Masjid Al-Barkah

Talbis Iblis

Tawakal Namun Tidak Mau Berusaha

By  |  pukul 2:34 pm

Terakhir diperbaharui: Kamis, 13 April 2023 pukul 2:34 pm

Tautan: https://rodja.id/3r9

Tawakal Namun Tidak Mau Berusaha ini adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan kitab Talbis Iblis. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Abu Ihsan Al-Atsaary pada Senin, 19 Ramadhan 1444 H / 10 April 2023 M.

Kajian Tentang Tawakal Namun Tidak Mau Berusaha

Kajian kali ini membahas tentang talbis iblis terhadap kaum sufi terkait klaim tawakal namun tidak mau berusaha dan tidak siap-siaga dalam persoalan harta.

Diriwayatkan dari Dzun Nun Al-Mishri, dia bercerita: “Aku sudah berkelana bertahun-tahun. Selama itu aku tidak pernah benar-benar bertawakal kepada Allah kecuali sekali saja. Suatu ketika aku mengarungi lautan dengan menumpang sebuah perahu. Tiba-tiba perahu yang aku tumpangi itu pecah dan aku pun berpegangan pada kayu dari pecahan perahu itu. Aku bergumam dalam hati: ‘Jika Allah tetapkan engkau akan tenggelam, kayu ini tidak akan berguna untukmu.’ Maka aku melepaskan kayu tersebut dan berenang di air hingga tiba di tepi pantai.”

Diriwayatkan juga dari Muhammad, dia berkata: “Aku bertanya kepada Abu Ya’qub Az-Zayyat tentang hakikat tawakal. Az-Zayyat mengeluarkan uang dirham miliknya, baru menjawab pertanyaanku. Dia memberikan tawakal itu haknya, sesuai perkataannya: ‘Aku malu menjawab pertanyaanmu sedang aku masih menyimpan sesuatu.'”

Ini dianggap sebagai hakikat tawakal oleh kaum sufi. Yaitu meninggalkan asbab. Mereka menganggap bahwa asbab tidak pengaruh dalam bab tawakal, tawakal boleh tanpa asbab.

Ibnul Jauzi mengatakan: Minimnya ilmu agama menimbulkan kerancuan seperti ini. Andai mereka tahu hakikat tawakal, tentulah mereka akan menyadari bahwa tidak ada pertentangan antara tawakal dan usaha/ikhtiar. Tawakal adalah bersandarnya hati kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala semata, dan ini tidak bertentangan dengan pergerakan raga ataupun badan dalam rangka berusaha ataupun melakukan antisipasi.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman”

وَلَا تُؤْتُوا السُّفَهَاءَ أَمْوَالَكُمُ الَّتِي جَعَلَ اللَّهُ لَكُمْ قِيَامًا…

“Janganlah kamu serahkan kepada orang yang belum sempurna akalnya, harta (mereka yang ada dalam kuasamu), yang dijadikan Allah sebagai pokok kehidupannya…” (QS. An-Nisa'[4]: 5)

Maksudnya adalah dijadikan sebagai penopang raga kalian. Maka ini adalah usaha supaya tidak habis harta itu sehingga tidak ada sesuatu untuk menghidupi raganya ataupun jasmaninya. Artinya kita juga harus melakukan tindakan antisipasi supaya bisa melanjutkan hidup.

Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam sendiri pernah menggadaikan baju perang beliau untuk kebutuhan makanan pokok keluarga beliau selama satu tahun. Apakah itu bertentangan dengan tawakal? Nabi mengajarkan kepada kita harus ada usaha/ikhtiar yang konkret untuk bisa menyambung hidup. Bukan hanya bersandar kepada Allah lalu tidak mau berusaha, itu bukan tawakal.

Maka nabi bersabda:

نعم المال الصالح مع الرجل الصالح

“Sebaik-baik harta yang baik adalah harta yang dimiliki orang yang shalih.” (HR. Ahmad)

Orang yang shalih mengerti bagaimana dia menggunakan harta itu dengan baik, dan itu sebaik-baik harta. Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam juga berkata:

إنك أن تدع ورثتك أغنياء خير من أن تدعهم عالة يتكففون الناس

“Sungguh lebih baik kamu meninggalkan ahli warismu dalam kondisi berkecukupan daripada kamu meninggalkan mereka dalam kondisi fakir sehingga harus meminta-minta kepada orang lain.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Maka harus ada tindakan antisipasi untuk menjamin nafkah jasmani kita. Jadi bukan kita melepas semua harta, lalu tidak ada harta yang bisa kita gunakan untuk mencukupi kebutuhan. Itu membahayakan diri sendiri. Hingga kita nanti harus minta-minta kepada orang lain. Sementara meminta-minta adalah sesuatu yang dilarang dalam Islam.

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download mp3 kajian dan simak pembahasan yang penuh manfaat ini.

Download MP3 Kajian

Mari turut membagikan link download kajian “Tawakal Namun Tidak Mau Berusaha” yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga menjadi pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.