Masjid Al-Barkah

Riyadhus Shalihin

Bacaan Dzikir Pendek

By  |  pukul 10:04 am

Terakhir diperbaharui: Rabu, 05 April 2023 pukul 8:58 am

Tautan: https://rodja.id/3qx

Bacaan Dzikir Pendek adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan kitab Riyadhus Shalihin Min Kalam Sayyid Al-Mursalin. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Mubarak Bamualim, Lc., M.H.I. pada Selasa, 28 Sya’ban 1444 H / 21 Maret 2023 M.

Kajian sebelumnya: Membaca Doa Ketika Sujud

Bacaan Dzikir Pendek

Hadits terakhir yang kita bahas adalah hadits Ummul Mukminin Juwairiyah binti Al-Harits Radhiyallahu ‘Anha, salah seorang dari istri Nabi kita Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Pada kesempatan yang lalu sudah dibahas tentang dzikir yang dianjurkan oleh Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Karena ketika Nabi akan pergi mengerjakan shalat subuh, Juwairiyah Radhiyallahu ‘Anha sedang berdzikir. Sampai Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam kembali beliau tetap berada di tempat shalatnya. Sehingga Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam kemudian mengajarkan agar mengucapkan kalimat-kalimat yang seandainya ditimbang, maka kalimat tersebut telah memadai apa yang diucapkan oleh Juwairiyah Radhiyallahu ‘Anha semenjak Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam keluar dari rumahnya ke masjid sampai kembali. Yaitu mengucapkan tiga kali:

سُبْحَانَ الله وَبِحَمْدِهِ عَدَدَ خَلْقِهِ، وَرِضَا نَفْسِهِ، وَزِنَةَ عَرْشِهِ، وَمِدَادَ كَلِمَاتِهِ

“Maha suci Allah, dan segala puji hanya milikNya sebanyak ciptaanNya, Maha suci Allah sesuai dengan keridhaanNya, Maha suci Allah seberat timbangan ArsyNya, dan sebanyak tinta yang mencatat kalimat-kalimat Allah.” (HR. Muslim)

Baca Juga:
Hadits Arbain Ke 37 – Allah Mencatat Kebaikan dan Keburukan

Lihat: Dzikir Pagi

Kita melihat bahwa kalimat-kalimat ini semuanya adalah pujian kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Maha suci Allah, dan segala puji hanya milikNya sebanyak ciptaanNya. Tidak ada yang mengetahui ciptaan Allah kecuali Allah Subhanahu wa Ta’ala. Seseorang memuji dan mensucikan Allah Ta’ala sejumlah ciptaanNya.

Maha suci Allah sesuai dengan keridhaanNya. Ini satu hal yang tentu tidak terbatas. Sehingga ini adalah ucapan yang sangat luar biasa dalam mensucikan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Maha suci Allah seberat timbangan Arsy-Nya. Dari lafadz ini para ulama menyebutkan bahwa makhluk Allah yang paling berat adalah Arsy (singgasana Allah Subhanahu wa Ta’ala). Yang mana Allah Subhanahu wa Ta’ala ada di atasnya. Adapun bagaimana Allah ada di atasnya, wallahu a’lam. Kita tidak mengetahuinya. Tapi Allah memberitahukan dan kita beriman kepada Allah, beriman kepada RasulNya Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

الرَّحْمَٰنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَىٰ

“Allah Yang Maha Pemurah, Dia berada di atas ArsyNya.” (QS. Tha Ha[20]: 5)

Jangan ditanya seperti apa, dan jangan kita menggambarkan sifat-sifat Allah Ta’ala sama dengan sifat makhlukNya. Kita harus yakin keberadaan Allah di atas ArsyNya bukan berarti Allah membutuhkan Arsy. Allah tidak membutuhkan Arsy, tapi seluruh makhlukNya (termasuk Arsy) membutuhkan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Ini aqidah Salaf, aqidah para sahabat Radhiyallahu ‘Anhum Ajma’in, aqidah yang diajarkan oleh Al-Qur’anul Karim dan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, yang mana para sahabat berpegang teguh kepadanya.

Baca Juga:
Surah Ali Imran Ayat 31 - Ayat Ujian

Allah menginformasikan kepada kita bahwa Allah berada di atas Arsy. Kewajiban kita beriman, bukan kemudian kita benturkan dengan akal kita yang sempit, akal kita yang bisa pikun, akal kita yang bisa lupa, akal kita yang bisa lalai, akal kita yang memiliki keterbatasan, yang dia tidak mampu memikirkan sesuatu di luar jangkauannya.

Sebanyak tinta yang mencatat kalimat-kalimat Allah. Hal ini telah disebutkan oleh Allah ‘Azza wa Jalla bahwa seandainya pohon-pohon menjadi pulpen dan lautan menjadi tinta untuk mencatat kalimat-kalimat Allah, maka akan habis itu semuanya. Bahkan seandainya didatangkan tujuh kali lautan yang ada di seluruh muka bumi ini kemudian dijadikan sebagai tinta untuk mencatat kalimat Allah, maka semua akan habis sedangkan ilmu Allah tidak akan habis.

Dengan mempelajari hal-hal seperti ini akan menambah keimanan kita kepada kebesaran, keagungan, dan kekuasaan Allah Ta’ala. Maka dari itu seorang muslim ketika menghadapi suatu masalah di dunia ini, ingat ada Dzat yang Maha Besar. Dia yang memberikan jalan keluar, Dia Yang Maha Kuasa, Dia Yang Maha Agung, dan seterusnya. Maka dengan demikian seorang akan tenang hidupnya dalam menghadapi apa yang dihadapinya di dunia ini.

Menit ke-17:05 Kita tidak usah gusar dengan apa yang dilakukan oleh orang-orang yang membenci Islam dan kaum muslimin, biarkan mereka berbuat. Tugas kita adalah menjalankan agama Allah dengan sebaik-baiknya, melaksanakan perintah-perintah Allah yang menjadi kewajiban kita dan menjauhi larangan-larangan Allah, kalau terjerumus dalam dosa segera kembali kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Baca Juga:
Tafsir Surat Ali-Imran Ayat 1-4

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download dan simak mp3 kajian kajian yang penuh manfaat ini.

Download MP3 Kajian

Mari turut membagikan link download kajian tentang “Bacaan Dzikir Pendek” yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.