Masjid Al-Barkah

Shahihu Fiqhis Sunnah wa Adillatuhu

Hal-Hal Yang Dibolehkan dalam Shalat

By  |  pukul 10:02 am

Terakhir diperbaharui: Minggu, 19 Februari 2023 pukul 11:25 am

Tautan: https://rodja.id/3p8

Hal-Hal Yang Dibolehkan dalam Shalat ini merupakan bagian dari kajian Islam ilmiah Kitab Shahihu Fiqhis Sunnah wa Adillatuhu yang disampaikan oleh Ustadz Dr. Musyaffa Ad-Dariny, M.A. Hafidzahullah. Kajian ini disampaikan pada Senin, 8 Rajab 1444 H / 30 Januari 2023 M.

Download kajian sebelumnya: Sunnah Duduk Iftirasy Pada Duduk Diantara Dua Sujud

Kajian Tentang Hal-Hal Yang Dibolehkan dalam Shalat

Pelajaran ini kita bahas karena banyak dari kaum muslimin yang menganggap bahwa hal-hal ini tidak dibolehkan untuk dilakukan di dalam shalat. Padahal kadang-kadang mereka sangat membutuhkan untuk melakukannya. Sehingga ketika mengetahui hal ini, maka ini akan memberikan jalan keluar bagi mereka yang ingin melakukan hal-hal ini yang sebenarnya memang dibolehkan di dalam shalat.

Menggendong Anak

Menggendong anak di dalam shalat sebenarnya dibolehkan. Walaupun ketika menggendong anak di dalam shalat ini akan menjadikan kita melakukan hal-hal yang sebenarnya kita tinggalkan ketika tidak melakukan hal ini. Seperti mengangkat anak kecil, kemudian menaruhnya. Ketika mengangkat, kita tidak meletakkan tangan di tempat asalnya. Meskipun demikian, hal ini tetap dibolehkan. Dalilnya adalah hadits yang diriwayatkan oleh Abu Qatadah Radhiyallahu ‘Anhu, beliau mengatakan:

أن رسول الله صلى الله عليه وسلم كان يصلي وهو حامل أمامة بنت زينب بنت رسول الله صلى الله عليه وسلم فإذا سد وضعها وإذا قام حلمها

“Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam pernah shalat dalam keadaan beliau menggendong Umamah binti Zainab binti Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Ketika beliau sujud, beliau meletakkan Umamah, dan ketika beliau berdiri maka beliau menggendong kembali Umamah.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Baca Juga:
Berlebih-Lebihan Dalam Mengerjakan Ibadah

Ketika itu Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam membawa cucu beliau ini dalam keadaan berdiri dan rukuk, beliau hanya meletakkan cucunya ketika sujud saja. Ketika rukuk bisa kita bayangkan jelas tangan akan membawa bayi itu, sehingga akhirnya tangan tidak diletakkan di atas lutut.

Makanya bagi para ibu yang melihat atau merasakan anaknya mau nangis, dan kalau menangis nanti akan mengganggu shalatnya, maka gendong anak itu. Ini tidak ada masalah karena ada contohnya dari Nabi kita Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Inilah kemudahan yang diberikan oleh syariat Islam. Jangan sampai kita mengharamkan sesuatu yang dibolehkan oleh syariat. Ini termasuk dari salah satu bukti dari firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

…وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِي الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ…

“Allah tidak menjadikan kesulitan pada agama ini (agama Islam).” (QS. Al-Hajj[22]: 78)

يُرِيدُ اللَّهُ أَن يُخَفِّفَ عَنكُمْ…

“Allah ingin untuk memberikan keringanan kepada kalian…” (QS. An-Nisa'[4]: 28)

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam juga bersabda:

إِنَّ الدِّينَ يُسْ…

“Sesungguhnya agama ini adalah agama yang mudah.”

Lihat juga: Islam Adalah Agama Yang Mudah – Prinsip Dasar Islam

Berjalan Sedikit Ketika Dibutuhkan

Misalnya kita shalat dengan mengambil sutrah punggungnya orang yang duduk. Lalu ternyata dia pergi, sedangkan di depan ada tiang. Maka tidak ada masalah bagi kita untuk maju, berjalan sedikit untuk menjadikan tiang itu sebagai sutrah shalat kita. Yang seperti ini tidak ada masalah. Karena jalannya sedikit, dan kita membutuhkan jalan itu. Karena kita membutuhkan sutrah yang hukumnya sunnah muakkadah, bahkan sebagian ulama mewajibkannya.

Baca Juga:
Penafsiran Kaum Sufi yang Tidak Berdasar

Begitu pula ketika kita sedang shalat di dalam rumah, dan kita dekat dengan pintu, kemudian ada orang mengetuk pintu minta untuk masuk. Maka boleh bagi kita untuk menuju ke pintu itu, kita bukakan agar orang tersebut masuk. Seperti ini tidak ada masalah. Karena jalannya dekat dan kita membutuhkan jalan itu.

Dalilnya adalah hadits yang diriwayatkan oleh ibunda ‘Aisyah Radhiyallahu ‘Anha, beliau mengatakan:

ان رسول الله صلى الله عليه وسلم يصلي في البيت، والباب عليه مغلق، فجئت فاستفتحت فمشى ففتح لي، ثم رجع إلى مصلاه، ووصفت أن الباب في القبلة

“Pernah suatu ketika Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam shalat di dalam rumahnya, sedangkan pintu rumah beliau dalam keadaan terkunci. Lalu aku pun datang, dan aku meminta untuk dibukakan pintu tersebut. Maka Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berjalan dan membukakan pintu itu untukku, kemudian beliau kembali ke tempat shalatnya. Dan digambarkan bahwa pintu tersebut ada di arah kiblat.” (HR. At-Tirmidzi, Abu Dawud, An-Nasa’i)

Ini juga merupakan kemudahan yang diberikan oleh Islam di dalam shalat kita. Kalau misalnya hal ini terjadi, maka tidak ada masalah kita melakukan yang seperti ini. Ada contohnya dari Nabi kita Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download dan simak mp3 kajian yang penuh manfaat ini.

Baca Juga:
Buktikan Keimananmu (Ustadz Abuz Zubair Hawary, Lc.)

Download mp3 Kajian

Mari turut membagikan link download kajian tentang “Hal-Hal Yang Dibolehkan dalam Shalat” penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga menjadi pembuka pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.