Masjid Al-Barkah

Al-Adabul Mufrad

Hukuman Untuk Orang-Orang Dzalim

By  |  pukul 9:39 am

Terakhir diperbaharui: Jumat, 15 September 2023 pukul 8:43 pm

Tautan: https://rodja.id/55z

Hukuman Untuk Orang-Orang Dzalim adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan kitab Al-Adabul Mufrad. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Dr. Syafiq Riza Basalamah, M.A. pada Senin, 25 Safar 1445 H / 11 September 2023 M.

Kajian Islam Tentang Hukuman Untuk Orang-Orang Dzalim

Di sini kita akan berbicara tentang bab hukuman apa yang diberikan kepada orang-orang yang dzalim. Kita melihat di muka bumi ini ada banyak kedzaliman terjadi. Di sekitar kita, mungkin di keluarga, di kampung, di kota, atau mungkin di negeri kita. Kadang-kala kita yang didzalimi atau tetangga, atau manusia lain yang didzalimi.

Kecintaan kepada harta, tahta, atau wanita membuat sebagian orang lupa tata krama dan hak asasi manusia. Seakan-akan hanya dia yang manusia di muka bumi ini. Dengan kekuatannya dan jabatannya, dia mengambil hak-hak orang lain. Tatkala ambisi dunia telah membara di dalam jiwa, maka yang ada adalah bagaimana dia senang.

Allah ‘Azza wa Jalla mengharamkan kedzaliman atas diriNya dan mengharamkan kedzaliman di antara hamba-hambaNya.

Kalau kita membaca Al-Quran, kita akan menemukan banyak ayat yang berkaitan dengan kedudukan kedzaliman ini. Pada pertemuan sebelumnya, kita membaca firman Allah, bahwa Allah memerintahkan agar kita berlaku adil, berbuat baik, dan berbagi dengan kerabat. Allah melarang perbuatan keji dan mungkar, serta perbuatan kedzaliman. Allah memberikan pelajaran dan nasihat agar kita sadar.

Baca Juga:
Tafsir Ali Imran Ayat 61 - Mubahalah

Namun, kadang-kadang kita melihat penjara penuh, bahkan banyak yang tidak masuk penjara karena dia kebal hukum atau dia kabur dan terus melakukan kedzaliman. Tapi kadangkala kita melihat hidupnya nyaman saja. Ada perampok atau pembunuh yang mungkin belum tertangkap dan juga tidak dihukum. Apa akibat kedzaliman yang mereka lakukan?

Terkadang Allah menunda hukuman untuk orang yang dzalim, tapi kalau sudah Allah hukum, maka dia tidak akan bisa kabur.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

من عال جاريتين حتى تدركا دخلت أنا وهو في الجنة كهاتين وأشار محمد بن عبد العزيز بالسبابة والوسطى

“Barangsiapa yang merawat/membiayai/mengasuh dua anak perempuan sampai anak itu baligh, aku masuk surga bersama dia seperti ini (beliau menggabungkan antara jari tengah dan jari telunjuknya).” (HR. Bukhari)

Ini menunjukkan fadhilah merawat anak. Orang tua ketika punya anak perempuan, kadang-kala dia berpikir, “Ini anak dirawat, disekolahkan, dibesarkan dengan cinta dan kasih sayang, dengan biaya yang tidak sedikit, dengan energi dan waktu yang banyak. Kemudian, tatkala dia sudah baligh, dilamar oleh laki-laki, dinikahi, dan dibawa.”

Sebagian orang tua merasa kalau punya anak perempuan itu berarti dibawa sama suaminya. Orang tua tidak bisa nyuruh-nyuruh anaknya. Karena dia sudah punya suami.

Maka di sini Allah memberikan fadhilah kepada mereka yang merawat anak perempuan. Fadhilah yang tidak diberikan kepada mereka yang punya dan membesarkan anak laki-laki. Karena memang boleh dilihat, tidak ada hasil di dunia untuk orang tua yang punya anak perempuan. Tapi ternyata orang tua mendapatkan jaminan dari Nabi ‘Alaihish Shalatu was Salam, yaitu masuk surga bersama Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Yakni akan berdekatan dengan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Baca Juga:
Perbedaan Akal dengan Fikiran

Kemudian Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengatakan:

وبابان يعجلان في الدنيا البغي وقطيعة الرحم

“Dan dua pintu yang Allah segerakan hukuman untuk perbuatan di dunia; melakukan kedzaliman dan memutuskan rahim.” (HR. Bukhari)

Ini adalah dosa yang disegerakan hukuman untuk pelakunya di dunia. Sebagian orang berpikir bahwasanya nanti di akhirat saja akan mendapatkan adzab, ternyata tidak. Ada perbuatan-perbuatan dosa yang Allah tunda adzabnya di akhirat, tapi ada yang Allah segerakan di dunia. Dan hadits yang kita baca ini menunjukkan tentang dahsyatnya perbuatan melampaui batas atau mendzalimi orang lain.

Kalau kita melihat beberapa hadits yang berkaitan dengan hukuman yang Allah berikan kepada orang yang dzalim, di antaranya hadits:

ليسَ شيءٌ أطيعَ اللَّهُ تعالى فيهِ أعجلَ ثوابًا من صلةِ الرَّحمِ

“Tidak ada sesuatu ibadah yang Allah ditaati dengan ibadah tersebut yang pahalanya lebih cepat diberikan di dunia ini daripada silaturahim…” (HR. Baihaqi)

Jadi ketika engkau rajin dan pandai menyambung rahimmu, Allah akan segerakan balasan buat engkau sebelum di akhirat nanti. Makanya ada juga hadits yang mengatakan:

مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ ، وَأَنْ يُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ ، فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ

“Barangsiapa yang ingin dibentangkan rezekinya dan dipanjangkan umurnya, maka hendaklah ia menyambung rahimnya.” (HR. Bukhari)

Silaturahim ini tolong dipahami bahwa makna silaturahim itu berbuat baik kepada kerabat, yaitu orang-orang yang ada hubungan darah sama kita. Contohnya yang satu kakek atau satu buyut dengan kita.

Baca Juga:
Tafsir Ali Imran Ayat 63 - Orang Yang Berpaling Dari Agama Allah

Berbuat baiknya adalah dengan cara berbagi rezeki, mengucapkan salam, berkunjung, meringankan bebannya, atau memudahkan urusannya.

Ingat, tidak ada ketaatan yang lebih segera pahalanya diberikan kepada orang itu daripada silaturahim.

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download mp3 kajian dan simak pembahasan yang penuh manfaat ini.

Download MP3 Kajian

Mari turut membagikan link download kajian tentang “Hukuman Untuk Orang-Orang Dzalim” yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga menjadi pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.