Telegram Rodja Official

Tajriidut Tauhiid Al-Mufiid

Contoh Syirik dalam Ucapan dan Penjelasan Makna Ibadah – Kitab Tajridut Tauhid Al-Mufid (Ustadz Dr. Muhammad Nur Ihsan, M.A.)

By  | 

Ceramah agama Islam oleh: Ustadz DR Muhammad Nur Ihsan, M.A.

Berikut ini adalah rekaman pengajian yang membahas masalah pemurnian aqidah dan tauhid yang sangat bermanfaat. Pengajian ini dikaji oleh Ustadz Dr. Muhammad Nur Ihsan dari kitab Tajridut Tauhid Al-Mufid, karya seorang ulama besar mazhab Syafi’i yang bernama Imam Taqiyyuddin Ahmad bin ‘Ali Al-Maqrizi rahimahullah. Pengajian ini disampaikan pada Jumat, 7 Syaban 1435 / 6 Juni 2014, pukul 05:30-07:00 WIB live di Radio Rodja. Pada pertemuan yang lalu, beliau telah menjelaskan tentang Masalah Ziarah Kubur dan Larangan Sujud kepada Selain Allah. Dan pada pertemuan kali ini, beliau akan menjelaskan tentang “Contoh Syirik dalam Ucapan dan Penjelasan Makna Ibadah“. Semoga bermanfaat.

[sc:status-tajridut-tauhid-ustadz-muhammad-nur-ihsan-2014]

Ringkasan Ceramah Agama Islam – Kajian Kitab Tajridut Tauhid Al-Mufid (تجريد التوحيد المفيد)

Contoh Syirik dalam Ucapan dan Penjelasan Makna Ibadah

Syaikh Imam Taqiyyuddin Ahmad bin ‘Ali Al-Maqrizi rahimahullah berkata:

ومن الشرك بالله تعالى المباين لقوله تعالى [إِيَّاكَ نَعْبُد] الشرك به في اللفظ كالحلف بغيره، كما رواه الإمام أحمد وأبو داود عنه رضي الله عنه أنه قال ((من خلف بغير الله فقد أشرك)) صححه الحاكم وابن حبان

Baca Juga:
Pandangan Islam terhadap Nabi Isa dan Injil (Ustadz Dr. Ali Musri Semjan Putra, M.A.)

Di antara bentuk kesyirikan kepada Allah Subhanau wa Ta’ata yang bertentangan dengan firmannya:

إِيَّاكَ نَعْبُدُ

“Hanya Engkaulah yang kami sembah.” (QS Al-Fatihah [1]: 5)
Yaitu syirik dalam ucapan, seperti bersumpah dengan selain Allah. Hal ini sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Abu Dawud dari Nabi shallallau ‘alaihi wa sallam, bahwasanya beliau bersabda:

من حلف بغير الله فقد أشرك

“Barangsiapa yang bersumpah dengan selain Allah, sungguh telah berbuat kesyirikan.” (Hadits ini dishahihkan oleh Al-Hakim dan Ibnu Hibban)

Berkaitan dengan makna ibadah, Syaikh Imam Taqiyyuddin Ahmad bin ‘Ali Al-Maqrizi rahimahullah berkata:

فالعبادة المذكورة في قوله تعالى {إِيَّاكَ نَعْبُد} هي السجود، والتوكل، والإنابة، والتقوى، والخشية، والتوبة، والنذور، والحلف، والتسبيح، والتكبير، والتهليل، والتحميد، والاستغفار، وحلق الرأس خضوعاً وتعبداً والدعاء .. كل ذلك محض حق الله تعالى

Makna ibadah sudah tercangkup di dalam firman Allah [hanya kepadamu kami menyembah], yang termasuk ibadah adalah, sujud, tawakal, menyandarkan diri, takwa, takut, taubat, janji, sumpah, tasbih, takbir, tahlil, tahmid, istighfar, memangkas rambut dalam rangka ibadah, dan juga doa. Semua amalan ini hanya khusus untuk Allah Ta’ala (tidak boleh ditujukan kepada selainNya-pent).”

Dan seterusnya……..

Bagaimana penjelasan selengkapnya dari pembahasan ini? Dan bagaimana penjelasan mengenai Makna Ibadah? Simak penjelasan lengkapnya bersama Ustadz Muhammad Nur Ihsan dalam pembahasan Kitab Tajridut Tauhid, dengan download pengajian yang bermanfaat ini. Semoga bermanfaat.

Baca Juga:
Penjelasan tentang Makna Tauhid - Kitab Al-Ushul Ats-Tsalatsah (Syaikh Prof. Dr. ‘Abdurrazzaq Al-Badr)

Dengarkan dan Download Ceramah Agama: Contoh Syirik dalam Ucapan dan Penjelasan Makna Ibadah

Silakan bagikan hasil rekaman ataupun link pengajian Islam yang bermanfaat ini, melalui jejaring sosial Facebook, Twitter, dan Google+ yang Anda miliki. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda semua.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.