Masjid Al-Barkah

Al-Furqan Min Qashashil Quran

Kisah-Kisah Penuh Hikmah

By  |  pukul 2:17 pm

Terakhir diperbaharui: Jumat, 27 Mei 2022 pukul 9:32 am

Tautan: https://rodja.id/3go

Kisah-Kisah Penuh Hikmah adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan Al-Furqan Min Qashashil Qur’an. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Abu Ya’la Kurnaedi, Lc. pada Senin, 22 Syawal 1443 H / 23 Mei 2022 M.

Kajian sebelumnya: Faedah-Faedah Kisah Luqman Al-Hakim

Ceramah Agama Islam Tentang Kisah-Kisah Penuh Hikmah

Hikmah adalah karunia Allah yang Allah Subhanahu wa Ta’ala berikan kepada siapa yang Allah kehendaki. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَمَنْ يُؤْتَ الْحِكْمَةَ فَقَدْ أُوتِيَ خَيْرًا كَثِيرًا

“Dan barangsiapa yang diberikan hikmah, maka sesungguhnya dia telah diberikan kebaikan yang besar.” (QS. Al-Baqarah[2]: 269)

Luqman Al-Hakim adalah seorang manusia yang dipandang biasa saja oleh manusia yang lain, bahkan hanya dianggap sebagai pengembala kambing. Tapi beliau Allah angkat derajatnya karena Allah berikan Al-Hikmah.

Ada seorang laki-laki yang melewati Luqman kemudian manusia berkumpul disisi Luqman untuk mengambil hikmahnya. Laki-laki tersebut bertanya kepada Luqman: “Bukankah engkau budaknya Bani Fulan?” Kemudian Luqman berkata: “Iya.” Laki-laki tersebut bertanya: “Bukankah engkau yang menggembala di gunung ini?” Kemudian Luqman berkata: “Iya.” Orang itu bertanya lagi: “Apa yang membuat engkau menduduki derajat seperti ini?” Kemudian beliau menjawab: “Dengan bertakwa kepada Allah, jujur dalam berbicara, menunaikan amanah dan tidak berbicara tentang hal yang tidak bermanfaat bagi diriku.” Dengan ini Luqman disebut dengan Al-Hakim. Dengan ini beliau dianugerahi oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala Al-Hikmah.

Baca Juga:
Kiat Mengatasi Was-Was Ketika Shalat

Dan Al-Qur’an serta hadits Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam semuanya mengandung hikmah. Oleh karena itu kalau kita ingin mendapatkan hikmah, maka hendaknya kita kembali kepada Al-Qur’an dan sunnah.

Kisah Abdullah bin Ubay bin Salul

Contoh hikmah yang lain adalah ketika Rasul Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melarang sahabat membunuh Abdullah bin Ubay bin Salul kepalanya kaum munafik. Dari Jabir Radhiyallahu ‘Anhu, dia berkata bahwa ketika terjadi perselisihan antara seorang dari kalangan Muhajirin dan seorang dari kalangan Anshar, kemudian setiap satu dari orang tersebut memanggil jamaahnya. Ibnu Salul berkata: “Apakah dia telah memanggil kami? Apabila kami pulang ke Madinah niscaya orang yang paling mulia akan mengusir orang yang hina.” Maksudnya yang mulia adalah dia dan yang hina adalah Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Ini adalah perkataan yang mungkar.

Umar Radhiyallahu ‘Anhu berkata: “Tidakkah kita bunuh Ibnu Salul ini?” Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berkata:

لا يَتَحَدَّثُ النَّاسُ أنَّه كانَ يَقْتُلُ أصْحَابَهُ

“Tidak, supaya manusia tidak berbicara bahwa Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam membunuh sahabatnya.”

Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tidak membolehkan Umar bin Khattab membunuh Ibnu Salul karena khawatir manusia berbicara tidak benar tentang Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Jika ini terjadi tentu mudharatnya lebih besar lagi.

Baca Juga:
Rangkaian Ibadah Haji Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam - Faidah Sirah Nabawiyah (Ustadz Dr. Ali Musri Semjan Putra, M.A.)

Inilah hikmah yang Allah berikan kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Seandainya manusia berbicara bahwa Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam membunuh sahabatnya, maka ini akan menghalangi manusia masuk Islam.

Padahal perkataan Ibnu Salul adalah perkataan yang sangat mungkar. Tapi Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menahan diri.

Perjanjian Hudaibiyah

Contoh hikmah yang lain adalah ketika perjanjian Hudaibiyah yang terjadi pada tahun 6 H. Dimana Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam ingin melaksanakan umrah. Disaat itu kaum muslimin sedikit. Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam beserta para sahabat berangkat menggunakan kain ihram dari Dzul Hulaifah ke Mekah. Sampai di Hudaibiyah mereka dihadang.

Suhail bin Amr (utusan Quraisy) ingin agar Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengalah untuk sebagian hal. Dan Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam merasa heran. Dan sahabat bisa saja melakukan sesuatu apabila Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam memerintahkannya.

Ketika Suhail bin Amr datang, Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam optimis. Beliau Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berkata:

لقَدْ سَهُلَ لَكُمْ مِن أمْرِكُمْ

“Perkara kalian akan mudah.”

Isi perjanjian Hudaibiyah jika dilihat secara kasat mata terlihat merugikan kaum muslimin. Lalu bagaimana hikmah Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam ketika mengalah dalam perjanjian ini? Mari Download dan simak mp3 kajian yang penuh manfaat ini.

Baca Juga:
Menjaga Pesona Taman Surga (Ustadz Muhammad Nuzul Dzikry, Lc.)

Download MP3 Kajian

Mari turut membagikan link download kajian yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga bisa menjadi pembuka pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.