Masjid Al-Barkah

Tematik

Problematika Rumah Tangga

By  |  pukul 3:51 pm

Terakhir diperbaharui: Selasa, 13 September 2022 pukul 12:58 pm

Tautan: https://rodja.id/3k2

Problematika Rumah Tangga adalah kajian tematik yang disampaikan oleh Ustadz Maududi Abdullah, Lc. Hafidzahullah pada Sabtu, 6 Safar 1444 H / 3 September 2022 M.

Problematika Rumah Tangga

Pembahasan ini sangat penting dan dibutuhkan oleh kita semua, baik yang sudah menikah atau yang belum menikah. Betapa banyaknya orang yang masuk ke dalam dunia rumah tangga tanpa berilmu akhirnya bertemu jalan buntu. Karena mengikuti hawa nafsu didalam rumah tangga, mengikuti pola-pola orang di luar agama Islam dalam rumah tangga, mengikuti hanya kebiasaan masyarakat, sehingga bertemu dengan realita-realita pahit. Dan setelah bertemu realita pahit baru mencari Ustadz yang mengerti agama bagaimana solusinya. Ketika masalah itu sudah besar, tentu tidak mudah dalam menyelesaikannya.

Siapapun di antara kita yang ingin menjadi manusia bahagia hidup di permukaan bumi, dia wajib paham dan mengerti bahwa kunci kebahagiaan itu di rumah tangga. Mustahil anda menjadi manusia bahagia kalau rumah tangga semrawut. Jika rumah tangga tidak memberikan kebahagiaan, harta sebanyak apapun tak ada artinya, pangkat setinggi apapun takkan menghantarkan manusia kepada kebahagiaan. Karena kunci kebahagiaan itu letaknya di rumah tangga.

Maka siapapun yang benar ingin bahagia, dia berkewajiban untuk mengurus rumah tangganya sehingga menjadi rumah tangga yang nyaman dan dia idam-idamkan. Tentu sesuai dengan syariat. Karena Allah Tabaraka wa Ta’ala telah mengajarkan segala-galanya kepada manusia.

Baca Juga:
Khutbah Jumat Singkat: Mensyukuri Nikmat Islam

Ayat yang paling sering dibacakan orang ketika menikah adalah surah Ar-Rum ayat 21.

وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِّتَسْكُنُوا إِلَيْهَا …

“Di antara tanda-tanda kebesaran Allah ketika Allah menciptakan untuk kalian dari jenis kalian sendiri pasangan-pasangan, agar kalian tenang dan tentram bersama pasangan itu…” (QS. Ar-Rum[30]: 21)

Lihat baik-baik, dimana Allah letakkan ketenangan dan ketentraman. Jawabannya adalah pada pasangan, bukan di kedai kopi.

Mari masing-masing kita yang sudah memiliki pasangan bertanya. Apakah benar hal yang paling nyaman dan tentram bagi kita adalah ketika sedang duduk bercengkrama bersama pasangan kita? Kalau iya, maka kita sudah mengamalkan ayat ini.

Coba cari di dalam ayat Al-Qur’an atau di dalam hadits Nabi yang mengatakan jabatan atau popularitas memberikan kebahagiaan, ketenangan dan ketentraman. Tentu tidak ada. Oleh karena itu sehebat apapun anda memegang sebuah jabatan, sebesar apapun perusahaanmu, sebanyak apapun karyawan anda, seterkenal apapun dirimu, kalau bersama pasangan tidak nyaman, maka selamat menderita.

Di dalam hadits shahih riwayat Imam Bukhari, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam ditanya tentang amalan yang memasukkan seseorang ke dalam surga. Rasul menunjuk lisannya seraya berkata Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam:

أَمْسِكْ عَلَيْكَ لِسَانَكَ وَلْيَسَعْكَ بَيْتُكَ

“Tahan lisanmu ini, dan hendaklah rumahmu lapang (nyaman) bagimu.” (HR. Bukhari)

Makna “lapang” di sini tentunya bukan dilapangkan dari sisi luas rumah. Tapi hendaknya rumah itu nyaman dan indah bagi kita. Rumah yang kalau kita sudah berada di dalamnya terasa tenang, tenteram dan bahagia ketika bersama istri dan anak-anak.

Baca Juga:
Hukum-Hukum Pernikahan, Perceraian dan Rujuk - Tuntunan Praktis Fiqih Wanita (Ustadz Ahmad Zainuddin, Lc.)

Maka masing-masing kita jujur kepada diri sendiri walau tidak perlu dijawab. Majelis mana yang paling kita sukai? Kalau jawabannya belum bersama istri dan anak-anak, maka kita harus sadar bahwa kita belum menjadi manusia bahagia. Ini harus diperbaiki, karena berarti ada masalah dalam hubungan itu. Dan itu yang telah perlahan tapi pasti mengusir kita dari koridor kebahagiaan.

Kalau seandainya jawaban duduk yang paling kita sukai adalah duduk bersama pasangan dan anak-anak, masyaAllah anda sudah dekat dengan firman Allah Tabaraka wa Ta’ala.

Pondasi Keluarga

Menit ke-16:36 Di dalam Al-Qur’an, Allah Subhanahu wa Ta’ala berbicara tentang pondasi rumah tangga. Ayat ini diturunkan oleh Allah ketika istri-istri Nabi meminta tambah belanja bulanan yang membuat Rasul bersedih. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُل لِّأَزْوَاجِكَ إِن كُنتُنَّ تُرِدْنَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا وَزِينَتَهَا فَتَعَالَيْنَ أُمَتِّعْكُنَّ وَأُسَرِّحْكُنَّ سَرَاحًا جَمِيلًا ‎﴿٢٨﴾‏ وَإِن كُنتُنَّ تُرِدْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَالدَّارَ الْآخِرَةَ فَإِنَّ اللَّهَ أَعَدَّ لِلْمُحْسِنَاتِ مِنكُنَّ أَجْرًا عَظِيمًا ‎﴿٢٩﴾‏

“Wahai Nabi, katakan kepada istri-istrimu: ‘Kalau kalian menginginkan kehidupan dunia dan perhiasan dunia, mari kesini aku berikan kepada kalian permintaan-permintaan kalian itu dan setelah itu aku akan ceraikan kalian dengan perceraian yang baik. Namun kalau kalian berumah tangga denganku karena menginginkan Allah dan RasulNya serta kampung akhirat, maka Allah telah siapkan untuk kalian yang berbuat baik ganjaran yang teramat besar.'” (QS. Al-Ahzab[33]: 28-29)

Baca Juga:
Mengembalikan Setiap Permasalahan kepada Allah dan RasulNya

Berumah tangga karena menginginkan Allah, inginkan Rasulullah dan kampung akhirat. Inilah pondasi rumah tangga.

Kita membangun rumah tangga diatas pondasi apa? Karena terlalu banyak orang membangun rumah tangganya dengan pondasi cinta. Lalu apa beda seorang mukmin dengan orang kafir jika berumah tangga dibangun atas dasar cinta, ketampanan, kecantikan, harta atau nama? Mukmin mempunyai tujuan berbeda dengan tujuan orang-orang yang tidak beriman. Seorang mukmin ingin rumah tangganya berakhir sampai ke surga.

Di sini Allah mengajarkan pondasi rumah tangga. Kalau kalian ingin mencari ridha Allah, ingin menegakkan sunnah Rasulillah di rumah tangga itu, dan ingin menggapai kampung akhirat di rumah tangga itu, maka rumah tangga kalian berdiri di atas pondasi yang benar. Ada ganjaran besar untuk orang-orang yang melakukan itu disisi Allah di kampung akhirat.

Maka apakah benar ketika kita menikah adalah untuk mencari ridha Allah, untuk menegakkan sunnah Rasulillah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, untuk mendapatkan tempat terbaik di surga Allah? Kalau iya maka alangkah nikmatnya rumah tangga yang benar-benar berdiri di atas pondasi ini.

Bagaimana kajian lengkapnya? Mari download mp3 kajian yang penuh manfaat ini.

Download MP3 Kajian

Jangan lupa untuk ikut membagikan link download kajian “Problematika Rumah Tangga” ini ke facebook, twitter dan yang lainnya. Semoga bisa menjadi pembuka pintu kebaikan bagi orang lain.

Baca Juga:
Khusyu' dalam Melaksanakan Shalat

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.