Masjid Al-Barkah

Kun Salafiyyan 'alal Jaaddah

Kelompok-Kelompok Ahlul Bid’ah Yang Harus Dijauhi

By  |  pukul 3:44 pm

Terakhir diperbaharui: Senin, 06 Juni 2022 pukul 8:57 am

Tautan: https://rodja.id/3gu

Kelompok-Kelompok Ahlul Bid’ah Yang Harus Dijauhi merupakan kajian Islam ilmiah oleh Ustadz Abdullah Taslim, M.A. dalam pembahasan kitab Kun Salafiyyan ‘alal Jaddah. Kajian ini disampaikan pada Sabtu, 27 Syawal 1443 H / 28 Mei 2022 M.

Kajian Islam Tentang Kelompok-Kelompok Ahlul Bid’ah Yang Harus Dijauhi

Ketika kita berusaha untuk menjelaskan penyimpangan-penyimpangan dari permasalahan-permasalahan bid’ah yang dilakukan oleh perorangan atau kelompok-kelompok tertentu, tentu kita akan menghadapi risiko. Yang namanya amar ma’ruf nahi munkar selembut apapun kita bawakan tetap namanya orang dikritik dia akan tersinggung. Tetapi kalau kita berusaha ikhlas, kita berusaha untuk mengikuti manhaj salaf dalam menjelaskan hal ini dengan dalil dan kita bersabar menghadapi segala risikonya, maka pertolongan Allah Subhanahu wa Ta’ala justru datang dari hal-hal yang seperti ini.

Kita dulunya waktu mengenal manhaj salaf bukankah dengan metode seperti ini? Kita dengarkan ustadz kita menjelaskan tentang metode Ahlus Sunnah wal Jama’ah kemudian membantah penyimpangan-penyimpangan. Alhamdulillah sekarang kita kenal aqidah yang benar, bisa mengetahui tauhid yang benar dan mengetahui penyimpangan syirik yang harus kita berusaha menjauhinya. Demikian pula permasalahan sunnah dan bid’ah dan masalah-masalah lainnya.

Kita masih sampai di pembahasan tentang nukilan-nukilan dari pernyataan para imam Ahlus Sunnah di akhir zaman tentang kaidah-kaidah muwazanah, yaitu ketika mengkritik ahlul bid’ah (menurut pendapat yang menyimpang) kita harus menyebutkan kebaikan-kebaikan mereka jangan hanya menyebutkan keburukan-keburukannya. Padahal kita bukan sedang membahas biografi seseorang yang harus dicantumkan semua mulai dari lahirnya sampai matinya. Tapi ini pembahasannya adalah penyimpangan besar yang terjadi di masyarakat sehingga kita harus peringatkan kaum muslimin untuk menjauhinya. Maka dalam hal ini tidak diharuskan menyebutkan kebaikan.

Baca Juga:
Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 107

Syaikh Fauzan Al-Fauzan Hafidzahullahu Ta’ala ditanya tentang bagaimana menyikapi jamaah-jamaah Islam yang ada saat ini. Kemudian beliau dilontarkan kepadanya pertanyaan “Wahai Syaikh, ketika kita memperingatkan satu kelompok tertentu yang jelas penyimpangannya besar, apakah kita peringatkan tanpa menyebutkan kebaikan-kebaikan mereka, atau kita harus menyebutkan kebaikan-kebaikannya sekaligus keburukan-keburukannya?”

Karena ada pemahaman yang mengharuskan hal ini. Sehingga mereka mengkritik metode Ahlus Sunnah wal Jama’ah ketika membantah penyimpangan yang hanya menyebutkan keburukan-keburukan tersebut. Mereka mensyaratkan bahwa harus menyebutkan juga kebaikannya. Apakah ini manhaj yang benar?

Maka Syaikh Shalih Fauzan Hafidzahullah berkata bahwa kalau kamu menyebutkan kebaikan-kebaikan mereka itu maknanya kamu mempromosikan mereka. Tidak boleh, kamu tidak perlu menyebutkan kebaikan-kebaikan mereka. Sebutkan kesalahan yang mereka lakukan saja. Karena bukan merupakan tugasmu untuk meluruskan semua keadaannya. Yang merupakan tugasmu adalah menjelaskan kesalahan yang mereka lakukan supaya mereka bertaubat darinya. Dan supaya kaum muslimin yang lain bisa berhati-hati dan menjauhi kesalahan tersebut. Adapun kalau kamu sebutkan kebaikan-kebaikan mereka, mereka malah mengatakan “inilah yang kami inginkan” yakni karena dengan sebab ini mereka justru dipromosikan dan orang-orang justru akan tertarik dengan kebaikan-kebaikan tersebut. Sehingga tujuannya memberikan peringatan tidak tercapai dengan cara seperti ini.

Ini juga pernyataan yang semakin menguatkan metode para ulama Ahlus Sunnah wal Jama’ah ketika memperingatkan tentang kesalahan. Mereka benar-benar membahas kesalahan tersebut karena tujuannya adalah untuk menjauhi kesalahan-kesalahan tadi, bukan untuk merinci semua kebaikan dan keburukan yang ada pada orang yang sedang dikritik tersebut.

Baca Juga:
Hadits Arbain Ke 10 - Allah Maha Baik dan Hanya Menerima Yang Baik

Berikutnya Syaikh Abdul Aziz Bin Muhammad As-Salman Rahimahullahu Ta’ala ditanya tentang apakah menjadi syarat harus muwazanah (seimbang/adil) dalam menyebutkan kebaikan-kebaikan dan keburukan ketika mengkritik ahlul bid’ah di dalam manhaj salaf?

Maka Syaikh Abdul Aziz Bin Muhammad As-Salman Rahimahullahu Ta’ala menjawab bahwa ketahuilah semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala senantiasa melimpahkan taufiq kepada kita, kepadamu dan kepada semua kaum muslimin, bahwa tidak pernah dinukil dari seorang pun dari ulama Salafus Shalih (dari kalangan para sahabat tabi’in atau tabi’ut tabi’in yang mengikuti jalan mereka dengan kebaikan) seorangpun yang menunjukkan pengagungan terhadap salah seorang dari ahlul bid’ah. Juga tidak mengagungkan orang-orang yang membela ahlul bid’ah atau menyerukan untuk loyal kepada mereka.

Ini merupakan konsekuensi cinta kepada sunnah, yaitu kita harus membenci lawannya. Karena memuliakan bid’ah berarti meruntuhkan sunnah.

Beliau juga mengatakan bahwa Ahli bid’ah adalah orang-orang yang hatinya berpenyakit. Maka dikhawatirkan bagi orang yang bergaul dengan mereka atau punya hubungan dengan mereka akan bisa tertular kepada mereka penyakit yang parah ini.

Kita ketahui bahwa orang yang sakit itu bisa menularkan penyakitnya kepada orang yang sehat dan tidak sebaliknya. Maka hendaknya kita berhati-hati dan waspada dari semua pelaku bid’ah. Dan termasuk ahlul bid’ah yang wajib untuk kita jauhi dan tinggalkan adalah orang-orang Jahmiyyah (menolak nama-nama dan sifat-sifat Allah Subhanahu wa Ta’ala bahkan menafikannya), Rafidhah, Mu’tazilah, Khawarij, Maturidiyah, dan orang-orang yang mengikuti jalan mereka yang menyimpang dari jalan ulama Salafush Shalih.

Baca Juga:
Hukum-Hukum yang Berkaitan dengan Haid, Istihadhah, dan Nifas - Bagian ke-2 - Tuntunan Praktis Fiqih Wanita (Ustadz Ahmad Zainuddin, Lc.)

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download dan simak mp3 kajian yang penuh manfaat ini.

Download mp3 kajian Tentang Kelompok-Kelompok Ahlul Bid’ah Yang Harus Dijauhi

Mari raih pahala dan kebaikan dengan membagikan tautan ceramah agama ini ke Jejaring Sosial yang Anda miliki seperti Facebook, Twitter dan yang lainnya. Semoga Allah Ta’ala membalas kebaikan Anda.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.