Masjid Al-Barkah

Hadits-Hadits Perbaikan Hati

Kedudukan Iman kepada Takdir

By  |  pukul 5:03 pm

Terakhir diperbaharui: Minggu, 05 November 2023 pukul 5:06 pm

Tautan: https://rodja.id/57r

Kedudukan Iman kepada Takdir adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan Hadits-Hadits Perbaikan Hati. Pembahasan ini disampaikan oleh Syaikh Prof. Dr. ‘Abdurrazzaq bin ‘Abdil Muhsin Al-‘Abbad Al-Badr pada Senin, 15 Rabi’ul Akhir 1445 H / 30 Oktober 2023 M.

Kajian Islam Ilmiah Tentang Kedudukan Iman kepada Takdir

Imam Ahmad dan At-Tirmidzi Rahimahumullah meriwayatkan dari sahabat Jabir bin Abdillah Radhiyallahu ‘Anhuma, beliau berkata, “Bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

لا يؤمنُ عبدٌ حتى يؤمنَ بالقدَرِ خيرِه و شرِّه ، حتى يعلمَ أنَّ ما أصابه لم يَكن لِيخطِئَه ، و أنَّ ما اخطأه لم يكن لِيُصيبَه

“Tidak beriman seorang hamba sampai dia beriman kepada takdir baik dan takdir buruk, sampai ia meyakini bahwa apa yang menimpanya tidak mungkin meleset darinya, dan apa yang meleset darinya tidak mungkin ia dapatkan.” (HR. Ahmad dan At-Tirmidzi)

Juga dari Sahabat Ali bin Abi Thalib Radhiyallahu ‘Anhu, beliau mengatakan:

إن أحدكم لن يخلص الإيمان إلى قلبه حتى يستيقن يقيناً غير شك أن ما أصابه لم يكن ليخطئه وما أخطأه لم يكن ليصيبه ويقر بالقدر كله

“Sesungguhnya salah seorang di antara kalian tidak akan sampai keimanan ke dalam hatinya, sampai dia benar-benar yakin bahwa apa yang menimpanya tidak akan mungkin meleset darinya, dan apa yang meleset darinya tidak mungkin menimpanya, dan menetapkan semua takdir Allah ‘Azza wa Jalla.” (Diriwayatkan oleh Imam Al-Baihaqi Rahimahullah)

Iman kepada takdir adalah pokok dari pokok-pokok keimanan, dan termasuk rukun dari rukun-rukun iman yang penting. Yaitu seorang wajib beriman kepada takdir baik dan buruk. Dan tempat keyakinan ini ada di dalam hati, dan termasuk sebab tujuan Allah Subhanahu wa Ta’ala menciptakan kita yaitu agar kita beriman kepada Allah, malaikat-malaikatNya, kitab-kitabNya, rasul-rasulNya, hari akhir, dan beriman kepada takdir baik dan takdir buruk.

Rukun iman ini terkumpul dalam hadits Jibril yang sangat terkenal. Ketika Malaikat Jibril bertanya kepada Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tentang iman, Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menjawab: “Iman adalah engkau beriman kepada Allah, kepada malaikat-malaikatNya, kepada kitab-kitab-Nya, kepada rasul-rasul-Nya, kepada hari akhir, dan juga beriman kepada takdir baik dan takdir buruk.”

Dan diterangkan tentang iman kepada takdir di banyak ayat-ayat Al-Qur’an, di antaranya adalah firman Allah ‘Azza wa Jalla:

 وَكَانَ أَمْرُ اللَّهِ قَدَرًا مَّقْدُورًا

“Dan ketetapan Allah adalah suatu keputusan yang telah ditetapkan.” (QS. Al-Ahzab[33]: 38)

Juga Firman Allah ‘Azza wa Jalla:

 إِنَّا كُلَّ شَيْءٍ خَلَقْنَاهُ بِقَدَرٍ

“Sesungguhnya segala sesuatu Kami ciptakan menurut ukuran.” (QS. Al-Qamar[54]: 49)

Juga Allah ‘Azza wa Jalla berfirman:

سَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ الْأَعْلَى ‎﴿١﴾‏ الَّذِي خَلَقَ فَسَوَّىٰ ‎﴿٢﴾‏ وَالَّذِي قَدَّرَ فَهَدَىٰ ‎﴿٣﴾

“Sucikanlah nama Tuhanmu yang Maha Tinggi, yang menciptakan dan menyempurnakan, yang menetapkan dan memberi petunjuk.” (QS. Al-A’la[87]: 1-3)

Juga Allah ‘Azza wa Jalla berfirman:

… ثُمَّ جِئْتَ عَلَىٰ قَدَرٍ يَا مُوسَىٰ 

“Kemudian engkau datang Wahai Musa, diwaktu yang telah ditetapkan.” (QS. Tha Ha[20]: 41)

Juga firman Allah:

 إِنَّ اللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

“Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.”

Juga firman Allah:

لِمَن شَاءَ مِنكُمْ أَن يَسْتَقِيمَ ‎﴿٢٨﴾‏ وَمَا تَشَاءُونَ إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّهُ رَبُّ الْعَالَمِينَ ‎﴿٢٩﴾‏

“Bagi siapa di antara kalian yang ingin menempuh jalan yang lurus, dan tidaklah kalian berkehendak kecuali dibawah kehendak Allah Tuhan semesta alam.” (QS. At-Takwir[81]: 28-29)

Dan ayat-ayat yang semakna dengan ayat ini sangat banyak dalam Al-Qur’an.

Juga di dalam hadits-hadits Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, telah dijelaskan kedudukan iman kepada takdir. Dalam hadits-hadits tersebut, dijelaskan bahwa iman kepada takdir adalah perkara yang penting.

Imam Muslim Rahimahullah meriwayatkan dalam kitab Shahihnya, dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bahwasanya beliau bersabda:

كُلُّ شَيْءٍ بِقَدَرٍ حَتَّى الْعَجْزُ وَالْكَيْسُ

“Segala sesuatu itu berdasarkan takdir, sampai rasa semangat dan rasa malas.” (HR. Muslim)

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download dan simak mp3 yang penuh manfaat ini.

Downlod MP3 Ceramah Agama Tentang Kedudukan Iman kepada Takdir

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.