Masjid Al-Barkah

Talbis Iblis

Penyimpangan Kaum Sufi dalam Hal Menghinakan Diri

By  |  pukul 6:42 pm

Terakhir diperbaharui: Selasa, 14 Mei 2024 pukul 7:05 pm

Tautan: https://rodja.id/5d7

Penyimpangan Kaum Sufi dalam Hal Menghinakan Diri ini adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan kitab Talbis Iblis. Pembahasan ini disampaikan oleh Ustadz Abu Ihsan Al-Atsaary pada Senin, 05 Dzulqa’dah 1445 H / 13 Mei 2024 M.

Kajian tentang Penyimpangan Kaum Sufi dalam Hal Menghinakan Diri

Pada kajian kali ini, kita membahas talbis iblis terhadap kaum sufi dalam hal penggemblengan jiwa dan upaya mereka untuk merendahkan diri. Namun, ini bukanlah merendahkan diri, melainkan menghinakan diri, yang mana hal itu dilarang dalam Islam.

Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengatakan,

لَا يَنْبَغِي لِمُسْلِمٍ أَنْ يُذِلَّ نَفْسَهُ

“Tidak boleh seorang muslim menghinakan dirinya sendiri.” (HR. Ahmad, Tirmidzi, dan Ibnu Majah)

Kita wajib menjaga kehormatan diri. Menjaga muruah termasuk sebagai salah satu bagian dari akhlak Islam. Maka tidak boleh seorang muslim sengaja menjatuhkan muruahnya di hadapan manusia.

Dalam bab ini, Ibnul Jauzi menceritakan kepada kita salah satu yang dilakukan oleh kaum sufi dalam hal menghinakan diri. Banyak kisah-kisah yang disebutkan dalam buku-buku mereka. Ibnul Jauzi mengatakan, “Ada sebuah riwayat dari Al-Hasan bin Ali Ad-Damaghani yang menceritakan bahwa ada seseorang dari Bustam yang selalu menghadiri majelis Abu Yazid Al-Bustami dan tidak pernah absen dalam menuntut ilmu bersamanya. Suatu ketika, ia berkata, ‘Wahai guruku, sudah 30 tahun ini aku terus berpuasa dan mengerjakan shalat malam. Aku juga telah meninggalkan berbagai hawa nafsu dan syahwat, tetapi aku tidak merasakan sesuatu yang engkau sebut itu di dalam hati ini.’

Baca Juga:
Memutus Semua Keinginan Untuk Mengetahui Hakikat Sifat Allah

Maka Abu Yazid berkata kepadanya, “Seandainya kamu berpuasa 300 tahun dan shalat malam 300 tahun, namun keadaanmu tetap seperti yang aku lihat saat ini, maka kamu tidak akan mendapati sedikit pun ilmu itu.” Orang ini kemudian bertanya, “Mengapa demikian, wahai guru?” Abu Yazid menjawab, “Karena kamu terhalang oleh jiwamu.”

Orang ini pun meminta nasihat, “Adakah solusinya agar tabir penghalang itu bisa hilang?” Abu Yazid menjawab, “Iya, ada solusinya, namun kamu tidak akan pernah mau melaksanakannya.”

Maka orang itu mengatakan, “Tidak, aku pasti akan menerimanya dan mengamalkan apapun yang engkau sebutkan nanti.” Maka Abu Yazid Al-Bustami memerintahkan, “Sekarang juga, pergilah ke tukang bekam, cukurlah rambut dan jenggotmu, lalu lepaskan pakaianmu ini dan gantilah dengan gamis panjang. Kemudian kalungkanlah suatu wadah di lehermu dan isilah wadah itu dengan buah ketapang. Kemudian kumpulkan anak-anak kecil di sekelilingmu dan katakan kepada mereka dengan suara keras, ‘Anak-anak, siapa yang mau menamparku dengan keras, maka aku akan memberinya buah ketapang ini.’ Setelah itu, lakukan itu di pasar, tempat kamu biasa dielu-elukan dan dikenal.”

Ini adalah perintah Abu Yazid kepada orang itu. Mendengar perkataan Abu Yazid ini, orang itu mengatakan, “Wahai Abu Yazid, Subhanallah, engkau berkata demikian kepada orang sepertiku. Patutkah aku melakukan apa yang engkau sebutkan itu?” Tentunya, orang itu tidak melakukan perintah tersebut karena merasa itu akan menjatuhkan muruah dan menghinakan diri serta kehormatannya.

Baca Juga:
Tiga Pintu Kebaikan - Khutbah Jum'at

Abu Yazid menanggapi, “Subhanallah, ucapanmu itu termasuk perkataan yang mengandung syirik (syirik dalam pandangan Abu Yazid).” Orang itu bertanya, “Bagaimana bisa dikatakan seperti itu? Kenapa perkataan saya itu mengandung perkara syirik?”

Abu Yazid menjawab, “Karena kamu mengagungkan jiwamu sehingga kamu memahasucikannya.”

Namun, ini tidak masuk dalam terminologi syirik. Karena Islam melarang hal seperti ini. Seorang muslim tidak boleh sengaja menjatuhkan kehormatannya di hadapan orang banyak.

Ini salah satu dari banyak cerita tentang kebiasaan mereka di dalam menghinakan diri sendiri.

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download mp3 kajian dan simak pembahasan yang penuh manfaat ini.

Download MP3 Kajian

Mari turut membagikan link download kajian “Penyimpangan Kaum Sufi dalam Hal Menghinakan Diri” yang penuh manfaat ini ke jejaring sosial Facebook, Twitter atau yang lainnya. Semoga menjadi pintu kebaikan bagi kita semua. Jazakumullahu Khairan.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.