Masjid Al-Barkah

Mukhtashar Shahih Muslim

10 Perkara Yang Termasuk Fitrah

By  |  pukul 10:02 am

Terakhir diperbaharui: Selasa, 01 Agustus 2023 pukul 9:10 am

Tautan: https://rodja.id/3t4

10 Perkara Yang Termasuk Fitrah merupakan bagian dari kajian Islam ilmiah Mukhtashar Shahih Muslim yang disampaikan oleh Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc. Hafidzahullah. Kajian ini disampaikan pada Ahad, 5 Muharram 1445 H / 23 Juli 2023 M.

Kajian Hadits Tentang 10 Perkara Yang Termasuk Fitrah

Kita masih di bab عشر من الفطرة (sepuluh perkara yang termasuk fitrah). Hadits 182:

عَنْ عَائِشَةَ ﵂ قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ عَشْرٌ مِنْ الْفِطْرَةِ قَصُّ الشَّارِبِ وَإِعْفَاءُ اللِّحْيَةِ وَالسِّوَاكُ وَاسْتِنْشَاقُ الْمَاءِ وَقَصُّ الْأَظْفَارِ وَغَسْلُ الْبَرَاجِمِ وَنَتْفُ الْإِبِطِ وَحَلْقُ الْعَانَةِ وَانْتِقَاصُ الْمَاءِ. قَالَ زَكَرِيَّاءُ قَالَ مُصْعَبٌ وَنَسِيتُ الْعَاشِرَةَ إِلَّا أَنْ تَكُونَ الْمَضْمَضَةَ. زَادَ قُتَيْبَةُ قَالَ وَكِيعٌ انْتِقَاصُ الْمَاءِ يَعْنِي الِاسْتِنْجَاءَ.

Dari ‘Aisyah Radhiyallahu ‘Anha, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Ada sepuluh perkara yang termasuk fitrah; mencukur kumis, memanjangkan janggut, siwak, beristinsyaq (menghirup air ke hidung dalam berwudhu), memotong kuku, mencuci barojim, mencabut bulu ketiak, mencukur bulu kemaluan, intiqashul ma‘ (istinja’).” Zakariya berkata, Mush’ab berkata, “Aku lupa yang kesepuluh, mungkin ia adalah berkumur.” Qutaibah menambahkan, Waki’ berkata, “Intiqashul ma’ yakni istinja’. (HR. Muslim)

1. Mencukur kumis

Yang sunnah itu mencukur, bukan menggundul.

2. Memanjangkan janggut

Memanjangkan janggut hukumnya wajib. Karena Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam memerintahkannya. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

جُزُّوا الشَّوَارِبَ وَأَرْخُوا اللِّحَى خَالِفُوا الْمَجُوسَ

“Potonglah kumis dan biarkanlah jenggot! Selisihilah orang-orang Majusi!” (HR. Muslim)

Kata-kata “selisihi orang majusi” bukan artinya kalau orang majusi berjenggot kemudian kita malah mencukur janggut. Kenapa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengatakan “selisihi orang majusi”? Karena orang majusi pada waktu itu mencukur jenggotnya dan menyelisihi fitrah.

Kalau sekarang orang majusi berjenggot, berarti mereka sudah sesuai dengan fitrah. Maka kita tetap berjenggot juga.

Dan kita perhatikan para ulama terdahulu, tidak ada satupun ulama terdahulu yang berpendapat bahwa mencukur jenggot itu hukumnya makruh. Bahkan Ibnu Hazm mengatakan ijma’ seluruh ulama bahwa mencukur jenggot itu hukumnya haram.

Namun sebagian ulama Syafi’iyah belakangan (bukan yang terdahulunya) mengatakan bahwa mencukur jenggot hanya makruh saja, tidak sampai kepada haram.

Akan tetapi saudaraku, tentunya yang menjadi hujjah kita adalah perkataan Allah dan perkataan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Apalagi pendahulu ulama yang mengatakan makhruh itu tidak ada. Para ulama terdahulu tidak ada yang berpendapat bahwa hukumnya makruh.

Yang diperselisihkan oleh para ulama itu mencukur jenggotnya melebihi segenggam. Pendapat Abdullah bin Umar demikian pula beberapa sahabat yang lain, mereka mengatakan bahwa disunnahkan untuk dipotong (kalau sudah melebihi segenggam). Syaikh Albani mengatakan: “Aku tidak mengetahui adanya sahabat yang menyelisihi pendapat beliau). Sehingga atas dasar itu ini adalah sunnah.

Sedangkan jumhur berpendapat tidak disyariatkan untuk memotong melebih segenggam. Karena dalil-dalil memutlakkan semuanya “panjangkan jenggot”. Bahkan disebutkan dalam hadits bahwa para sahabat mengetahui Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam membaca di shalat dzuhur dan ashar dengan bergoyangnya janggut beliau. Itu menunjukkan bahwa berarti Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam panjang janggutnya.

Dan para ahli kesehatan di zaman sekarang sudah mengadakan penelitian tentang manfaat jenggot untuk laki-laki. Ternyata manfaatnya banyak, masyaAllah.

3. Siwak

Siwak termasuk sunnah muakkadah. Karena Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menganjurkan umatnya bersiwak. Rasulullah bersabda:

اَلسِّوَاكُ مَطْهَرَةٌ لِلْفَمِ مَرْضَاةٌ لِلرَّبِّ

“Siwak itu mensucikan mulut dan mendatangkan kerinduan Allah Subhanahu wa Ta’ala.” (HR. Bukhari)

Maka kita berusaha untuk bersiwak sebagaimana halnya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam senantiasa menganjurkan umatnya bersiwak.

4. Beristinsyaq (menghirup air ke hidung dalam berwudhu)

Dan beristinsyaq ini juga sangat ditekankan ketika bangun dari tidur malam. Karena disebutkan dalam hadits Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam:

إذا اسْتَيْقَظَ أحدكم من مَنَامِهِ فَلْيَسْتَنْثِرْ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ فإن الشَّيْطَانَ يَبِيتُ على خَيَاشِيمِهِ

“Bila salah seorang dari kalian terjaga dari tidurnya, maka hendaknya ia istinsyaq tiga kali, karena sesungguhnya setan bermalam di dalam hidungnya.” (Muttafaqun ‘alaih)

5. Memotong kuku

Memotong kuku termasuk fitrah. Adapun memanjangkan kuku seperti yang kita lihat di zaman sekarang, terutama para wanita sengaja dipanjangkan kukunya biar kelihatan bagus, maka itu tidak sesuai dengan fitrah. Bahkan sebagian ulama mengatakan itu menyerupai setan.

6. Mencuci barojim

Lihat video: penjelasan barojim

7. Mencabut bulu ketiak

Yang sunnah adalah mencabut bulu ketiak, bukan mencukur.

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download dan simak mp3 kajian yang penuh manfaat ini.

Download mp3 Kajian

Mari turut membagikan link download kajian “10 Perkara Yang Termasuk Fitrah” yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.