Masjid Al-Barkah

Talbis Iblis

Tipu Daya Iblis Untuk Meninggalkan Harta Benda

By  |  pukul 4:44 pm

Terakhir diperbaharui: Senin, 19 September 2022 pukul 12:42 pm

Tautan: https://rodja.id/3ke

Tipu Daya Iblis Untuk Meninggalkan Harta Benda ini adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan kitab Talbis Iblis. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Abu Ihsan Al-Atsaary pada Senin, 15 Safar 1444 H / 12 September 2022 M.

Kajian Islam Tentang Tipu Daya Iblis Untuk Meninggalkan Harta Benda

Pada kesempatan ini kita akan bicarakan talbis iblis terhadap kaum sufi terkait sikap meninggalkan harta benda.

Tentunya kita hidup di dunia dan memerlukan dunia itu untuk keberlangsungan hidup kita. Kita tidak bisa lepas dari kebutuhan-kebutuhan duniawi karena masih hidup di dunia. Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam pernah berkata:

أنتم أعلم بأمور دنياكم

“Kamu lebih tahu urusan dunia kamu.” (HR. Muslim)

Untuk urusan ini Nabi serahkan kepada kita semua untuk melihat mana yang maslahat untuk urusan dunia kita. Dan Nabi juga berkata:

فَإِنَّ لِجَسَدِكَ عَلَيْكَ حَقًّا

“Sesungguhnya jasmanimu juga punya hak untuk dipenuhi.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Dan Nabi juga pernah berkata:

حُبِّبَ إِلَـيَّ مِنْ دُنْيَاكُمْ : النِّسَاءُ وَالطِّيْبُ

“Aku dibuat suka terhadap urusan dunia kamu dua hal; yaitu wanita dan parfum.” (HR. Ahmad, An-Nasa’i, Al-Hakim, Al-Baihaqi)

Dan banyak lagi hadits-hadits lain yang menunjukkan bahwa Nabi juga memperhatikan kebutuhan duniawi. Sebatas yang dapat menegakkan tulang punggung dan melanjutkan hidup. Tidak menunjukkan ketamakan, tapi tidak juga meninggalkannya sama sekali.

Baca Juga:
Membaca Surah Al-Kafirun Sebelum Tidur

Tentunya sebaik-baiknya urusan adalah yang tengah. Kita tidak mengabaikan dunia sehingga akan memudharatkan diri. Juga tidak menunjukkan ketamakan dan kerakusan terhadap dunia yang membuat kita binasa.

Iblis melancarkan talbisnya kepada kaum sufi ini mulai dari generasi pertamanya sampai generasi-generasi selanjutnya. Pada awalnya mereka menunjukkan ketulusan menjalani kehidupan dengan zuhud. Yaitu dengan cara memperlihatkan aib harta/dunia dan menakut-nakuti terhadap keburukannya. Walhasil mereka meninggalkan seluruh harta benda dan lebih memilih hidup dalam kondisi fakir.

Kondisi fakir adalah kondisi yang Nabi berlindung darinya. Bahkan itu termasuk salah satu doa pagi dan petang yang kita baca:

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْكُفْرِ وَالْفَقْرِ

“Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kekufuran dan kefakiran.” (Lihat dzikir pagi petang)

Kondisi fakir adalah kondisi melarat dimana seseorang terpaksa meminta-minta dan hina. Maka dari itu kita berusaha untuk keluar dari kondisi fakir agar tidak terhina hidupnya dengan berhutang dan meminta-minta. Tentunya itu semua tidaklah dibenarkan di dalam Islam.

Seorang hamba berusaha untuk tidak terlepas dari kefakiran itu dengan berdoa memohon kepada Allah supaya tidak jatuh dalam kefakiran. Kita juga dituntut untuk bekerja mencari nafkah supaya terhindar dari kondisi fakir. Tapi orang-orang ini mereka ini justru memilih hidup fakir. Tentu ini kebalikan dari doa Nabi.

Ada kekeliruan di sini antara miskin dan fakir. Benar ada hadits yang mana Nabi memohon kepada Allah agar dihidupkan miskin, diwafatkan juga dalam kondisi miskin, dan dikumpulkan bersama yang orang-orang misakin pada hari kiamat. Ini adalah salah satu doa shahih diriwayatkan dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam:

Baca Juga:
Tiga Perkara Yang ditawarkan Kepada Musuh

اللَّهُمَّ أَحْيِني مِسْكِينًا ، وَأَمِتْنِي مِسْكِينًا ، وَاحْشُرْنِي فِي زُمْرَةِ الْمَسَاكِينِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ.

“Ya Allah hidupkan aku miskin, wafatkan aku dalam kondisi miskin juga, dan kumpulkan aku bersama orang-orang miskin pada hari kiamat.”

Ini kemiskinan yang diminta oleh Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dan tidak perlu juga dihindari, berbeda dengan kefakiran.

Kemiskinan adalah kondisi dimana seseorang cukup untuk memenuhi kebutuhan hidupnya (tidak lebih tidak kurang). Adapun fakir adalah orang yang kekurangan dan tidak mempunyai apa-apa untuk menutupi kebutuhan hidupnya sehingga harus meminta, berhutang dan mengharapkan orang lain.

Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam memohon supaya dihidupkan dalam kondisi miskin. Yaitu dimana seorang hamba bisa menjalani hidupnya dengan cukup; cukup kebutuhannya, cukup keperluannya, dapat menegakkan tulang punggungnya, cukup makannya, cukup tempat tinggalnya.

Kaum sufi memilih hidup dalam kondisi fakir (bukan miskin) hingga terpaksa hidup dari belas kasih orang lain. Ini adalah kondisi yang membuat orang itu hina. Maksud hati memang baik, namun tindakan seperti itu keliru.

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download mp3 kajian dan simak pembahasan yang penuh manfaat ini.

Download MP3 Kajian

Mari turut membagikan link download kajian “Tipu Daya Iblis Untuk Meninggalkan Harta Benda” yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga menjadi pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Baca Juga:
Memukul Anak Itu Ada Aturannya Bagian 3

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.