Masjid Al-Barkah

Wasiat Sughra Ibnu Taimiyah

Prinsip-Prinsip dalam Pekerjaan

By  |  pukul 2:14 pm

Terakhir diperbaharui: Senin, 30 Oktober 2023 pukul 1:29 pm

Tautan: https://rodja.id/57i

Prinsip-Prinsip dalam Pekerjaan merupakan kajian Islam ilmiah yang disampaikan oleh Ustadz Anas Burhanuddin, M.A. dalam pembahasan Wasiat Sughra Ibnu Taimiyah. Kajian ini disampaikan pada Selasa, 9 Rabi’ul Akhir 1445 H / 24 Oktober 2023 M.

Sebelumnya: Pentingnya Berdoa Kepada Allah

Kajian Tentang Prinsip-Prinsip dalam Pekerjaan

Ibnu Taimiyah Rahimahullahu Ta’ala tidak langsung menjawab pertanyaan tentang pekerjaan dan profesi terbaik yang bisa dipilih oleh seorang muslim. Tapi beliau memulai dahulu dengan beberapa prinsip yang perlu diperhatikan oleh setiap muslim ketika dia ingin memilih pekerjaan atau profesi.

Beliau menyampaikan bahwa seorang muslim hendaknya berhusnudzan kepada Allah, yakin bahwa Dia bisa mencukupi kita, kemudian juga bertawakal kepada Allah dan banyak berdoa kepadaNya.

Hendaknya seorang muslim yang memikirkan dan mencari pekerjaan meminta kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam perkara-perkara besar maupun perkara-perkara yang kecil. Meminta kepada Allah untuk bisa mendapatkan makanan, pakaian, bahkan meminta kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam perkara-perkara yang lebih kecil, seperti jika tali sepatunya putus, karena kalau Allah Subhanahu wa Ta’ala tidak memudahkan baginya tali sepatu itu, maka dia tidak akan bisa mendapatkan kemudahan ini.

Semua ini diperintahkan oleh Allah dalam hadits Qudsi, juga diperintahkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dalam hadits yang diriwayatkan dari beliau. Kemudian, masih dalam rangka penjelasan tentang pentingnya berdoa kepada Allah ‘Azza wa Jalla, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah Rahimahullahu Ta’ala melanjutkan: “Dan Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintahkan kita untuk banyak berdoa, di antara perintah itu adalah firmanNya:

Baca Juga:
Berbaik Sangka Kepada Allah

…وَاسْأَلُوا اللَّهَ مِن فَضْلِهِ…

“Dan mintalah kepada Allah anugerah yang Dia miliki.” (QS. An-Nisa'[4]: 32)

Rezeki adalah karunia dan anugerah dari Allah Subhanahu wa Ta’ala. Maka hendaknya kita tidak lupa memintanya kepada Allah, hanya Dia yang bisa memberikan rezeki, hanya Dia yang bisa memberikan anugerah ini. Maka hendaknya sebelum kita melangkah ke suatu profesi atau pekerjaan, kita meminta anugerah Allah dahulu.

Dan Allah Subhanahu wa Ta’ala juga berfirman:

فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلَاةُ فَانْتَشِرُوا فِي الْأَرْضِ وَابْتَغُوا مِنْ فَضْلِ اللَّهِ…

“Maka jika shalat telah ditunaikan, maka menyebarlah di muka bumi; dan kejarlah anugerah dari Allah Subhanahu wa Ta’ala…” (QS. Al-Jumu’ah[62]: 10)

Jadi dimulai dengan menunaikan kewajiban kita dahulu kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, kalau sudah ditunaikan baru kita menyebar mencari rezeki dan anugerah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Meskipun konteks ayat ini tentang shalat jum’at, tapi maknanya mencakup semua shalat. Jadi perintah mencari rezeki ini tidak hanya setelah kita selesai shalat jumat saja, tapi kapan pun kita sudah menyelesaikan ibadah kepada Allah, maka dianjurkan untuk menyebar ke berbagai penjuru bumi untuk mencari anugerah dan rezeki dari Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Jadi jangan lupa untuk meminta kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala agar anugerahNya turun kepada kita, kemudian jangan lupa untuk ikhtiar (mengambil sebab) untuk mengejar rezeki itu dengan menjalani pekerjaan-pekerjaan yang terbuka di depan mata kita.

Baca Juga:
Nifaq ‘Amali (Perbuatan)

Oleh karena itu Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam memerintahkan orang yang masuk ke masjid untuk mengucapkan: اللَّهمَّ افتَح لي أبوابَ رحمتِكَ (Ya Allah, bukakanlah untukku pintu-pintu rahmatMu), sedangkan orang yang keluar dari masjid diperintahkan untuk mengucapkan: اللهم إني أسألُك من فضلِك (Ya Allah, bukakanlah untukku pintu-puntu anugerahMu). Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam membedakan doa yang diajarkan untuk orang yang masuk masjid dengan orang yang keluar dari masjid.

Kenapa saat masuk masjid yang diperintahkan adalah meminta rahmat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala? Sedangkan saat keluar dari masjid yang diperintahkan adalah meminta anugerah Allah Subhanahu wa Ta’ala? Karena masjid adalah tempat untuk beribadah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, tempat untuk beramal shalih, dan amal shalih ini yang akan menjadi penyebab turunnya rahmat Allah Subhanahu wa Ta’ala sehingga kita masuk surga.

Adapun setelah menyelesaikan kewajiban shalat kita, maka Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengajarkan kita untuk berdoa: “Ya Allah, bukakanlah untuk kami pintu-pintu anugerahMu.” Hal ini karena rezeki itu adanya di luar masjid.

Dari sini kita melihat bahwasanya hadits-hadits dan ayat-ayat ini saling terkait, bermuara kepada satu hal: Semuanya tentang anugerah Allah Subhanahu wa Ta’ala yang perlu untuk kita minta kepadaNya, karena Dia-lah yang memiliki anugerah itu.

Ada ayat Al-Qur’an yang bercerita tentang Nabi Ibrahim, beliau mengatakan:

Baca Juga:
Lau Kaana Khairan Lasabaquuna Ilaihi - Bagian ke-2 (Ustadz Abdul Hakim Amir Abdat)

…فَابْتَغُوا عِندَ اللَّهِ الرِّزْقَ وَاعْبُدُوهُ وَاشْكُرُوا لَهُ…

“maka mintalah rezeki itu di sisi Allah, dan sembahlah Dia dan bersyukurlah kepadaNya.” (QS. Al-‘Ankabut[29]: 17)

Maka kejarlah rezeki di sisi Allah. Dia yang punya, Dia yang menurunkannya, Dia yang membagikannya. Maka jangan lupa untuk berdoa kepadaNya, juga jangan lupa untuk menyembahNya, dan jangan lupa untuk bersyukur kepadaNya. Tidak hanya mencari rezeki, tapi kita juga meminta, beribadah dan bersyukur kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Bagaimana penjelasan lengkapnya? Mari download mp3 kajian dan simak kajian yang penuh manfaat ini.

Download mp3 Kajian Prinsip-Prinsip dalam Pekerjaan

Mari raih pahala dan kebaikan dengan membagikan tautan ceramah agama “Prinsip-Prinsip dalam Pekerjaan” ini ke jejaring sosial yang Anda miliki seperti Facebook, Twitter dan yang lainnya. Semoga menjadi pembuka pintu kebaikan bagi kita semua. Barakallahu fiikum.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Telegram: t.me/rodjaofficial
Facebook: facebook.com/radiorodja
Twitter: twitter.com/radiorodja
Instagram: instagram.com/radiorodja
Website: www.radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook: facebook.com/rodjatvofficial
Twitter: twitter.com/rodjatv
Instagram: instagram.com/rodjatv
Website: www.rodja.tv

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.