Masjid Al-Barkah

Tujuan-Tujuan Haji

Tujuan Haji Memperkuat Ketundukan Terhadap Perintah Allah

By  |  pukul 2:51 pm

Terakhir diperbaharui: Rabu, 02 Agustus 2023 pukul 2:51 pm

Tautan: https://rodja.id/3tg

Tujuan Haji Memperkuat Ketundukan Terhadap Perintah Allah adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan Tujuan-Tujuan Haji. Pembahasan ini disampaikan oleh Syaikh Prof. Dr. ‘Abdurrazzaq bin ‘Abdil Muhsin Al-‘Abbad Al-Badr pada Senin, 13 Muharram 1445 H / 31 Juli 2023 M.

Kajian Islam Ilmiah Tentang Tujuan Haji Memperkuat Ketundukan Terhadap Perintah Allah

Di antara tujuan Allah Subhanahu wa Ta’ala mewajibkan kepada kita untuk melaksanakan ibadah haji, salah satunya adalah bagaimana kita betul-betul tunduk dan patuh untuk menjawab seruan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Kita akan melaksanakan apa yang Allah Subhanahu wa Ta’ala perintahkan, kita akan taat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, kita akan tunduk terhadap syariat-syariat yang telah Allah Subhanahu wa Ta’ala wajibkan kepada kita bersama. Dan ini merupakan di antara tujuan yang paling mulia dari tujuan diwajibkan ibadah haji kepada kita bersama. Sehingga mesti bagi kita untuk memperhatikannya.

Tujuan ibadah haji ini bisa kita perhatikan di dalam berbagai macam tempat ketika kita melaksanakan ibadah haji. Dan yang paling agung adalah ketika seorang jemaah haji mengucapkan kalimat talbiyah yang mungkin puluhan kali mereka akan mengucapkannya, bahkan ratusan kali membacanya. Tergantung bagaimana kesungguhan dan ketekunan seseorang di dalam melaksanakan ibadah yang mulia ini.

Kalimat talbiyah merupakan di antara bentuk kita menjawab seruan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Sebuah kalimat dimana kita ingin melaksanakan semua perintah-perintah Allah Subhanahu wa Ta’ala. Di dalam kalimat talbiyah akan terulang لبيك empat kali, dan itu merupakan kalimat yang menjawab seruan. Artinya:

Baca Juga:
Makna Hijrah Kepada Rasulullah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam

“Ya Allah, sesungguhnya aku akan menjawab seruanMu, aku akan melaksanakan perintahMu, aku akan tunduk terhadap syariat-syariatMu. Engkau memanggilku untuk melaksanakan ibadah haji dan aku pun mengatakan لَبَّيْكَ اللهُمَّ، لَبَّيْكَ (Ya Allah aku jawab seruanMu dan aku pun menjawab seruanMu).”

Allah Subhanahu wa Ta’ala menyebutkan di dalam firmanNya:

وَأَذِّن فِي النَّاسِ بِالْحَجِّ يَأْتُوكَ رِجَالًا وَعَلَىٰ كُلِّ ضَامِرٍ يَأْتِينَ مِن كُلِّ فَجٍّ عَمِيقٍ

“Umumkanlah kepada manusia agar mereka melaksanakan ibadah haji, maka mereka akan datang dalam keadaan berjalan kaki, menggunakan unta-unta yang kurus, mereka akan datang dari semua arah.” (QS. Al-Hajj[22]: 27)

Maka panggilan Allah Subhanahu wa Ta’ala tersebut dijawab oleh mereka-mereka yang ada iman di dalam jiwa dan raganya. Mereka pun mengucapkan لَبَّيْكَ اللهُمَّ، لَبَّيْكَ (Ya Allah, kami menjawab seruanMu, kami patuh terhadap perintahMu, kami tunduk terhadap apa yang Engkau ajak kami untuk melakukannya.)

Dan kalimat لَبَّيْكَ اللهُمَّ، لَبَّيْكَ dalam talbiyah betul-betul memberikan penekanan di dalam menjawab seruan Allah Subhanahu wa Ta’ala, tunduk setelah ketundukan, melaksanakan perintah dan betul-betul berusaha mengerjakannya.

Dianjurkan bagi mereka yang mengucapkan talbiyah agar mengangkat suaranya. Sebagaimana yang bersumber dari Nabi kita yang mulia, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

جاءَني جبريلُ فقالَ يا محمَّدُ مُر أصحابَكَ فليَرفَعوا أصواتَهُم بالتَّلبيةِ فإنَّها مِن شعارِ الحجِّ.

“Jibril datang kepadaku, kemudian dia mengatakan: ‘Wahai Muhammad, perintahkan sahabat-sahabatmu untuk mengangkat suaranya ketika mengucapkan kalimat talbiyah, karena itu adalah bagian daripada syiar haji.'” (HR. Ibnu Majah)

Baca Juga:
Definisi Bid'ah - Prinsip Dasar Islam (Ustadz Fachrudin Nu’man, Lc.)

Mengangkat suara di kala kita mengucapkan talbiyah memiliki makna yang sangat agung dan atsar yang sangat mulia terhadap seorang hamba untuk mewujudkan bagaimana mereka menjawab serta tunduk dan patuh terhadap perintah Allah Subhanahu wa Ta’ala. Di dalam sebuah hadits yang dikeluarkan oleh Imam At-Tirmidzi, dari sahabat Nabi Sahl Radhiyallahu ‘Anhu, bahwasanya Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

ما مِن مُسلمٍ يُلبِّي إلَّا لبَّى مَن عن يَمينِه وشِمالِه؛ مِن حَجَرٍ، أو شَجرٍ، أو مَدَرٍ، حتَّى تَنقطِعَ الأرضُ مِن هاهنا وهاهنا

“Tidak ada seorang muslim ketika mengucapkan talbiyah, kecuali semua yang ada di kanan dan kirinya akan mengucapkan talbiyah, baik itu bebatuan, pepohonan, benda-benda, sampai bumi Allah Subhanahu wa Ta’ala yang sangat luas juga akan mengucapkan talbiyah.” (HR. Tirmidzi)

Ketika seorang melaksanakan ibadah haji mengangkat suaranya dengan kalimat yang mulia ini, maka sesungguhnya pepohonan, bebatuan, gunung-gunung, bukit-bukit yang ada di kanan dan kirinya akan mengucapkan talbiyah sebagaimana dia mengucapkan talbiyah. Mungkin kita tidak mendengarkan mereka mengucapkan talbiyah. Tetapi ini merupakan di antara bentuk sabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, Nabi yang mengabarkan kepada kita bersama. Sehingga kita merasa yakin ketika Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam yang memberitahukan kepada kita yang demikian, maka Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tidak akan pernah mengucapkan kecuali wahyu dari Rabbul ‘Izzati wal Jalalah.

Baca Juga:
Hukum Allah VS Hukum Manusia

Dan untuk membuktikan yang demikian, sebagaimana yang disebutkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala di dalam Al-Qur’an:

تُسَبِّحُ لَهُ السَّمَاوَاتُ السَّبْعُ وَالْأَرْضُ وَمَن فِيهِنَّ ۚ وَإِن مِّن شَيْءٍ إِلَّا يُسَبِّحُ بِحَمْدِهِ وَلَٰكِن لَّا تَفْقَهُونَ تَسْبِيحَهُمْ ۗ إِنَّهُ كَانَ حَلِيمًا غَفُورًا

“Sesungguhnya benda-benda langit, juga benda bumi dan yang ada di antara keduanya, mereka bertasbih kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dan tidak satupun di antara benda tersebut kecuali akan memuji Allah Subhanahu wa Ta’ala, walaupun kalian tidak paham terhadap tasbih yang mereka bacakan. Karena sesungguhnya Allah Subhanahu wa Ta’ala adalah Dzat yang Maha Lembut dan Maha Pengampun.” (QS. Al-Isra'[17]: 44)

Sesungguhnya kalimat talbiyah yang berulang-ulang dengan pengulangan yang sangat banyak diucapkan oleh para jemaah haji bukan hanya sekedar mengulang-ulang tanpa ada faedah di belakangnya, akan tetapi pengulangan kalimat talbiyah ini memiliki makna yang sangat dalam di dalam jiwa seorang yang melaksanakan ibadah haji untuk melaksanakan perintah Allah Subhanahu wa Ta’ala serta tunduk dan patuh terhadap apa yang Allah Subhanahu wa Ta’ala perintahkan kepada mereka.

Dan kalimat ini bukan hanya diucapkan dikala mereka berada di Mekah saja, atau dikala mereka berpindah dari suatu tempat ke tempat yang lainnya dikala mereka beribadah. Akan tetapi kalimat yang harus selalu mereka mengucapkannya dalam setiap kehidupannya.

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download dan simak mp3 yang penuh manfaat ini.

Baca Juga:
Hak-Hak Muslim atas Muslim yang Lainnya - Bagian ke-2 - Tabshiratul Anam bil Huquqi fil Islam (Ustadz Abu Ya'la Kurnaedi, Lc.)

Downlod MP3 Ceramah Agama Tentang Tujuan Haji Memperkuat Ketundukan Terhadap Perintah Allah

Jangan lupa untuk turut menyebarkan link download kajian “Tujuan Haji Memperkuat Ketundukan Terhadap Perintah Allah” di media sosial yang Anda miliki, baik itu facebook, twitter, atau yang lainnya. Semoga bisa menjadi pintu kebaikan bagi yang lain. Barakallahu fiikum..

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.