Masjid Al-Barkah

Ada Apa dengan Remaja

Mengawal Perkembangan Psikologi Remaja

By  |  pukul 9:34 am

Terakhir diperbaharui: Jumat, 01 September 2023 pukul 9:35 am

Tautan: https://rodja.id/55i

Mengawal Perkembangan Psikologi Remaja merupakan kajian Islam ilmiah yang disampaikan oleh Ustadz Abu Ihsan Al-Atsaary dalam pembahasan Ada Apa dengan Remaja. Kajian ini disampaikan pada Selasa, 12 Safar 1445 H / 29 Agustus 2023 M.

Kajian Tentang Mengawal Perkembangan Psikologi Remaja

Perkembangan psikologi pada usia remaja tampak pada kemampuan mereka dalam mengungkapkan emosi positif dan negatif, yaitu perasaan gembira dan sedih dengan sangat jelas. Namun, pada anak-anak yang memiliki kelainan seperti autisme, kemampuan ini mungkin tidak terlihat. Beberapa mungkin tidak bisa mengungkapkan perasaan gembira dan sedih, serta tidak bisa membedakan antara keduanya.

Oleh karena itu, kita perlu memperhatikan perkembangan anak-anak dalam hal kemampuannya mengungkapkan emosi positif dan negatif.

Pada usia remaja, anak-anak cenderung menyukai kebebasan karena mereka merasa lebih dewasa. Munculnya kepercayaan diri juga seiring dengan peningkatan kekuatan fisik dan akal. Hal ini terlihat ketika mereka berusaha untuk melakukan aktivitas sendiri, karena mereka merasa sudah cukup besar dan dewasa. Namun, pada saat yang sama, karena remaja masih labil dan sedang mencari jati diri, mereka suka mengabaikan nasihat orang tuanya. Dan terkadang muncul sikap egois karena kepercayaan diri yang berlebihan. Hal ini adalah hal yang wajar terjadi pada manusia, terutama pada usia remaja. Maka kadang-kadang dia merasa punya pendapat dan pandangan sendiri.

Maka para orang tua tidak perlu terkejut dan merasa ini satu sikap penentangan dan lain sebagainya. Artinya, mereka sampai pada usia mau berargumentasi. Lain halnya anak-anak yang mungkin tidak terfikirkan dalam benak mereka untuk adu argumentasi. Tapi anak remaja sudah mulai berani menyatakan pendapat dan beradu argumentasi. Ini adalah suatu yang wajar pada anak remaja.

Baca Juga:
Contoh Sikap Al-Wala’ Wal Bara’ - Kitab Ahsanul Bayan (Ustadz Kurnaedi, Lc.)

Hanya saja orang tua yang harus mengerti. Ketika dia mengacuhkan kata-kata kita, itu artinya dia perlu argumentasi yang lebih detail, lebih kuat, lebih jelas, sehingga bisa diterima oleh akalnya. Karena dia bukan anak-anak lagi yang diberitahu kemudian terima.

Maka para orang tua, ketika menghadapi anak-anak remaja, mereka harus siap dengan argumentasi.

Kata-kata yang paling tidak disukai oleh anak-anak remaja adalah “pokoknya…”. Kadang-kadang, sebagian orang tua tidak mampu berargumentasi kepada anak-anak remajanya. Di sinilah para orang tua harus menyiapkan diri untuk bisa memberikan argumentasi.

Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bahkan menyampaikan argumentasi semenjak anak masih kanak-kanak. Misalnya kepada Al-Hasan bin Ali ketika melarang beliau memakan kurma zakat, Nabi menjelaskan argumentasinya, “Karena kita keluarga Muhammad tidak halal memakan harta zakat.” Ini satu contoh dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bahwa ketika menghadapi remaja, kita tidak bisa beranggapan bahwa “Saya ini orang tua, dia anak saya, dia harus terima dan kata-kata saya.”

Orang tua perlu memberikan argumentasi kepada anak remaja, karena akalnya sudah semakin matang, dia tidak bisa terima begitu saja kata-kata kita. Dan kadang-kadang itu kita nilai sebagai suatu penolakan. Padahal sebenarnya tidak harus kita artikan seperti itu. Sebagian remaja kita lihat tidak langsung menerima perkataan orang tuanya, bukan berarti menolak. Tapi dia butuh diyakinkan dengan argumentasi dan alasan-alasan kita.

Baca Juga:
Sikap Seseorang Tatkala Diuji Oleh Allah

Sebagian orang tua malas atau mungkin tidak bisa menyampaikan keterangan kenapa dia menghendaki anaknya berbuat ini atau memerintahkan itu, dan lain sebagainya.

Kadang-kadang orang tua berkata “Pokoknya…” Kalau kepada anak-anak mungkin bisa, tapi kepada remaja seharusnya kita latih dia untuk bisa berpikir kritis. Itu juga untuk mengasah pertumbuhan perkembangan akalnya. Sehingga dia tidak menjadi orang yang suka bertaklid, tapi lebih mengajari dia bahwa segala sesuatunya harus ada dalil dan keterangannya.

Ini adalah suatu kemampuan berpikir yang harus dibangun. Ini mengawal perkembangan psikologinya, termasuk cara berpikirnya. Dia sudah mulai mencari argumentasi yang kuat untuk dia terima. Dia tidak mudah menerima begitu saja. Ini yang nampak pada anak-anak remaja.

Jadi, para orang tua tidak usah terkejut dan langsung menanggapi negatif dengan mengatakan: “Anak saya suka menentang dan mengacuhkan perkataan saya.” Padahal mungkin perkataan kita dalam pandangannya kurang berbobot.

Apalagi zaman sekarang kita lihat anak-anak remaja itu mampu berpikir kritis. Karena memang akses ilmu pengetahuan hari ini kan luar biasa luas. Maka orang tua juga jangan ketinggalan zaman. Sehingga para remaja ini melihat bahwa kata-kata orang tuanya tidak bisa langsung diterima, mereka beranggapan harus menguji terdulu dahulu kata-kata tersebut.

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download mp3 kajian yang penuh manfaat ini.

Download mp3 Kajian

Baca Juga:
Hukum Mengambil Telur Burung hingga Menumbuhkan Kebaikan di Antara Manusia - Bab 177-179 - Hadits 382-385 - Kitab Al-Adab Al-Mufrad (Ustadz Dr. Syafiq Riza Basalamah, M.A.)

Mari turut membagikan link download kajian “Mengawal Perkembangan Psikologi Remaja” ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga menjadi pembuka pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.