بِهِ

“Tidaklah beriman seorang di antara kalian sampai dia menjadikan kecintaannya mengikuti kebenaran yang aku bawa.”

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin Rahimahullahu Ta’ala menambahkan bahwasanya yang lebih sering terjadi adalah sebagian orang itu mencintai Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, amalan-amalannya mengikuti sunnah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, tapi ada sebagian yang masih tidak mengikuti sunnah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Karena kalau seandainya dia menyelisihi Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dalam segala sesuatu, maka tentunya dia bukan seorang muslim. Tapi dalam konteks seorang muslim, kalau dia menyelisihi sunnah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, maka pastinya dia hanya menyelisihi sebagian saja. Tidak mungkin menyelisihi semuanya.

Oleh karenanya itulah yang membuat bahwasanya yang dinafikan dalam hadits ini adalah kesempurnaan iman yang wajib, bukan pokok iman, juga bukan kesempurnaan iman yang sunnah.

Kemudian bisa juga kita menerjemahkan hadits ini dengan mengatakan: “Tidaklah beriman seorang di antara kalian sampai dia menjadikan hawa nafsunya mengikuti kebenaran yang aku bawa.”

Di sini menunjukkan bahwa nafsu itu kadang-kadang bermakna positif, kadang-kadang bermakna negatif.

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download mp3 kajian dan simak kajian yang penuh manfaat ini.

Download mp3 Kajian Hadits Arbain Ke 41 – Kesempurnaan Iman

Baca Juga:
Kedudukan Akal dan Wahyu Dalam Islam - Kitab Al-Adab Al-Mufrad

Mari raih pahala dan kebaikan dengan membagikan tautan ceramah agama “Hadits Arbain Ke 41 – Kesempurnaan Iman” ini ke jejaring sosial yang Anda miliki seperti Facebook, Twitter dan yang lainnya. Semoga menjadi pembuka pintu kebaikan bagi kita semua. Barakallahu fiikum.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.